Islam Times 29 Nov 2022 162022000000Tue, 29 Nov 2022 16:11:42 +0330 16:11 https://www.islamtimes.org/id/news/1027498/pada-konferensi-opcw-iran-mengatakan-kriminal-perusahaan-as-dan-jerman-harus-diadili -------------------------------------------------- Iran - Jerman: Title : Pada Konferensi OPCW, Iran Mengatakan Kriminal Perusahaan AS dan Jerman Harus Diadili -------------------------------------------------- IslamTimes - Iran mengatakan perusahaan-perusahaan Jerman dan Amerika yang telah memberikan senjata kimia kepada mantan diktator Irak Saddam Hussein selama perang tahun 1980-an terlibat dalam kejahatan ini dan harus dibawa ke pengadilan. Text : Hal itu disampaikan Wakil Menteri Luar Negeri Bidang Hukum dan Internasional Reza Najafi saat berpidato di Konferensi ke-27 Negara Pihak (CSP-27) Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (OPCW) di Den Haag, Senin (28/11). "Sebagai korban senjata kimia terbesar dalam sejarah kontemporer, Iran tidak memaafkan atau melupakan para pelaku dan pendukung serangan kimia Irak dan kejahatan ini," tambah diplomat Iran itu. Najafi mendesak negara-negara anggota OPCW untuk memenuhi komitmen mereka dan menghapus sanksi sepihak yang tidak manusiawi yang dikenakan pada Iran yang melanggar prinsip-prinsip hak asasi manusia, yang memblokir akses veteran kimia Iran ke peralatan dan obat-obatan yang dibutuhkan, dengan mengatakan semua larangan ini harus segera dihapus. . “Rezim Zionis Israel memiliki berbagai jenis senjata pemusnah massal dan merupakan ancaman paling serius bagi perdamaian dan keamanan di kawasan dan dunia. Ini adalah penyebab kegagalan [pendirian] kawasan Timur Tengah bebas dari senjata pemusnah massal," kata diplomat Iran itu. Dia meminta negara-negara anggota konferensi untuk mengambil tindakan untuk mewujudkan universalitas konvensi dan membangun dunia yang bebas dari senjata kimia. Pada hari Senin (28/11), juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Nasser Kan ani muncul di presser dengan topeng kimia di presser, yang menyinggung dukungan Jerman untuk mantan diktator Irak Saddam selama 1980-1988 memberlakukan perang terhadap Iran dan pasokan senjata kimia oleh Berlin ke rezim Ba ath yang digulingkan. Kan ani mengatakan tidak akan bekerja sama dengan apa yang disebut misi pencarian fakta yang dibuat setelah resolusi Dewan Hak Asasi Manusia PBB, yang direkayasa oleh Jerman, untuk menyelidiki klaim pelanggaran hak asasi manusia selama kerusuhan baru-baru ini. panitia pencari fakta untuk menyelidiki kejadian tersebut. Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian juga mengatakan sebelumnya bahwa Jerman, sendiri, adalah penyedia utama senjata kimia untuk rezim Saddam selama perang yang dipaksakan Irak melawan Iran, yang sering digunakan terhadap rakyat Iran dengan konsekuensi bencana. “Sekarang, mereka menyalahgunakan mekanisme SDM untuk melakukan lebih banyak pelanggaran HAM, semuanya atas nama lelucon “solidaritas” dengan warga Iran,” kata diplomat top Iran itu. Pada hari Kamis, Dewan Hak Asasi Manusia PBB mengadakan pertemuan atas permintaan Jerman dan Islandia untuk membahas dugaan pelanggaran hak asasi manusia di Iran selama kerusuhan yang didukung asing baru-baru ini di negara tersebut. Badan antar-pemerintah memilih untuk membentuk misi pencarian fakta internasional independen untuk menyelidiki dugaan pelanggaran. Resolusi anti-Iran datang ketika kerusuhan yang didukung asing melanda beberapa provinsi Iran sejak wanita berusia 22 tahun Mahsa Amini meninggal di rumah sakit pada 16 September, tiga hari setelah dia pingsan di kantor polisi. Investigasi mengaitkan kematian Amini dengan kondisi medisnya, bukan dugaan pemukulan oleh polisi. Kerusuhan, sementara itu, telah merenggut nyawa puluhan orang dan pasukan keamanan, sekaligus memungkinkan serangan teroris di seluruh negeri. Dalam dua bulan terakhir, para teroris telah membakar fasilitas umum dan menyiksa beberapa anggota Basij dan aparat keamanan hingga tewas. Jerman berpura-pura membela hak asasi manusia: juru bicara pemerintah Sementara itu, juru bicara pemerintah Iran Ali Bahadori Jahromi mengatakan Jerman berpura-pura membela hak asasi manusia untuk mencapai tujuan politiknya sendiri. Dalam sebuah tweet, Bahadori Jahromi menambahkan bahwa Jerman tidak akan dibebaskan dari kejahatan yang dilakukannya terhadap rakyat Iran melalui propaganda politik.[IT/r]