Mega Skandal Menjerat Benjamin NetanyahuMalaysia Tangkap 11 Orang Diduga Terkait ISISKrisis Maladewa, 11 Kapal Perang China Masuki Samudera HindiaGawat, Indonesia Diserbu Berton-ton NarkobaOperasi Pemindahan Jenazah Korban Pesawat Jatuh Masih BerlanjutJet Rusia Bombardir Bandara Idlib yang Dikunjungi Tentara TurkiFSA Dukungan Turki Kuasai Wilayah dari YPGKomandan Tinggi Hay'at Tahrir al-Sham TewasDiduga Salinan Drone RQ-170 Milik Iran Ditangkap oleh IsraelIntelijen Irak: al-Baghdadi Terluka parah dan Lumpuh
 
 
 
 
 
Silahkan register.
 
 
Tanggal Berita : Wednesday 29 November 2017 - 09:46
Share/Save/Bookmark
Indonesia vs Terorisme Global:
BNPT Andalkan Duta Damai Hadapi Propaganda Radikalisme
bnpt-duta-damai.jpg
 
bnpt-duta-damai.jpg
 
IslamTimes - Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) mengandalkan anak-anak muda yang menjadi duta damai dunia maya untuk menghadapi propaganda radikalisme di dunia maya.
 
"Anak muda itu penuh gairah, sehingga harus kita arahkan sehingga bisa mempengaruhi teman-temannya untuk menyebarkan perdamaian," kata Kepala BNPT Komjen Pol Suhardi Alius saat menjadi pembicara dalam talkshow pada hari kedua pelatihan tingkat lanjut Duta Damai Dunia Maya 2017 di Jakarta, Selasa (28/11) malam.

Talkshow yang dipandu presenter televisi Yohana Margareta dan Balqies Manisang itu juga menghadirkan Slank, Kikan, dan mantan teroris Iqbal Husaini alias Rambo, serta perwakilan duta damai dari Banjarmasin Muhammad Alfiansyah.

Menurut Suhardi, sejak program itu digulirkan pada 2016 hingga saat ini sudah ada sekitar 600 duta damai dunia maya yang tersebar di seluruh Indonesia. Mereka menyebarkan konten-konten damai di dunia maya.

"Antusiasme anak muda sangat luar biasa. Kami berharap banyak supaya para duta damai ini bisa memberikan inovasi dan dinamika luar biasa dan pesan-pesan yang sangat mengena dengan cara mereka," kata Suhardi.

Menurut dia, generasi muda adalah sasaran utama penyebaran radikalisme karena anak muda biasanya masih labil. Diharapkan dengan adanya duta damai dunia maya, mereka bisa mendapat pencerahan dengan bahasa anak muda juga.

Suhardi mengakui tugas duta damai dunia maya tidak mudah. Namun, ia yakin para duta damai dunia maya yang notabene adalah anak muda punya cara dan kiat sendiri untuk menghadapi penyebaran radikalisme dan terorisme di dunia maya.

"Para duta damai dunia maya ini memiliki kualitas dan kemampuan untuk menginfiltrasi dari sisi kebaikan lebih dalam lagi kepada sesama anak muda," katanya.

Untuk memantapkan motivasi para duta damai serta memperkuat sinergi dengan Pusat Media Damai (PMD) BNPT, para duta damai terbaik sebanyak 152 orang dikumpulkan di Jakarta untuk mengikuti pelatihan tingkat lanjut selama empat hari.

Sementara itu Kikan Namara, eks vokalis band Cokelat yang juga ambassador duta damai dunia maya 2017, mengatakan keterlibatannya sebagai duta damai bukan karena terpaksa atau dibayar, tetapi karena kata hati dan sebagai bentuk komitmennya sebagai orang Indonesia.

"Menjadi duta damai dunia maya adalah langkah positif untuk menjadi benteng NKRI melalui internet. Yakinlah apa yang kita tanamkan hari ini akan berbuah indah di masa mendatang," kata Kikan.

Ia mengaku prihatin melihat derasnya arus informasi di dunia maya yang sangat mudah diakses. Untuk itu, ia mengajak seluruh orang tua seluruh Indonesia untuk bisa menyeleksi dan bisa terjun ke dunia anak-anak muda agar paham dengan apa yang didapat anak-anak di dunia maya. [IT/r]
 
Kode: 686450