Islam Times 18 Sep 2022 032022000000Sun, 18 Sep 2022 03:11:31 +0430 3:11 https://www.islamtimes.org/id/article/1014896/mengusulkan-tatanan-dunia-yang-lebih-jinak-sarjana-harvard-terkenal-mengutip-tanggapan-terukur-iran-terhadap-eskalasi-as -------------------------------------------------- AS - Iran: Title : Mengusulkan Tatanan Dunia yang 'Lebih Jinak', Sarjana Harvard yang Terkenal Mengutip Tanggapan 'Terukur' Iran terhadap 'Eskalasi' AS -------------------------------------------------- IslamTimes - Melihat Amerika semakin menurun, dua sarjana terkenal telah mengusulkan tatanan dunia yang “lebih ramah”, dan memuji tanggapan “terukur” Iran terhadap tindakan “eskalasi” oleh Amerika Serikat sebagai menggugah dunia yang mereka bayangkan. Text : Stephen M. Walt dari Amerika dan Dani Rodrik dari Turki, keduanya merupakan cendekiawan terkenal di Universitas Harvard, menulis dalam artikel bersama untuk edisi September/Oktober 2022 Foreign Affairs bahwa meskipun ada pergolakan global, “seseorang dapat… membayangkan tatanan yang lebih ramah di mana Amerika Serikat, China, dan kekuatan dunia lainnya bersaing di beberapa bidang, bekerja sama di bidang lain, dan mematuhi aturan jalan yang baru dan lebih fleksibel.” “Tatanan global memburuk di depan mata kita,” tulis mereka. “Semakin jelas bahwa pendekatan berorientasi Barat yang ada tidak lagi memadai untuk mengatasi banyak kekuatan yang mengatur hubungan kekuasaan internasional.” Mereka menawarkan "kerangka kerja empat bagian" di mana "semua tindakan dan masalah akan dikelompokkan ke dalam empat kategori umum: tindakan yang dilarang, tindakan di mana penyesuaian timbal balik oleh dua atau lebih negara dapat menguntungkan semua pihak, tindakan yang dilakukan oleh satu negara, dan mereka yang membutuhkan keterlibatan multilateral.” Mereka mengatakan bahwa pendekatan “akan berbuat banyak untuk meningkatkan kepercayaan dan mengurangi kemungkinan konflik,” termasuk ketika negara, bahkan “musuh yang keras,” menolak untuk meningkatkan atau menanggapi eskalasi dengan perilaku yang sama sulitnya. Dalam bagian dengan subjudul “Bertindak, Bukan Meningkat,” Walt dan Rodrik mengutip perilaku Iran dalam menanggapi tindakan eskalasi besar-besaran oleh Amerika Serikat di bawah mantan Presiden Donald Trump, termasuk “penarikan AS yang picik” dari kesepakatan Iran 2015 (dikenal sebagai JCPOA) dan kampanye “tekanan maksimum”. “Ketika Amerika Serikat meninggalkan JCPOA pada 2018, misalnya, Iran tidak merespon dengan segera memulai kembali program nuklirnya secara penuh. Sebaliknya, itu mematuhi perjanjian asli selama berbulan-bulan sesudahnya,” kata mereka. Bahkan kemudian, dan ketika penandatangan lainnya gagal menegakkan akhir dari kesepakatan mereka, Iran mengurangi komitmennya “secara bertahap dan terlihat dapat dibalik, menandakan kesediaannya untuk kembali ke kepatuhan penuh jika Amerika Serikat juga melakukannya.” Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan Iran pada 2018, dan meluncurkan apa yang disebutnya kampanye “tekanan maksimum” terhadap Iran dengan harapan bahwa negara itu akan menyerah dan menyetujui kesepakatan baru tentang persyaratan Amerika. "Reaksi Iran terhadap kampanye tekanan maksimum pemerintahan Trump juga diukur," kata Walt dan Rodrik, mengutip pembunuhan AS terhadap Jenderal Iran yang dihormati Qassem Soleimani di Irak pada tahun 2020, sebuah tindakan provokasi yang membuat banyak orang percaya bahwa AS memprovokasi. perang. Tindakan itu, kata para cendekiawan AS, “tidak membuat Iran meningkat.” Jenderal Soleimani dibunuh oleh militer AS di Baghdad. Dalam sebuah pernyataan, Pentagon mengaku bertanggung jawab atas aksi teror tersebut. Iran berjanji membalas dendam, tetapi juga awalnya menanggapi dengan menembakkan rudal ke pangkalan yang menampung tentara AS di Irak. Setidaknya 109 tentara Amerika menerima cedera otak dalam serangan itu, menurut Pentagon. Sejak Trump keluar dari Gedung Putih pada 2021, kesepakatan Iran telah menjadi subjek negosiasi baru terkait kebangkitannya. Negosiasi tersebut telah melambat baru-baru ini, karena Presiden AS Joe Biden menolak untuk membalikkan beberapa tindakan Trump.[IT/r]