Mega Skandal Menjerat Benjamin NetanyahuMalaysia Tangkap 11 Orang Diduga Terkait ISISKrisis Maladewa, 11 Kapal Perang China Masuki Samudera HindiaGawat, Indonesia Diserbu Berton-ton NarkobaOperasi Pemindahan Jenazah Korban Pesawat Jatuh Masih BerlanjutJet Rusia Bombardir Bandara Idlib yang Dikunjungi Tentara TurkiFSA Dukungan Turki Kuasai Wilayah dari YPGKomandan Tinggi Hay'at Tahrir al-Sham TewasDiduga Salinan Drone RQ-170 Milik Iran Ditangkap oleh IsraelIntelijen Irak: al-Baghdadi Terluka parah dan Lumpuh
 
 
 
 
 
Silahkan register.
 
 
Tanggal Berita : Wednesday 22 November 2017 - 13:01
Share/Save/Bookmark
Indonesia dan Afghanistan:
MUI: Afghanistan Tertarik Belajar Pengelolaan Kemajemukan Indonesia
Bhinneka Tuggal Ika, bersatu dalam perbedaan.jpg
 
Bhinneka Tuggal Ika, bersatu dalam perbedaan.jpg
 
IslamTimes - Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia KH Ma`ruf Amin mengatakan delegasi Afghanistan menyatakan tertarik untuk belajar dari Indonesia dalam mengelola kemajemukan masyarakatnya.
 
Ketertarikan itu disampaikan dalam pertemuan dialog lintas organisasi antarnegara di Jakarta, Selasa (21/11), yang terdiri dari perwakilan High Peace Council (HPC) Afghanistan bersama Majelis Ulama Indonesia, Muhammadiyah, dan Nahdlatul Ulama.

Ma`ruf mengatakan delegasi dari Negeri Para Mullah itu dalam lawatannya ke Indonesia berdiskusi dengan sejumlah unsur masyarakat Indonesia seperti tokoh dan ulama nasional disertai kunjungan ke sejumlah lembaga pendidikan Islam seperti pondok pesantren.

"Yang lebih utama, bagaimana Indonesia yang begini majemuknya, rasnya banyak, agamanya banyak, ormas Islam juga banyak tapi bisa terkelola dengan baik," kata dia.

Ia mengatakan, delegasi Afghanistan mengutarakan di negara yang sempat dikuasai Taliban tersebut sejatinya tidak memiliki keragaman latar belakang seperti di Indonesia.

Mazhab Islam di Afghanistan juga tidak sebanyak di Indonesia. Akan tetapi, konflik di Afghanistan sangat mudah terjadi hanya karena gesekan-gesekan dari unsur masyarakat yang berbeda.

Menurut dia, Indonesia dengan keragamannya yang sangat banyak justru bisa bersatu dalam kemajemukan. Kendati begitu, diakui di Indonesia terjadi sejumlah konflik tapi begitu ada gesekan tidak akan terjadi konflik berkepanjangan seperti yang terjadi di Afghanistan.

Ketua Bidang Hubungan Luar Negeri MUI KH Muhyiddin Junaidi mengatakan HPC Afghanistan di dalamnya terdiri dari berbagai perwakilan ormas keagamaan dari negara tersebut.

MUI, kata dia, memberi penjelasan kepada HPC mengenai cara penanganan konflik di Indonesia yang mengedepankan dialog daripada dengan cara tekanan oleh militer.

Di Indonesia, kata dia, juga mampu membuktikan apabila Islam mampu bersanding dengan demokrasi dan berjalan selaras dengan unsur keagamaan. Kebaikan-kebaikan dari persatuan Indonesia yang memiliki keragaman latar belakang harus terus ditularkan demi perdamaian dunia, terutama kepada Afghanistan.

 
Kode: 684979