Islam Times 23 Nov 2022 032022000000Wed, 23 Nov 2022 03:47:10 +0330 3:47 https://www.islamtimes.org/id/news/1026271/jihad-islam-kejahatan-israel-tidak-akan-menghalangi-warga-palestina-menapaki-jalan-perlawanan -------------------------------------------------- Palestina vs Zionis Israel: Title : Jihad Islam: Kejahatan “Israel” Tidak Akan Menghalangi Warga Palestina Menapaki Jalan Perlawanan -------------------------------------------------- IslamTimes - Seorang pemimpin senior gerakan perlawanan Jihad Islam Palestina telah mengecam penembakan fatal terhadap seorang siswa sekolah menengah Palestina selama penggerebekan oleh pasukan Pasukan Pendudukan [IOF] Zionis “Israel” di kota Jenin, Tepi Barat yang diduduki utara, menyebut serangan berulang kali Zionis “Israel” sebagai upaya sia-sia untuk menghentikan perlawanan Palestina. Text : Ahmed al-Modallal mengatakan pada Senin (21/11) malam bahwa serangan berulang IOF dan pemukim serta tindakan agresi di Tepi Barat yang diduduki tidak akan pernah berhasil untuk mencegah orang Palestina menapaki jalan perlawanan. “Sejak kesyahidan Izz ad-Din al-Qassam, Jenin telah menjadi ajang perlawanan dan perjuangan rakyat Palestina [melawan Israel ]. Brigade Jenin sekarang mengibarkan bendera ketahanan dan telah berevolusi dari sebuah kelompok menjadi gerakan revolusioner populer,” kata Modallal. Pemimpin Jihad Islam berpangkat tinggi menekankan bahwa entitas Zionis “Israel” sekarang sering menghadapi krisis karena operasi perlawanan dan Jenin telah berubah menjadi mimpi buruk bagi rezim tersebut. “Mengingat kemungkinan pembentukan kabinet Zionis ‘Israel’ sayap kanan, kami [pasukan perlawanan] sedang mempersiapkan pertempuran dan konfrontasi yang sengit. Front perlawanan terus-menerus mengembangkan senjatanya dan memperkuat kekuatan militernya,” kata Modallal. Dia menyatakan bahwa para pejuang perlawanan bertekad kuat untuk melanjutkan perjuangan mereka melawan rezim pendudukan Zionis “Israel” dan memperluas kemampuan tempur mereka. “Front perlawanan memiliki semua pilihan untuk menghadapi Zionis ‘Israel’. Itu tidak akan pernah mundur dari jalurnya untuk mempertahankan tanah, bangsa, dan kesucian Palestina,” kata Modallal. Kementerian Kesehatan Otoritas Palestina [PA] mengatakan Mahmoud al-Saadi, 18, dibunuh oleh IOF pada hari Senin (21/11) di kota Jenin, Tepi Barat yang diduduki utara. Dia ditembak di perut. Setidaknya empat warga Palestina lainnya terluka setelah ditembak, menurut kementerian dan wartawan setempat. Kementerian Pendidikan PA berduka atas Saadi dalam sebuah pernyataan. Dikatakan dia adalah seorang siswa di Sekolah Menengah Farhat Hashad Boys di Jenin dan dia telah dibunuh dalam perjalanan ke sekolah. Pasukan IOF baru-baru ini melakukan serangan semalam dan pembunuhan di Tepi Barat yang diduduki utara, terutama di kota Jenin dan Nablus, di mana kelompok baru pejuang perlawanan Palestina telah dibentuk. Sejak awal tahun 2022, IOF telah membunuh setidaknya 199 warga Palestina, termasuk 47 anak-anak, di Tepi Barat, al-Quds Timur [Yerusalem] yang diduduki dan Jalur Gaza yang terkepung. Menurut PBB, jumlah warga Palestina yang dibunuh oleh entitas apartheid Zionis "Israel" di Tepi Barat yang diduduki tahun ini adalah yang tertinggi dalam 16 tahun terakhir. Kelompok-kelompok hak asasi lokal dan internasional mengutuk penggunaan kekuatan yang berlebihan dan "kebijakan tembak-bunuh" terhadap warga Palestina.[IT/r]