Islam Times 26 Nov 2020 112020000000Thu, 26 Nov 2020 11:33:50 -0500 11:33 https://www.islamtimes.org/id/news/900017/yaman-menekankan-hak-untuk-bela-diri-saat-arab-saudi-menuju-pbb-atas-operasi-aramco -------------------------------------------------- Invasi Saudi Arabia di Yaman: Title : Yaman Menekankan Hak untuk Bela Diri saat Arab Saudi Menuju PBB atas Operasi Aramco -------------------------------------------------- IslamTimes - Yaman menekankan bahwa angkatan bersenjatanya memiliki hak yang sah untuk menanggapi setiap tindakan agresi oleh koalisi militer yang dipimpin Saudi, setelah Riyadh mengeluh kepada Dewan Keamanan PBB atas operasi rudal Yaman yang menargetkan pabrik distribusi produk minyak Aramco di pelabuhan kerajaan di kota Jeddah. Text : Rezim Saudi, terlepas dari semua seruannya untuk kecaman dan upaya untuk menggambarkan dirinya sebagai korban, tidak dapat lepas dari kenyataan bahwa dia adalah agresor dan melanggar hak-hak rakyat Yaman, Mohammed Abdul-Salam, juru bicara gerakan revolusioner Ansarullah Yaman, tulis dalam posting Twitter pada hari Selasa (24/11). Dia menambahkan, "Seluruh dunia tahu itu adalah rezim Saudi yang melancarkan agresi dan pengepungan [terhadap Yaman], dan terus maju dengan mereka." "Selama rezim Saudi terus melakukan perilaku seperti itu, dia hanya harus menunggu tanggapan dan pertahanan yang sah kecuali menghentikan agresi dan mencabut blokade," kata Abdul-Salam. Selain itu, anggota politbiro Ansarullah Ali al-Qahoum mengatakan kepada jaringan berita televisi al-Mayadin yang berbasis di Lebanon pada Selasa (24/11) malam bahwa kebingungan rezim Riyadh atas serangan rudal di pabrik Saudi Aramco di Jeddah adalah bukti dari meningkatnya kemampuan angkatan bersenjata Yaman. Al-Qahoum mencatat bahwa serangan berikutnya oleh angkatan bersenjata Yaman akan lebih menyakitkan. Duta Besar Arab Saudi untuk PBB Abdallah al-Mouallimi menulis dalam sebuah surat kepada Dewan Keamanan pada Senin (23/11) malam bahwa pasukan Yaman harus disalahkan atas serangan rudal di pabrik minyak Aramco di Jeddah pada hari sebelumnya. Dia mendesak badan beranggotakan 15 orang itu untuk menghentikan apa yang dia gambarkan sebagai "ancaman" terhadap keamanan energi global, proses politik Yaman, dan keamanan regional. Arab Saudi telah mengakui bahwa serangan Yaman menargetkan "inti ekonomi global dan rute pasokannya", yang menyebabkan kerusakan besar pada fasilitas distribusi Aramco. Sana a mengatakan serangan itu merupakan tanggapan terhadap perang yang dipimpin Riyadh dan pengepungan Yaman, dan itu "mirip dengan apa yang terjadi di Khurais dan Abqaiq," mengacu pada serangan di dua fasilitas minyak Saudi pada 2019 yang memangkas separuh produksi minyak kerajaan dan mengirim harga minyak global melonjak. Gerakan Ansarullah, yang didukung oleh angkatan bersenjata, telah membela Yaman melawan aliansi yang dipimpin Saudi, mencegah para penyerang memenuhi tujuan dari perang mengerikan yang telah merenggut nyawa lebih dari 100.000 orang Yaman.[IT/r]