Islam Times 22 Jan 2022 092022000000Sat, 22 Jan 2022 09:39:33 +0330 9:39 https://www.islamtimes.org/id/news/974946/veteran-israel-akhirnya-mengakui-pembunuhan-massal-di-tantura-1948 -------------------------------------------------- Title : Veteran Israel Akhirnya Mengakui Pembunuhan Massal di Tantura 1948 -------------------------------------------------- Islam Times - Veteran Israel yang ambil bagian dalam pertempuran 1948 di desa Tantura Palestina akhirnya mengakui pembunuhan massal warga sipil Palestina. Text : Mengutip surat kabar Israel Haaretz, Palestine Chronile pada hari Jumat melaporkan bahwa sekelompok mantan tentara Israel dari Brigade Pasukan Pertahanan Israel telah mengakui bahwa pembantaian terjadi di Tantura pada 22-23 Mei 1948. Kesaksian mereka dikumpulkan dalam sebuah proyek dokumentasi oleh sutradara Israel Alon Schwarz, dalam film dokumenternya Tantura . Moshe Diamant, salah satu veteran Israel yang akhirnya berterus terang tentang pembantaian itu, mengatakan, "Tidak boleh diberitahu, itu bisa menyebabkan seluruh skandal. Saya tidak ingin membicarakannya, tetapi itu terjadi. Apa yang bisa kau lakukan? Itu telah terjadi." Menurut Diamant, penduduk desa ditembak mati oleh seorang ‘biadab’ menggunakan senapan mesin ringan. Mantan tentara Israel lainnya berkata, "Tidak baik mengatakan ini. Mereka memasukkannya ke dalam tong dan menembaknya di dalam tong. Saya ingat darah di dalam tong." Kesaksian dan dokumen yang dikumpulkan Schwarz untuk filmnya menunjukkan bahwa setelah pembantaian para korban dimakamkan di kuburan massal, yang sekarang berada di bawah tempat parkir Pantai Dor. Meskipun Israel tidak pernah secara resmi mengakui apa yang digambarkan Haaretz sebagai "sebuah episode (yang) berbentuk debat profesional antara sejarawan", pembantaian Tantura telah dijelaskan secara rinci oleh sejarawan Palestina. “Pada malam 22-23 Mei 1948, seminggu setelah deklarasi Negara Israel, desa pesisir Palestina Tantura (penduduk 1.500) diserang dan diduduki oleh unit-unit Brigade Alexandroni tentara Israel,” Mustafa al-Wali tulisnya dalam esainya The Tantura Massacre, 22-23 Mei 1948 , yang diterbitkan dalam Journal of Palestine Studies pada 2001. “Nasib Tantura telah ditentukan jauh sebelum malam kejatuhannya. Itu adalah salah satu dari puluhan desa dan kota Palestina di dalam dan di luar batas-batas negara Yahudi yang direncanakan PBB yang secara khusus ditargetkan untuk ditangkap di bawah Rencana Dalet yang terkenal kejam, rencana induk Haganah untuk pendirian militer Israel di wilayah seluas mungkin di Palestina.  ” Selain itu, pada tahun 1998, peneliti Israel Teddy Katz menggambarkan pembantaian Tantura dalam tesis masternya di Universitas Haifa. Menurut temuannya, lebih dari 200 penduduk desa telah ditembak setelah penyerahan diri. Pada kesempatan itu, para veteran brigade Israel mengajukan gugatan terhadap Katz, yang “mendorongnya untuk menarik kembali laporannya tentang pembantaian (pembantaian), menurut Haaretz.[IT/AR]