Islam Times 3 Dec 2022 042022000000Sat, 03 Dec 2022 04:00:43 +0330 4:00 https://www.islamtimes.org/id/news/1028161/teroris-kurdi-menghentikan-operasi-bersama-dengan-as-setelah-serangan-turki -------------------------------------------------- Irak - AS: Title : Teroris Kurdi Menghentikan Operasi Bersama dengan AS Setelah Serangan Turki -------------------------------------------------- IslamTimes - Seorang juru bicara Pasukan Demokratik Suriah [SDF] mengatakan semua operasi militer gabungan dengan koalisi pimpinan AS telah ditunda akibat pemboman Turki di wilayah kendalinya di Suriah utara. Text : "Semua operasi khusus bersama yang kami lakukan secara rutin telah dihentikan," kata Aram Henna seperti dikutip pada Jumat (2/12). Juru bicara Pentagon Brigadir Jenderal Patrick Ryder sebelumnya mengatakan kepada wartawan bahwa operasi belum berhenti. Turki telah meningkatkan pengebomannya di Suriah utara dalam beberapa pekan terakhir setelah serangan bom mematikan pada 13 November di Istanbul. Ankara menyalahkan Partai Pekerja Kurdistan [PKK] dan afiliasinya di Suriah dari kelompok militan YPG – yang merupakan tulang punggung SDF – atas serangan tersebut, yang menewaskan enam orang dan melukai lebih dari 80 orang. Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas ledakan Istanbul dan baik PKK maupun YPG membantah terlibat di dalamnya. Berbicara pada hari Sabtu dalam konferensi pers online di Hasaka, komandan SDF Mazloum Abdi mengakui bahwa serangan militan telah berhenti menyusul serangan udara Turki. Dia juga mengatakan Ankara sedang mempersiapkan untuk melancarkan serangan darat di Suriah utara, mengatakan tujuannya adalah untuk "menghancurkan infrastruktur wilayah ini untuk membuka jalan bagi serangan darat." “Negara Turki sedang mempersiapkan diri untuk serangan darat. [Presiden Recep Tayyip] Erdogan berulang kali mengatakan bahwa mereka ingin menyerang Kobane, Manbij, dan Shahba. Juga, mereka sedang mempersiapkan pasukan mereka di lapangan - kelompok Suriah yang berafiliasi dengan mereka - untuk serangan," tambahnya. Media Turki juga melaporkan pada hari Minggu bahwa militer negara itu akan "segera" melancarkan serangan lintas batas di wilayah utara Suriah. Selama bertahun-tahun, kebijakan Amerika Serikat mengandalkan kerja sama dengan militan Kurdi di Suriah utara dengan tujuan mempertahankan pengaruh atas masa depan konflik. Pada 2019, militan Kurdi mengumumkan kesepakatan baru dengan pemerintah di Damaskus, ketika pasukan Turki bergerak lebih dalam ke wilayah mereka dan mantan Presiden AS Donald Trump memerintahkan penarikan militer Amerika dari Suriah utara. Kesepakatan Kurdi dengan Damaskus membuka jalan bagi pasukan pemerintah untuk kembali ke timur laut negara itu untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun untuk mencoba mengusir invasi Turki. Kebijakan Washington, bagaimanapun, telah menjaga pasukan Suriah keluar dari wilayah itu untuk terus menekan Presiden Bashar al-Assad. Dengan kata lain, AS menggunakan militan Turki dan Kurdi untuk mempertahankan pendudukannya di Suriah utara, yang menjelaskan mengapa AS terus mempersenjatai Kurdi sepanjang waktu dan memberi lampu hijau untuk invasi Turki di tempat lain.[IT/r]