Islam Times 14 May 2019 072019000000Tue, 14 May 2019 07:45:53 -0400 7:45 https://www.islamtimes.org/id/news/794070/usai-insiden-kapal-tanker-emirat-dan-saudi-pasar-saham-teluk-persia-rontok -------------------------------------------------- Title : Usai Insiden Kapal Tanker Emirat dan Saudi, Pasar Saham Teluk Persia Rontok -------------------------------------------------- Islam Times - Pasar saham Dubai dan Abu Dhabi mengalami penurunan satu hari terbesar dalam beberapa tahun pada hari Senin, 13/05/19, setelah beberapa kapal komersial diduga diserang di lepas pantai Uni Emirat Arab. Text : Saham Saudi mengalami hari terburuk sejak pertengahan Oktober setelah Riyadh mengatakan dua dari tanker minyaknya termasuk di antara kapal yang terkena serangan. Indeks Arab Saudi turun 3,6%, dengan Al Rajhi Bank turun 4,6% dan kelompok petrokimia Saudi Basic Industries turun 5,1%. Indeks turun hampir 10% sejak awal Mei. Arab Saudi mengatakan dua tanker minyak Saudi diserang di lepas pantai UEA dan mengatakan itu adalah upaya untuk merusak keamanan pasokan minyak mentah. UEA mengatakan pada hari Minggu bahwa empat kapal komersial disabotase di dekat emirat Fujairah, salah satu pusat bunkering terbesar di dunia yang terletak tepat di luar Selat Hormuz, tetapi tidak mengatakan siapa yang berada di belakang serangan atau menggambarkan sifatnya. "Penurunan hari ini di pasar Teluk Persia mencerminkan sentimen hati-hati di antara investor di tengah ketidakpastian regional," kata Mihir Kapadia, kepala eksekutif, Sun Global Investments. "Serangan sabotase dari dua kapal tanker minyak Saudi di lepas pantai UEA telah mengejutkan para investor yang sudah gelisah karena meningkatnya ketegangan perdagangan antara AS dan China." Saham Perusahaan Pelayaran Nasional Arab Saudi (Bahri) turun 3%, setelah sumber-sumber perdagangan dan pengiriman mengatakan kapal-kapal Saudi yang ditargetkan adalah kapal induk Amjad yang sangat besar milik Bahri dan kapal tanker minyak mentah Al Marzoqah. Perusahaan asuransi adalah salah satu penebang terbesar di pasar Saudi. Asuransi Koperasi Persatuan Teluk Persia dan Asuransi Koperasi Salama masing-masing turun 10% setelah mereka melaporkan kerugian kuartal pertama, dengan alasan meningkatnya klaim bersih. Indeks Dubai turun 4% dalam penurunan satu hari tertajam sejak Juni 2016 dengan 26 dari 37 saham jatuh dan tidak ada yang naik. Keuangan juga mendorong indeks Abu Dhabi turun 3,3%, penurunan satu hari terbesar sejak Januari 2016. Indeks Qatar kehilangan 1,9% dengan 18 dari 20 sahamnya menurun. Pasar kelas berat Qatar National Bank turun 2,8% sementara pemberi pinjaman Masraf Al Rayan turun 3,1%. Di luar Teluk Persia, indeks blue-chip Mesir turun 1,5% mencerminkan penurunan di pasar negara berkembang karena kekhawatiran atas sengketa perdagangan AS-China semakin meningkat. Minyak mentah berjangka Brent naik 22 sen menjadi $ 70,84 per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 4 sen menjadi $ 61,70 per barel. Iran menyebut serangan terhadap kapal di Teluk Persia "mengkhawatirkan", dan menyerukan penyelidikan dan peringatan "petualangan" oleh pemain asing yang mengganggu keamanan maritim. "Insiden di Laut Oman mengkhawatirkan dan disesalkan," kata jurubicara Kementerian Luar Negeri Abbas Mousavi saat ia menyerukan klarifikasi mengenai "dimensi tepat" serangan terhadap kapal. Juru bicara itu mengatakan insiden seperti itu akan memiliki "dampak negatif ... pada keselamatan pengiriman dan keamanan maritim" di Teluk Persia. Dia juga "memperingatkan terhadap plot-plot oleh para pengkhianat untuk mengganggu keamanan regional" dan "menyerukan kewaspadaan negara-negara regional dalam menghadapi petualangan apa pun oleh unsur-unsur asing." [IT]