Islam Times 16 May 2022 152022000000Mon, 16 May 2022 15:24:26 +0430 15:24 https://www.islamtimes.org/id/news/994474/jurnalis-as-adalah-negara-rasis-kekerasan -------------------------------------------------- Krisis HAM di AS: Title : Jurnalis: AS adalah 'Negara Rasis-Kekerasan' -------------------------------------------------- IslamTimes - Amerika Serikat adalah “negara rasis-kekerasan yang berakar pada pemindahan paksa dan perbudakan jutaan orang,” kata seorang jurnalis Afrika-Amerika di Detroit. Text : Abayomi Azikiwe, editor di Pan-African News Wire, membuat pernyataan selama wawancara telepon dengan Press TV setelah seorang pria kulit putih Amerika menembak mati 10 orang dan melukai tiga lainnya dalam penembakan massal di lingkungan warga kulit Hitam di New York, di tindakan "ekstremisme kekerasan bermotivasi rasial." Setelah penembakan massal pada hari Sabtu (14/5), pria bersenjata berusia 18 tahun itu menyerah kepada polisi dalam apa yang menurut pihak berwenang akan diselidiki sebagai kejahatan rasial. Pihak berwenang mengatakan tersangka, yang dipersenjatai dengan senapan serbu, datang ke Buffalo dari daerah New York "beberapa jam kemudian" untuk menargetkan toko di komunitas yang didominasi kulit hitam. Sebelas dari 13 orang yang terkena tembakan adalah orang kulit hitam, dan dua orang kulit putih, kata para pejabat. “Insiden ini, sayangnya, menegaskan banyak dari apa yang telah kami katakan selama bertahun-tahun. Amerika Serikat adalah negara rasis-kekerasan yang berakar pada pemindahan paksa dan perbudakan jutaan orang. Sejak periode perbudakan, orang Afrika telah menjadi sasaran pembunuhan genosida,” kata Azikiwe. “Ideologi supremasi kulit putih menimbulkan bahaya yang berkelanjutan bagi orang Afrika-Amerika dan masyarakat pada umumnya. Tidak ada perlindungan dari kekerasan ini selain membela diri dan perjuangan revolusioner,” katanya. Dalam wawancara sebelumnya dengan Press TV, Azikiwe mengatakan Amerika sebenarnya "dibangun di atas rasisme dan genosida." Presiden AS Joe Biden pada hari Sabtu menyerukan diakhirinya "terorisme domestik yang dipicu oleh kebencian." Menyebut insiden itu "mengerikan," Biden mengatakan bahwa bangsa "harus melakukan segala daya kita untuk mengakhiri terorisme domestik yang dipicu kebencian." Biden mengatakan bahwa “kita tidak memerlukan hal lain untuk menyatakan kebenaran moral yang jelas: Kejahatan kebencian yang bermotivasi rasial sangat menjijikkan bagi tatanan bangsa ini.”[IT/r]