Islam Times 21 May 2022 032022000000Sat, 21 May 2022 03:20:39 +0430 3:20 https://www.islamtimes.org/id/news/995276/turki-pemohon-nato-mempersenjatai-teroris -------------------------------------------------- Turki - NATO: Title : Turki: Pemohon NATO Mempersenjatai Teroris  -------------------------------------------------- IslamTimes - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menuduh Swedia mempersenjatai milisi Kurdi, yang dianggap Turki sebagai teroris. Laporan di media Turki menunjukkan bahwa senjata Swedia telah digunakan melawan pasukan Turki dan bahwa Ankara sedang mencari tindakan keras terhadap Kurdi oleh Stockholm sebelum dapat bergabung dengan aliansi NATO. Text : Presiden Erdogan ingin Swedia dan Finlandia menindak Kurdi sebelum dia mendukung tawaran NATO mereka Berbicara di sebuah acara pemuda pada hari Kamis (19/5), Erdogan menyatakan bahwa Turki telah “mengatakan kepada teman-teman kami yang relevan bahwa kami akan mengatakan ‘tidak’ untuk masuknya Finlandia dan Swedia ke NATO.” Menurut pernyataan yang diterjemahkan oleh Associated Press, Erdogan memilih Swedia sebagai “fokus teror, rumah bagi teror,” dan menuduhnya memberikan senjata dan uang kepada Kurdi, yang telah diperangi Turki dalam konflik bersenjata intensitas rendah sejak Perang Dunia II. . Omer Celik, juru bicara partai berkuasa Erdogan, mengklaim pada hari Kamis (19/5) bahwa Ankara memiliki bukti bahwa senjata Swedia telah diserahkan ke tangan Partai Pekerja Kurdistan (PKK). Pemimpin NATO lainnya menyuarakan penentangan terhadap Swedia dan Finlandia Menurut sebuah laporan yang diterbitkan sebelumnya pada hari Kamis oleh kantor berita Turki Anadolu, pasukan Turki menyita roket anti-tank AT4 buatan Swedia selama setidaknya 11 serangan di Turki selatan dan empat di Irak utara antara 2018 dan 2021. Digunakan oleh lebih dari 30 militer di seluruh dunia, AT4 adalah salah satu senjata anti-armor yang ditembakkan dari bahu yang paling umum di dunia. Pasukan Turki sering melakukan operasi lintas perbatasan melawan PKK di Irak dan cabang Suriahnya, YPG, di Suriah. Celik juga memperingatkan AS dan Prancis agar tidak "memberi kelompok yang membunuh warga negara saya," dan meminta anggota NATO untuk "memotong dukungan mereka kepada kelompok teror." Militer AS bertempur bersama Kurdi selama kampanye melawan ISIS di Suriah. Swedia membantah mempersenjatai PKK, dan Menteri Luar Negeri Swedia Ann Linde pada hari Jumat mengatakan bahwa tuduhan dukungan Swedia untuk kelompok itu sama dengan “disinformasi.” Linde menyatakan bahwa Swedia, bersama dengan UE, menganggap PKK sebagai “organisasi teroris.” Turki menyalahkan Swedia dan Finlandia karena menolak mengekstradisi sejumlah orang terkait PKK yang dianggap teroris oleh Ankara, serta sejumlah orang dari FETO, sebuah kelompok yang mendukung ulama oposisi Fethullah Gulen. Ankara telah menyerukan ekstradisi tersangka ini sebelum mendukung upaya negara-negara Nordik untuk menjadi anggota NATO, dan dilaporkan menuntut agar kedua negara mencabut pembatasan ekspor senjata ke Turki. Selain itu, Ankara dilaporkan ingin diterima kembali ke program jet tempur F-35, yang dikeluarkan pada 2019 karena pembelian sistem pertahanan udara S-400 dari Rusia. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa dia mengharapkan 30 anggota aliansi untuk "mengambil keputusan cepat" untuk mengakui Swedia dan Finlandia. “Kami menangani kekhawatiran yang telah diungkapkan Turki, karena ketika sekutu penting (seperti) Turki mengangkat masalah keamanan, mengangkat masalah, maka tentu saja satu-satunya cara untuk mengatasinya adalah dengan duduk dan menemukan titik temu,” kata Stoltenberg kepada wartawan. di Kopenhagen, Denmark.[IT/r]