Islam Times 30 Jun 2022 142022000000Thu, 30 Jun 2022 14:49:49 +0430 14:49 https://www.islamtimes.org/id/news/1001935/houthi-kemampuan-pertahanan-tentara-yaman-lebih-besar-dari-banyak-negara-arab -------------------------------------------------- Invasi Saudi Arabia di Yaman: Title : Houthi: Kemampuan Pertahanan Tentara Yaman Lebih Besar dari Banyak Negara Arab -------------------------------------------------- IslamTimes - Pemimpin gerakan perlawanan Ansarullah Yaman pada hari Rabu (29/6) memuji kemajuan pesat negara itu dalam mengembangkan rudal balistik jarak jauh asli, menekankan bahwa Yaman telah mengatasi tahap dan tantangan sulit selama perang  delapan tahun terakhir yang dipimpin Saudi. Text : Dalam pidato yang disiarkan langsung dari ibu kota Yaman, berbicara kepada sekelompok pemimpin suku yang berkunjung dan penduduk lokal dari provinsi Hajjah Yaman utara, Abdul-Malik al-Houthi menyatakan bahwa pasukan Yaman dan pejuang dari Komite Populer sekutu saat ini memiliki kemampuan militer yang jauh lebih unggul dibandingkan dengan banyak negara Arab. “Kita sekarang memproduksi rudal balistik jarak jauh yang dapat mencapai kedalaman negara-negara anggota koalisi yang dipimpin Saudi. Produksi berbagai jenis rudal berjalan dengan baik dan terus meningkat,” kata pemimpin perlawanan Yaman itu. “Rudal Yaman menjadi lebih tepat, lebih kuat, lebih destruktif dan lebih mematikan. Terlepas dari sistem pertahanan udara Amerika yang mahal dan canggih, musuh tidak dapat mencegat dan menjatuhkan rudal kami,” dia buru-buru menambahkan. Pemimpin Ansarullah menggarisbawahi bahwa produksi peralatan militer dipertimbangkan secara serius setelah dimulainya agresi yang dipimpin Saudi, dan pencapaian besar dibuat di area tersebut melalui kesabaran, pengorbanan, dan penelitian. “Dari pistol hingga senapan Kalashnikov, meriam dan rudal, semua jenis senjata diproduksi secara lokal. Ini adalah pencapaian yang hebat dan mengesankan,” Houthi menggarisbawahi, dengan sedikit kebanggaan. “Kami telah mencapai hasil yang luar biasa di bidang militer, yang pertama adalah mencegah pendudukan penuh negara oleh agresor. Musuh diharapkan untuk mengulangi tindakan mereka. Kita harus menempatkan front yang lebih kuat, dan membangun kemampuan militer kita. Terima kasih Tuhan, kami telah mencapai tingkat kemampuan militer yang belum dicapai banyak negara Arab,” tambahnya. Pemimpin Ansarullah lebih lanjut mengatakan bahwa Yaman berada di tahun kedelapan menghadapi agresi yang dipimpin AS dan Saudi, menambahkan bahwa mereka telah melalui "tahap-tahap sulit dan menghadapi tantangan yang menakutkan." “Provinsi Haji selalu berada di garis depan perjuangan rakyat melawan agresi yang dipimpin Saudi, dan penduduknya telah berkontribusi besar dalam pertempuran dan memiliki partisipasi aktif di dalamnya,” kata Houthi. “Dengan blokade yang melumpuhkan, musuh berusaha mengadu domba orang Yaman satu sama lain dan melemparkan mereka ke dalam perselisihan internal. Musuh, bagaimanapun, gagal dalam semua konspirasi mereka untuk menabur benih hasutan dan mengobarkan perang propaganda, karena mereka dihadapkan dengan kewaspadaan bangsa Yaman.” Kepala Ansarullah melanjutkan dengan mengatakan bahwa koalisi yang dipimpin Saudi dan sekutunya militan Takfiri telah melakukan banyak pembantaian di provinsi Hajjah karena mereka menargetkan orang-orang biasa di pesta pernikahan dan pasar di provinsi tersebut pada beberapa kesempatan.[IT/r]