Islam Times 13 Jan 2021 142021000000Wed, 13 Jan 2021 14:35:50 -0500 14:35 https://www.islamtimes.org/id/news/909848/mantan-pengacara-netanyahu-menjelaskan-mengapa-pm-israel-masih-dapat-memenangkan-sidang-korupsi -------------------------------------------------- Gejolak Politik Zionis Israel: Title : Mantan Pengacara Netanyahu Menjelaskan Mengapa PM Israel Masih Dapat Memenangkan Sidang Korupsi -------------------------------------------------- IslamTimes - Tiga kasus terhadap perdana menteri Zionis Israel memiliki banyak celah, kata seseorang yang dulu mewakilinya, menambahkan ada kemungkinan Benjamin Netanyahu akan muncul dari persidangan dengan relatif tanpa cedera. Text : Hari Rabu (13/1) seharusnya sidang korupsi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dimulai kembali di Yerusalem, di mana dia diharapkan muncul, menerima atau menyangkal tuduhan terhadapnya. Tetapi penguncian dua minggu yang diberlakukan pada Zionis Israel setelah lonjakan kasus COVID-19 telah mengubah rencana itu, mendorong persidangan hingga Februari. Relatif Tanpa Cedera? Ketika akhirnya dimulai, tiga hakim dalam kasus ini perlu mendengarkan kesaksian dari 333 orang, sebuah proses yang kemungkinan akan memakan waktu beberapa tahun dan Oded Mudrik, seorang profesor di Universitas Ariel dan seorang pensiunan hakim yang mewakili PM di masa lalu, mengatakan ada kemungkinan perdana menteri akan muncul dari persidangan relatif tanpa cedera. "Selalu ada peluang dia bisa memenangkan kasus itu. Saya melihat banyak contoh, di mana tidak ada yang akan percaya bahwa orang yang diadili bisa dibebaskan dan meskipun dalam banyak kasus, ini pasti kasusnya, masih ada kemungkinan dia akan menarik. itu keluar ". Dalam kasus PM, Mudrik yakin penuntutan yang saat ini mendakwa Netanyahu dengan suap, korupsi, dan pelanggaran kepercayaan, telah keliru. Akibatnya, sebagian dakwaan terhadapnya disalahartikan dan itu dapat mengarah pada situasi, di mana pengadilan berpotensi melihat tuduhan terhadap Netanyahu dari sudut pandang yang berbeda. Tiga kasus terhadap Netanyahu memiliki celah tersendiri. Dalam Kasus 1000, di mana Netanyahu dituduh menerima hadiah untuk dirinya dan keluarganya, pembela kemungkinan besar akan mengklaim bahwa hadiah itu diberikan dengan cara yang ramah. Kasus 2000 memiliki masalahnya sendiri, terutama karena Netanyahu diduga adalah orang yang disuap oleh ketua outlet berita utama Yediot Ahronot, Arnold Moses, dan menurut Mudrik dia "tidak memiliki pemikiran yang buruk" saat berbicara dengan kepala konglomerat. Dan, akhirnya, Kasus 4000 dianggap belum pernah terjadi sebelumnya, karena tidak pernah ada kasus di mana hubungan antara politisi dan media diteliti, atau di mana seorang pejabat dituduh menggoda outlet berita. Sistem Keluar untuk Mendapatkan Netanyahu? Tim pertahanan PM kemungkinan besar akan memanfaatkan lubang ini dan lubang lainnya, sementara Netanyahu sendiri akan memastikan untuk tetap berpegang pada mantra sebelumnya bahwa seluruh sistem mengganggunya dalam upaya untuk menjatuhkannya. Trik itu berhasil untuknya sebelumnya. Pada 2019, ketika Jaksa Agung Israel Avichai Mandelblitt memutuskan untuk mendakwa Netanyahu dalam serangkaian penyelidikan korupsi, ribuan orang turun ke jalan di seluruh Israel menyuarakan dukungan mereka untuk perdana menteri, yang mereka rasa dituduh secara tidak benar. Pada saat itu, mereka menuntut polisi dan pengadilan melepaskan tangan mereka dari PM. Mudrik tidak mempercayai klaim Netanyahu bahwa seluruh sistem menentangnya dan mengatakan bahwa jika itu masalahnya, "pasti ada yang membocorkan plot tersebut". Namun, dia tetap yakin tuduhan terhadap PM tersebut adalah hasil dari "pemikiran yang salah" dan jika terbukti di pengadilan, Bibi kemungkinan besar akan lolos dari hukuman penjara. "Saya bukan hakimnya dan saya tidak tahu apa yang akan mereka putuskan. Tetapi jika saya menggantikan mereka, saya tidak akan mengirimnya ke penjara kecuali dia dinyatakan bersalah melakukan penyuapan. Saya pikir jika Netanyahu meninggalkan kantor dan berkonsentrasi pada pertarungan hukumnya, dia akan dapat mencapai kesepakatan dengan penuntutan tersebut".[IT/r]