Islam Times 21 May 2020 082020000000Thu, 21 May 2020 08:29:15 -0400 8:29 https://www.islamtimes.org/id/news/863949/pernyataan-para-pemimpin-perlawanan-al-quds-jalan-martir -------------------------------------------------- Hari Quds Internasional: Title : Pernyataan Para Pemimpin Perlawanan: ‘Al-Quds Jalan Para Martir’ -------------------------------------------------- Islam Times - Para pemimpin Gerakan Perlawanan muncul dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Rabu (20/5) mengeluarkan pidato bersama untuk umat (bangsa) dan musuh pada kesempatan Hari Al-Quds, yang tahun ini di bawah slogan 'Al-Quds Jalan Para Martir' Text : Haniyeh: Hanya Perlawanan Bersenjata untuk Menghadapi Zionis Israel Pemimpin gerakan Perlawanan Palestina Hamas Ismail Haniyeh memberi hormat kepada semua umat Islam pada saat itu, memperingatkan bahwa Al-Quds dan seluruh Palestina berada dalam bahaya. "Pada Hari Al-Quds hati kami melekat pada janji kami dan Masjid Al-Aqsa dan Al-Quds," kata Pemimpin gerakan Perlawanan Palestina Hamas Ismail Haniyeh "Saya salut kepada semua pihak yang mendukung perlawanan, yang di atasnya adalah Republik Islam Iran yang menawarkan kepada rakyat Palestina segala bentuk dukungan." Dia menyerukan strategi inklusif untuk menghadapi ancaman Zionis Israel, mengancam pendudukan Zionis Israel untuk tidak melakukan kebodohan. Rencana ini didasarkan pada perlawanan, dan terutama perlawanan bersenjata sebagai satu-satunya cara untuk menghadapi pendudukan Israel, Haniyeh menggarisbawahi Uskup Agung Hanna: Kita Tidak Akan Abaikan Al-Quds Uskup Agung Al-Quds Gereja Ortodoks Yunani Atallah Hanna memberi hormat kepada pejuang kebebasan bangsa Arab dan Muslim, dengan mengatakan mereka menekankan bahwa Palestina adalah penyebab utama mereka. "Serangan Zionis Israel terhadap Al-Quds adalah serangan terhadap warisan kita," uskup agung Palestina itu menekankan. Dia menegaskan bahwa bangsa Arab dan Muslim tidak memiliki martabat tanpa Al-Quds, menyerukan orang-orang Arab dan Muslim untuk tidak meninggalkan Al-Quds. "Ketika kita membela Al-Quds maka kita menyerukan hak Palestina untuk kembali ke tanah mereka." Sheikh Al-Hamim: Kunci Al-Quds untuk Pembebasan Palestina Kepala Wakaf Sunni Irak Syekh Abdul Latif Al-Hamim menyebut Al-Quds sebagai saudara perempuan dari Baghdad kunci untuk pembebasan Palestina. Jalan untuk membebaskan Al-Quds tidak tertutup. Dia tidak akan dibebaskan tanpa perlawanan bersenjata. " Ulama Irak itu menyesalkan bahwa beberapa rezim Arab mengutuk dan mengecam semua orang yang menentang pendudukan Zionis Israel. Ayatollah Qassem: Rakyat Bahrain memilih untuk berdiri bersama Ummah Ulama terkemuka Bahrain Ayatollah Sheikh Issa Al-Qassem Ulama mengatakan bahwa Hari Al-Quds adalah kebutuhan untuk melestarikan bangsa dan persatuannya. Dia menekankan bahwa pilihan rakyat Bahrain adalah untuk mendukung umat melawan pendudukan Zionis Israel. Tidak seperti rezim di Manama, rakyat Bahrain cuci tangan dari segala bentuk konspirasi melawan Palestina, kata Ayatollah Qassem, merujuk pada upaya rezim Al-Khalifa untuk mengikuti jejak Arab Saudi dalam normalisasi hubungan dengan entitas Zionis. "Upaya untuk mengatur aliansi dengan Zionis Israel melayani kepentingan musuh bangsa Arab," kata Ayatollah Qassem, menegaskan bahwa sikap rakyat Bahrain tegas untuk mendukung Perlawanan. Sementara itu, Ayatollah Qassem memuji mantan martir Pasukan Al-Quds Iran Qassem Suleimani sebagai komandan setia yang mengorbankan dirinya untuk Al-Quds. Al-Khazali: Penarikan AS dari Irak, lenyapnya Zionis Israel tidak terhindarkan Pemimpin Asaib Ahl al-Haq Sheikh Qais Al-Khazali menekankan bahwa serangan oleh entitas Zionis menimbulkan ancaman tidak hanya ke Palestina tetapi juga ke seluruh dunia Arab. Dia mencatat bahwa Imam Khomeini ingin dengan menyatakan Jumat terakhir bulan suci Ramadhan sebagai hari tahunan bagi Al-Quds untuk menghidupkan kembali masalah ini di benak umat. Al-Khazali mengatakan bahwa Amerika Serikat dan entitas Zionis ingin memecah Irak dengan membentuk kelompok Takfiri Daesh (ISIL). Namun, dia mencatat bahwa skema ini digagalkan berkat otoritas keagamaan di Irak dan faksi-faksi Perlawanan yang didukung Iran di negara itu. Dia menekankan, sementara itu bahwa penarikan AS dari Irak dan lenyapnya entitas Zionis keduanya tidak bisa dihindari . Sayyed Al-Houthi Mengulangi Tawaran untuk Mengadakan Perjanjian Pertukaran Tahanan dengan Saudi Pemimpin Gerakan Ansarullah Yaman Sayyid Abdul Malik Al-Houthi menggambarkan Hari Al-Quds sebagai peristiwa penting yang mengingatkan umat akan komitmennya terhadap Palestina sebagai penyebab utamanya. Sementara itu, dia mengulangi tawaran sebelumnya untuk mengadakan kesepakatan pertukaran tahanan dengan rezim Saudi yang menetapkan pembebasan pilot dan tentara Saudi sebagai imbalan untuk membebaskan tahanan Palestina yang ditahan oleh Riyadh. Kami memperbarui penawaran kami untuk mengadakan kesepakatan pertukaran dengan rezim Saudi. Kami juga dapat melepaskan pilot Saudi lainnya dengan imbalan membebaskan tahanan Palestina jika Riyadh setuju. Pemimpin Ansarullah menekankan sikap rakyat Yaman untuk berpihak pada rakyat Palestina. Dia juga mengecam semua upaya normalisasi dengan entitas Zionis oleh beberapa negara Arab, terutama rezim Saudi. Nakhale Menyerukan Kesatuan di antara Fraksi-Fraksi Perlawanan Sekjen Jihad Islam Palestina, Gerakan Perlawanan Palestina mengatakan bahwa Hari Al-Quds adalah hari untuk memperbarui komitmen terhadap Palestina. Dia menyerukan persatuan di antara faksi-faksi Perlawanan, menekankan bahwa umat akan bersatu dalam Perlawanan, tetapi tidak pada rencana penyerahan dan upaya normalisasi. "Perlawanan adalah jalan yang panjang, tetapi itu satu-satunya yang akan membawa martabat dan kebebasan." Nakhale mengatakan Perlawanan Palestina akan berdiri teguh melawan segala bentuk konspirasi melawan Al-Quds, yang di atasnya disebut "kesepakatan abad ini". Dia juga memuji Jenderal Qassem Suleimani, menggambarkannya sebagai martir Al-Quds .[IT/r]