Islam Times 25 May 2022 022022000000Wed, 25 May 2022 02:41:53 +0430 2:41 https://www.islamtimes.org/id/news/995915/raisi-keyakinan-politik-bersama-tehran-muscat-memasuki-fase-baru -------------------------------------------------- Iran - Oman: Title : Raisi: Keyakinan Politik Bersama Tehran-Muscat Memasuki Fase Baru -------------------------------------------------- IslamTimes - Presiden Iran Ebrahim Raisi telah pulang dari kunjungannya ke Oman, mengatakan hubungan baik antara kedua negara akan membantu meningkatkan kerja sama di seluruh kawasan. Text : Raisi membuat pernyataan tersebut setibanya di Bandara Mehrabad di ibukota Iran, Tehran pada Selasa (24/5) pagi setelah kunjungan satu hari ke Oman, dengan mengatakan bahwa Tehran dan Muscat menyetujui banyak masalah. “Dalam pertemuan dengan pejabat senior Oman, ditekankan bahwa kedua negara perlu memiliki kerja sama ini di tingkat regional dan internasional, meskipun posisi kedua negara sangat sinkron dalam banyak masalah,” presiden Iran dikatakan. Raisi mengatakan para aktivis ekonomi, pedagang dan pengusaha kedua negara membahas masalah mereka di bidang perdagangan, pengiriman uang, keuangan, perbankan dan masalah bea cukai dalam pertemuan dengan menteri perindustrian Oman. Diputuskan bahwa hambatan akan segera dihilangkan untuk membuka jalan bagi perdagangan dan pekerjaan ekonomi, tambahnya. “Baik pedagang Oman dan Iran tidak terlalu akrab dengan kapasitas kedua negara,” katanya. “Oleh karena itu, perlunya pendirian kantor perdagangan Iran di Oman dirasakan dan dianggap bahwa kantor ini harus didirikan sesegera mungkin untuk memperkenalkan kapasitas kedua negara kepada para pelaku ekonomi.” Selama perjalanan, pejabat Iran dan Oman menandatangani 12 dokumen kerja sama dan nota kesepahaman untuk perluasan kerja sama bilateral di berbagai bidang. Di hadapan Raisi dan Sultan Haitham bin Tariq Al Said Oman, dokumen tersebut ditandatangani oleh para menteri dan pejabat tinggi kedua negara di bidang energi, politik, transportasi, diplomasi, ekonomi, pariwisata, olahraga, dan lingkungan. Dalam pertemuan dengan Wakil Perdana Menteri Oman Sayyid Fahd bin Mahmoud Al-Said pada hari Senin (23/5), Raisi mengatakan hubungan Iran-Oman tidak terbatas pada bertetangga, dan bahwa kepentingan agama dan doktrin yang mendalam dan kesamaan dari kedua negara telah dikaitkan selama berabad-abad. Menekankan bahwa hubungan Tehran-Muscat selalu baik dan konstruktif sepanjang sejarah, presiden Iran mengatakan, “Meskipun kami melihat hubungan baik antara kedua negara, tetapi tingkat hubungan ini tidak meyakinkan.” Raisi menggarisbawahi kebutuhan untuk menghidupkan kembali berbagai kapasitas yang diabaikan antara Iran dan Oman, mencatat bahwa jumlah perdagangan, transportasi dan kerja sama ekonomi antara Teheran dan Muscat, terutama di bidang energi dan transit barang, tentu dapat meningkat. Menunjuk kemajuan Iran di bidang industri dan kedokteran, Raisi mengatakan Iran bisa menjadi pilihan yang baik bagi masyarakat Oman di bidang kesehatan dan kedokteran. “Terlepas dari ancaman dan sanksi AS, Republik Islam telah membuat kemajuan besar di bidang-bidang yang sebagian besar terkena sanksi, seperti industri nuklir, medis, dan pertahanan yang damai,” kepala eksekutif tersebut menggarisbawahi. Raisi mengatakan selain penggunaan vaksin asing untuk melawan virus corona, enam perusahaan Iran memproduksi vaksin tersebut, di mana empat perusahaan memanfaatkan kearifan lokal, dan vaksin tersebut saat ini sedang diekspor. “Barat dan Amerika bertujuan untuk menghentikan kemajuan Iran dengan sanksi, tetapi semua orang melihat bahwa Amerika sendiri mengakui kegagalan memalukan dari kampanye tekanan maksimum,” katanya. Raisi juga mengatakan, “Senjata nuklir sama sekali tidak memiliki tempat dalam doktrin Iran, tetapi kami menggunakan energi nuklir damai untuk pertanian, kedokteran, dan industri petrokimia.” Mahmoud al-Said, pada bagiannya, mengacu pada hubungan historis dan persaudaraan antara kedua negara. “Pembangunan hubungan kedua negara merupakan hasil dari saling pengertian antara para pemimpin Iran dan Oman,” katanya. “Hubungan Iran-Oman tidak akan terbatas pada hubungan ekonomi dan perdagangan dan akan mencakup bidang-bidang utama seperti interaksi dan kerja sama politik,” tambahnya. Wakil perdana menteri Oman juga memuji Iran sebagai negara kuno dan bersejarah. Sejak menjabat pada Agustus, Raisi telah menekankan perlunya lebih banyak kerja sama perdagangan dan ekonomi dengan negara-negara Arab di Teluk Persia. Pemerintahannya telah mencapai kesepakatan besar dengan Qatar sementara delegasi perdagangan telah dikirim ke Uni Emirat Arab dan Oman dalam beberapa bulan terakhir untuk mengeksplorasi peningkatan hubungan ekonomi dengan negara-negara tersebut. Angka oleh kantor bea cukai Iran menunjukkan perdagangan antara Iran dan Oman mencapai $1,3 miliar selama tahun kalender Persia hingga akhir Maret, rekor tertinggi dan peningkatan 53% dibandingkan tahun sebelumnya.[IT/r]