Islam Times 29 Jun 2022 032022000000Wed, 29 Jun 2022 03:17:04 +0430 3:17 https://www.islamtimes.org/id/news/1001700/imam-khamenei-musuh-frustasi-pada-perlawanan-bangsa-iran -------------------------------------------------- Iran vs Hegemoni Global: Title : Imam Khamenei: Musuh Frustasi pada Perlawanan Bangsa Iran -------------------------------------------------- IslamTimes - Pemimpin Revolusi Islam Imam Sayyid Ali Khamenei mengatakan Selasa (27/6)bahwa musuh telah dikecewakan oleh bangsa Iran secara teratur dalam empat dekade terakhir sejak Revolusi Islam. Text : Pada kesempatan Pekan Kehakiman Nasional dan peringatan kesyahidan Sayyid Mohammad Hosseini Beheshti, Hakim Agung Iran saat itu, dan 72 pejabat Iran lainnya, Imam Khamenei mengadakan pertemuan dengan pejabat tinggi Kehakiman pada hari Selasa. Pekan Kehakiman di Iran dinamai Sayyid Beheshti yang, bersama dengan 72 rekannya, menjadi martir dalam ledakan bom teroris pada Juni 1981. Ayatollah Beheshti menjabat sebagai kepala Kehakiman pada tahun-tahun awal setelah kemenangan revolusi Islam. Di awal pidatonya di pertemuan itu, Imam Khamenei mengenang tahun-tahun awal setelah kemenangan Revolusi Islam ketika elemen MKO melakukan banyak aksi teroris terhadap rakyat Iran, pejabat senior pemerintah, dan pasukan IRG di Tehran. Dalam lingkungan seperti itu, negara kehilangan seorang tokoh terkemuka, Sayyid Mohammad Hosseini Beheshti, kata Imam Khamenei. Namun, situasi politik negara benar-benar berubah melalui perlawanan Imam Khomeini [RA], pejabat Iran, dan pemuda revolusioner dan bangsa Iran, tambahnya lebih lanjut. Menurut Ayatollah Ali Khamenei, musuh Iran terus-menerus menggantungkan harapan pada kelemahan dan kekurangan sistem Republik Islam, namun Republik Islam telah membuktikan bahwa ia dapat mengatasi tekanan setiap saat. Imam Khamenei lebih lanjut mengatakan bahwa musuh telah dikecewakan oleh bangsa Iran secara teratur dalam empat dekade terakhir sejak Revolusi Islam. "Musuh tidak dapat memahami bahwa, selain perhitungan politik, ada perhitungan lain di dunia." “Hukum-hukum Ilahi, tradisi-tradisi ilahi tidak dapat diubah. Hukum-hukum ilahi ini adalah hukum-hukum yang tidak dapat diubah,” tegas Imam Khamenei. Pada tahun 1981, orang-orang Iran mampu berdiri di atas kaki mereka sendiri dan mengecewakan musuh, katanya, menekankan bahwa hari ini orang-orang dapat melakukannya lagi karena tradisi ilahi terus tidak berubah. Di tempat lain dalam sambutannya, Imam Khamenei berbicara tentang komponen penting dari pemerintahan Islam, mengatakan bahwa pemerintah Islam harus mempromosikan spiritualitas berdasarkan nilai-nilai Islam seperti keadilan, keadilan, persaudaraan, dan memerangi korupsi. Mengkonfirmasi pernyataan kepala kehakiman Iran bahwa "perang melawan korupsi dalam peradilan adalah prioritas," Imam Khamenei juga menggarisbawahi, "Mayoritas personel kehakiman adalah individu yang terhormat, bersih, setia dan pekerja keras, tetapi beberapa orang korup yang merugikan pekerjaan dan reputasi orang lain harus ditangani." Mengenai perang melawan korupsi, tugas utamanya adalah menghadapi struktur yang korup dan menghancurkannya, tegas Imam Ali Khamenei, menggambarkan peradilan sebagai pilar penting dan berpengaruh di negara ini.[IT/r]