Islam Times 19 Mar 2023 092023000000Sun, 19 Mar 2023 09:01:43 +0330 9:01 https://www.islamtimes.org/id/news/1047476/mantan-kepala-shin-bet-israel-meluncur-menuju-kediktatoran-saat-perombakan-yudisial-yang-kontroversial-terus-maju -------------------------------------------------- Gejolak Politik Zionis Israel: Title : Mantan Kepala Shin Bet: Israel Meluncur Menuju Kediktatoran saat Perombakan Yudisial yang Kontroversial Terus Maju -------------------------------------------------- IslamTimes - Mantan direktur dinas keamanan dalam negeri Zionis Israel, Shin Bet, mengecam keras rencana koalisi sayap kanan perdana menteri Benjamin Netanyahu yang akan memungkinkannya membatalkan putusan mahkamah agung dan memberlakukan undang-undang yang telah dibatalkan, dengan istilah perombakan peradilan yang direncanakan sebagai "perubahan rezim." Text : Berbicara kepada program investigasi Uvda Channel 12, Nadav Argaman menggambarkan reformasi yang direncanakan sebagai "mobil yang meluncur menuju jurang," mengatakan bahwa satu-satunya orang yang dapat menghentikan proses tersebut adalah Netanyahu sendiri. “Ini adalah dunia yang terbalik, pekerjaan gila. Kaum anarkis telah menjadi penguasa. Hanya satu orang yang bisa menghentikan kegilaan ini. Itu perdana menteri. Dialah yang mendorong seluruh gerakan ini, yang telah direncanakan dengan cermat sebelumnya, dan dialah yang dapat menghentikannya. Semuanya sepenuhnya ada di tangannya.” Argaman melanjutkan dengan menyatakan bahwa Israel berada di ambang krisis konstitusional dan bersikeras bahwa kepala Shin Bet Ronen Bar “harus mendengarkan hukum secara eksklusif dan eksklusif.” “Kepala Shin Bet berada di bawah perdana menteri, tetapi di atas segalanya, dia tunduk pada hukum,” katanya. “Ini tidak bisa diremehkan. Ini adalah perubahan rezim, secara hukum mengubah Zionis Israel menjadi kediktatoran. Itulah ini. Saya mendengar anggota koalisi berkata, Percayai kami, dan ketika seseorang meminta saya untuk memercayai mereka, saya tahu bahwa kami dalam masalah besar. Siapa yang bisa saya percayai? [Anggota Knesset] Simcha Rothman, ekstremis paling ekstrim? [yang disebut menteri keamanan nasional Itamar] Ben-Gvir, penjahat anarkis? [Menteri keuangan Bezalel] Smotrich, siapa yang menginginkan ekonomi yang dibangun atas bantuan Tuhan? Netanyahu, yang tidak dapat menemukan rem dan meluncur menuju jurang?” Argaman berkata jika dia masih menjadi kepala Shin Bet, dia akan sangat mengkhawatirkan keretakan di Zionis Israel. “Kekhawatiran terbesar adalah jika undang-undang ini disahkan, Israel akan berada di ambang kediktatoran dan jika Israel berada di ambang kediktatoran, kita dapat menyaksikan keruntuhan dari dalam,” tambahnya. “Orang-orang di dinas [Shin Bet], Mossad, militer Zionis Israel, dan tentara tetap yang memutuskan bahwa mereka akan mengabdi dapat dengan mudah memutuskan suatu hari bahwa mereka tidak akan lagi mengabdi. Dan jika mereka melihat kediktatoran muncul di sini dan mereka memutuskan bahwa mereka tidak ingin melayani penguasa ini atau yang lain, mereka dapat memutuskan untuk meninggalkan organisasi… Itu luar biasa menakutkan, tetapi kita dapat menemukan diri kita di sana.” Pernyataan itu muncul ketika ratusan tentara dan perwira Zionis Israel dari operasi khusus intelijen militer dan unit dunia maya mengumumkan dalam sebuah surat pada hari Kamis (16/3) bahwa mereka tidak akan melapor untuk tugas cadangan pada hari Minggu (19/3) sebagai protes terhadap rencana pemeriksaan peradilan. “Reformasi hukum” yang kontroversial berfungsi sebagai inti dari kebijakan kabinet yang dipimpin Netanyahu, yang dia bangun akhir tahun lalu dengan merayu partai-partai ultra-Ortodoks dan sayap kanan. Mereka berusaha melemahkan mahkamah agung dengan merampok kekuasaannya untuk menjatuhkan kabinet atau keputusan legislatif. Elemen lain dari reformasi akan memberikan 120 anggota parlemen kekuatan untuk menolak keputusan pengadilan dengan mayoritas sederhana dari 61 suara. Reformasi juga akan memberdayakan Knesset untuk mengubah apa yang disebut Undang-Undang Dasar – kuasi-konstitusi rezim – dengan cara apa pun yang dianggapnya sesuai. Pengamat mengatakan reformasi berpotensi memungkinkan Knesset untuk membatalkan serangkaian tuduhan korupsi yang sedang diadili oleh Netanyahu. Perdana menteri Zionis Israel dituntut karena penyuapan, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan. Pada Senin larut malam, parlemen Zionis Israel mengajukan rancangan undang-undang yang akan memungkinkannya untuk membatalkan putusan mahkamah agung. Knesset juga mengajukan RUU yang akan mempersulit penggulingan Netanyahu atas tuduhan korupsi yang masih membayanginya. RUU itu akan memungkinkan parlemen Israel untuk menyatakan perdana menteri tidak layak untuk memerintah hanya karena alasan fisik atau mental dan akan menggantikan undang-undang saat ini yang membuka pintu bagi seorang pemimpin untuk dicopot dalam keadaan lain.[IT/r]