Islam Times 16 Nov 2022 052022000000Wed, 16 Nov 2022 05:01:48 +0330 5:01 https://www.islamtimes.org/id/news/1024868/perlawanan-adalah-jaminan-untuk-ekstraksi-dengan-atau-tanpa-netanyahu -------------------------------------------------- Lebanon - Zionis Israel: Title : Perlawanan Adalah Jaminan untuk Ekstraksi, Dengan atau Tanpa Netanyahu -------------------------------------------------- IslamTimes - Pertanyaan paling mendesak setelah Benjamin Netanyahu membentuk pemerintahannya, setelah dia ditugaskan untuk melakukannya kemarin, adalah tentang nasib perjanjian penetapan batas laut dan kemungkinan menghalangi pelaksanaannya dan mencegah Lebanon mengekstraksi sumber daya alamnya, setelah Netanyahu menjelaskan kesepakatan, selama kampanye pemilihan, sebagai "menyerah kepada Hizbullah" dan berjanji akan membatalkannya. Text : Bagaimana perjanjian itu dapat dibatalkan secara hukum? Apa faktor yang mencegah keputusan seperti itu? Apa konsekuensi yang diharapkan dari jalan tersebut? Pertama-tama, pemilu menghasilkan keseimbangan kekuatan di Knesset yang mendukung Netanyahu, setelah kubunya memenangkan 64 kursi dari 120 kursi, yang membuka jalan baginya untuk membentuk pemerintahan sayap kanan yang menikmati basis parlementer. Dengan demikian, skenario yang mencegah entitas Zionis “Israel” dari pembentukan pemerintahan di tahun-tahun sebelumnya dan menjerumuskannya ke dalam siklus pemilihan terbuka diperkirakan tidak akan terulang kembali. Berbicara secara hukum, badan yang membuat undang-undang apa pun sama dengan badan yang memiliki kekuasaan untuk mencabutnya. Karena pemerintah telah menyetujui perjanjian tersebut, maka pemerintahlah yang memiliki kuasa untuk membatalkannya tanpa perlu persetujuan dari lembaga lain. Namun, fakta bahwa pemerintah memiliki kewenangan bukan berarti memiliki keberanian, karena ada beberapa faktor yang menghambatnya untuk menempuh jalan tersebut. Secara umum, dapat diperkirakan bahwa yang menahan musuh dari opsi pembatalan perjanjian itulah yang memaksa para pemimpin politik dan keamanan untuk menyetujuinya, bahkan mendesaknya hingga mendorong lembaga peradilan dan hukum untuk mengatasi masalah hukum di sekitarnya. Kepemimpinan Zionis “Israel”, baik politik maupun militer, tidak menyembunyikan bahwa faktor yang mendorong percepatan kesepakatan adalah menghindari alternatif perang dengan Hizbullah. Jadi, akankah Netanyahu mengambil langkah yang dia ketahui sebelumnya yang akan mengarah pada konfrontasi militer yang dapat berkembang menjadi perang besar dengan Hizbullah dan kemungkinan meluas secara regional? Mempertimbangkan biaya dan kelayakan, apakah dia akan mengambil langkah seperti itu sambil menghadapi tantangan yang meningkat di Tepi Barat dan prioritas lain yang terkait dengan menghadapi ancaman nuklir Iran, serta pada tingkat pengembangan kemampuan militer dan rudal Iran yang belum pernah terjadi sebelumnya? Selain itu, apakah masuk akal bagi Netanyahu untuk memulai gerakan sepihak yang sangat bermusuhan? Memang benar bahwa entitas Zionis "Israel" tidak terlalu memperhatikan faktor ini, tetapi ketika menilai bahwa dia akan menghadapi tanggapan yang belum pernah terjadi sebelumnya di front "domestik", posisi opini publik Zionis "Israel" akan berdampak besar dan kepemimpinan harus membenarkan biaya ini untuk itu, karena pemerintah akan menghadapi pertanyaan seperti: Bukankah perang ini akan dihindari jika entitas Zionis "Israel" mengetahui hasilnya? Apakah konsekuensinya sepadan dengan kerugian ini? Bagaimana jika perang berujung pada penghentian ekspor gas atau penghancuran fasilitas gas, yang tentunya akan terjadi jika konfrontasi militer berkembang? Semua skenario ini hadir di antara otoritas keamanan, yang sangat ingin mencapai kesepakatan untuk menghindarinya, setelah mereka menyadari tekad Hizbullah untuk mengakhiri bahkan jika itu menyebabkan perang, karena keyakinan kuat dari kepemimpinannya bahwa alternatif perang, yang merupakan kelanjutan dari pengepungan, akan lebih berbahaya daripada perang itu sendiri. Apa yang menahan musuh dari opsi untuk membatalkan perjanjian itulah yang mendorong para pemimpin politik dan keamanan untuk mendesaknya. Patut diperhatikan bagi Zionis “Israel” bahwa Perlawanan Lebanon akan menghadapi agresi apa pun sehubungan dengan dukungan populer yang belum pernah terjadi sebelumnya [kehadiran suara oposisi di orbit Amerika tidak mengurangi hal ini, dan posisi mereka dalam masalah semacam itu tidak diperhitungkan], karena mereka akan mengobarkan perang demi masa depan ekonomi dan keuangan Lebanon. Ini menentang rencana Amerika yang bertujuan untuk menggambarkan perlawanan sebagai beban bagi Lebanon, dan bukan sebagai "perisai Lebanon" di hadapan ambisi Zionis "Israel". Juga, apa yang membuat keputusan seperti itu lebih bermasalah, bagi Netanyahu dan pemerintahannya, adalah bahwa hal itu bertentangan dengan rekomendasi dari dinas militer dan keamanan. Meskipun pemerintah secara hukum dapat mengambil keputusan agresif selain dari rekomendasi ini, ketika biayanya terlalu besar dan kelayakannya dipertanyakan, keputusan semacam itu membutuhkan perlindungan dari militer karena alasan internal. Biasanya, posisi aparat keamanan, meski berbeda, memiliki pengaruh besar dalam mengkristalkan posisi publik Zionis “Israel”. Jadi, bagaimana jika ada konsensus di antara mereka tentang perlunya kesepakatan? Di sisi lain, ada “jaminan” dari pemerintah AS atas kesepakatan tersebut. Ini tentu saja tidak secara otomatis menjamin kelanjutannya, karena sejarah jaminan Amerika tidak terhormat. Namun faktor utama di balik jaminan ini juga adalah ketakutan Washington akan perang yang tidak diinginkannya di wilayah tersebut. Oleh karena itu, jelaslah bahwa semua faktor yang dihadirkan sebagai penghambat keputusan pemerintah Zionis “Israel” untuk membatalkan perjanjian didasarkan terutama pada posisi perlawanan, keseriusan dan tekadnya, serta kesadaran otoritas intelijen dan militer bahwa alternatif dari perjanjian tersebut adalah perang dengan Hizbullah. Hal yang sama berlaku untuk posisi pemerintah AS dan ketakutannya akan dampak konfrontasi militer terhadap keamanan energi di Mediterania timur. Adapun situasi internasional yang diwakili oleh meningkatnya kebutuhan gas akibat krisis Ukraina, cukup merujuk pada pengumuman Kementerian Energi Zionis “Israel” di sela-sela konferensi iklim di Sharm El-Sheikh, bahwa “ Zionis Israel akan membutuhkan tiga atau empat tahun untuk menyediakan jumlah besar yang melebihi kebutuhan domestik mereka untuk ekspor,” dan bahwa “tidak ada kemampuan segera untuk memasok gas dalam jangka pendek,” yang berarti motif utama untuk mencapai kesepakatan bukanlah gas yang akan disediakan oleh entitas Zionis “Israel” ke Eropa sebagai pengganti Rusia [mencatat bahwa ini adalah proporsi yang sangat sederhana dibandingkan dengan kebutuhan Eropa]. Berdasarkan hal tersebut di atas, persamaan yang ditetapkan oleh Sekretaris Jenderal Hizbullah Sayyid Hassan Nasrallah pada 29 Oktober 2022 – [Tidak seorang pun akan dapat mengekstraksi minyak dan gas, dan terus mengekstraksi minyak dan gas serta menjual minyak dan gas jika Lebanon dicegah untuk mengekstraksi minyak dan gasnya. Ini adalah judul tahap berikutnya] – menjadi penjamin ekstraksi Lebanon dan manfaat dari kekayaannya. Adapun efek lain yang diduga, itu tidak akan tercapai tanpa kehadiran faktor perlawanan dan ketakutan akan dampak dari pilihan yang akan diambil oleh Perlawanan sebagai tanggapan atas setiap upaya untuk mencegah Lebanon mengekstraksi sumber daya alamnya.[IT/r]