Islam Times 19 Nov 2022 162022000000Sat, 19 Nov 2022 16:12:28 +0330 16:12 https://www.islamtimes.org/id/news/1025515/amnesti-pemerintah-as-harus-menundukkan-kepalanya-karena-malu-atas-kekebalan-mbs -------------------------------------------------- Amnesty International - AS: Title : Amnesti: 'Pemerintah AS Harus Menundukkan Kepalanya karena Malu atas Kekebalan MBS -------------------------------------------------- IslamTimes - Amerika Serikat mengatakan tidak berusaha untuk memuluskan hubungan bilateral dengan Arab Saudi setelah Amnesty International mengecam pemerintahan Biden karena memberikan kekebalan kepada Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS) atas pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi tahun 2018. Text : "Keputusan hukum ini sama sekali tidak ada hubungannya dengan kasus itu sendiri," kata juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby pada hari Jumat (18/11), mengacu pada gugatan perdata terhadap putra mahkota dan warga Saudi lainnya oleh tunangan Khashoggi, Hatice Cengiz. Gedung Putih mengeluarkan pernyataan itu setelah Amnesty International mengutuk pemerintahan Biden dan menyebut tindakan itu sebagai "pengkhianatan yang mendalam". "Pemerintah AS harus menundukkan kepalanya karena malu. Ini tidak lebih dari pengkhianatan yang memuakkan, total, dan mendalam," kata Sekretaris Jenderal Amnesti Agnes Callamard dalam sebuah pernyataan. "Pertama, bukti keterlibatan Putra Mahkota dalam pembunuhan Jamal Khashoggi diabaikan oleh Presiden Trump, kemudian pukulan pertama Presiden Biden -- semuanya menunjukkan kesepakatan curang yang telah dibuat." Departemen Luar Negeri AS pada hari Kamis (17/11) memberikan kekebalan kepada bin Salman dari gugatan tersebut meskipun Joe Biden sebelumnya berjanji untuk meminta pertanggungjawaban penguasa Saudi secara de facto atas kejahatan tersebut. Mengutip otoritas konstitusionalnya serta hukum kebiasaan internasional, Departemen Luar Negeri mengatakan, "Perdana Menteri bin Salman sebagai kepala pemerintahan saat menjabat kebal dari yurisdiksi Pengadilan Distrik Amerika Serikat dalam gugatan ini." Kirby mengatakan pada hari Jumat bahwa tekad tersebut "sama sekali tidak ada hubungannya dengan hubungan bilateral dengan Arab Saudi, yang seperti Anda ketahui, saat ini sedang tegang." Presiden Biden "telah sangat, sangat jelas, sangat vokal, tentang pembunuhan brutal dan biadab terhadap Tuan Khashoggi," tambah Kirby. Amnesty International mengecam monarki Saudi karena menyebut bin Salman sebagai perdana menteri dalam sebuah keputusan kerajaan, sebuah langkah yang tampaknya dirancang untuk menghindari paparan dalam tindakan sipil yang diajukan oleh tunangan Khashoggi. Callamard menambahkan bahwa "sangat sinis" bagi monarki Saudi untuk berusaha memperluas kekebalan kepada pangeran dengan mendeklarasikannya sebagai perdana menteri. "Sangat mengecewakan bahwa pemerintah AS telah memberikan efek pada tipu muslihat hukum ini," katanya, menambahkan itu "mengirimkan pesan yang menyedihkan bahwa mereka yang berkuasa ... bebas beroperasi di atas hukum dengan impunitas total." Tetapi juru bicara Gedung Putih Kirby mengatakan Biden "telah bekerja untuk meminta pertanggungjawaban rezim." Kirby juga menyebutkan perintah Biden untuk meninjau kembali hubungan AS-Saudi. Dia menambahkan bahwa Presiden Biden ingin memastikan hubungan itu "melayani kepentingan keamanan nasional kita dan rakyat Amerika". Khashoggi, yang dibunuh dan dipotong-potong oleh "pasukan pembunuh" Saudi di konsulat kerajaan di Istanbul pada 2 Oktober 2018, pernah menjadi pengkritik vokal terhadap rezim Saudi dan putra mahkota. Menurut laporan, dia dibujuk ke misi diplomatik dengan dalih diberikan surat-surat untuk pernikahannya. Dia mati lemas dan dipotong-potong sementara tunangannya menunggu di luar untuknya. Arab Saudi awalnya mengeluarkan cerita yang bertentangan tentang hilangnya Khashoggi, tetapi akhirnya mengatakan bahwa dia telah terbunuh dalam operasi "nakal". Meskipun penolakan oleh Riyadh, beberapa pemerintah Barat dan agen mata-mata mengatakan putra mahkota telah memerintahkan pembunuhan itu, menyebabkan kegemparan global. CIA dalam laporannya juga menyimpulkan bahwa pembunuhan itu diperintahkan langsung oleh penguasa de-facto Saudi, dan klaim tersebut telah dikuatkan oleh banyak organisasi hak asasi manusia global terkemuka. Presiden AS mengatakan pada bulan Juli bahwa dia memberi tahu putra mahkota Saudi bahwa dia meminta pertanggungjawabannya atas pembunuhan Khashoggi. Putra mahkota berusia 37 tahun itu menolak bertanggung jawab atas kejahatan jahat itu. "Dia pada dasarnya mengatakan bahwa dia tidak bertanggung jawab secara pribadi untuk itu," kata Biden tentang tanggapan putra mahkota. "Saya menunjukkan bahwa saya pikir dia." Menjadikan Saudi sebagai paria Sebagai calon presiden, Biden telah berjanji untuk membuat Riyadh "membayar harganya dan menjadikan mereka paria sebagaimana adanya" di panggung dunia atas pembunuhan Khashoggi. Pidato dan pernyataannya menunjukkan bahwa dia kemungkinan akan mengadopsi garis yang lebih keras di kerajaan daripada pendahulunya Donald Trump. “Kami akan memperjelas bahwa Amerika tidak akan pernah lagi memeriksa prinsipnya hanya untuk membeli minyak atau menjual senjata,” kata Biden kepada Dewan Hubungan Luar Negeri pada November 2020. “Amerika perlu menuntut tindakan Saudi yang bertanggung jawab dan menjatuhkan konsekuensi bagi yang sembrono,” tambahnya. Kepentingan energi, bagaimanapun, mendorong presiden AS dan sekutunya untuk memutuskan untuk tidak mengisolasi negara Teluk yang telah mencari hubungan yang lebih kuat dengan Rusia dan China. Selain sanksi terhadap beberapa pejabat Saudi berpangkat rendah, tidak ada tindakan hukuman lain yang diambil terhadap kerajaan. Selain sanksi terhadap beberapa pejabat Saudi berpangkat rendah, tidak ada tindakan hukuman lain yang diambil terhadap kerajaan. Ditanya bagaimana dia bisa yakin Arab Saudi tidak akan membunuh orang lain seperti Khashoggi, Biden berkata, “… pertanyaan yang konyol. Bagaimana saya bisa yakin akan semua itu?[IT/r]