Tuesday 31 January 2012 07:10
Share/Save/Bookmark
Konflik di Eropa:
Sarkozy Mengejek Inggris
IslamTimes - Presiden Prancis Nicolas Sarkozy telah mengejek Inggris sekali lagi dengan mengatakan bahwa "Inggris tidak lagi memiliki industri," kata laporan media.
Nicolas Sarkozy dan David Cameron, Perancis - Inggris
Nicolas Sarkozy dan David Cameron, Perancis - Inggris


Baru-baru ini kecaman dibuat selama siaran prime time TV nasional, di mana Sarkozy mencoba membela keputusannya untuk memperkenalkan peningkatan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dalam upaya untuk meningkatkan perekonomian Perancis yang gagal.

Dengan menegakkan kenaikan 1,6 persen PPN, rakyat biasa harus membayar biaya sosial juga.

Presiden Perancis, yang telah mengakui untuk pertama kalinya bahwa dia mungkin akan kalah dalam pemilu mendatang di Musim Semi, juga mengakui bahwa dia meminjam dari Jerman, dengan alasan bahwa itu ' untuk membantu meningkatkan daya saing Jerman dan tidak menyebabkan kenaikan harga.'

Tapi, ketika seorang wartawan mencatat bahwa Inggris telah mengalami kenaikan harga setelah meningkatkan kontribusi PPN nya, Sarkozy melemparkan kecaman: 'Kerajaan Inggris tidak lagi memiliki industri'.

Pernyataannya itu muncul setelah sebelumnya pada tahun 2009, Sarkozy sebenarnya menyerang kenaikan PPN di Inggris, mengatakan telah 'benar-benar gagal' untuk merangsang ekonomi.

Sebelumnya pada bulan Desember, ketegangan antara Inggris dan Prancis atas masa depan Uni Eropa meningkat setelah Sarkozy menuduh Perdana Menteri David Cameron dari berperilaku seperti "anak yang keras kepala" ketika dia memegang hak veto Inggris di KTT Eropa.

Menambahkan garam pada luka Sarkozy, jajak pendapat baru menunjukkan bahwa dia akan dikalahkan jika, seperti yang diharapkan, bila dia berdiri untuk pemilihan kembali dalam pemilu mendatang di musim semi tahun ini.

Inggris dan Prancis telah menderita dari campuran ketidakpercayaan, kasih sayang, dan antipati, yang tidak pernah akan diatasi dengan mudah. [IT/r]
kode topik : 134347
kirimkan topik ini kepada kawan
kirimkan topik ini kepada kawan
terima file dimaksud
terima file dimaksud
ruang terkait
ruang terkait
adres email :
pandangan anda :
tunjuk alamat email