Islam Times 29 Jun 2022 032022000000Wed, 29 Jun 2022 03:04:29 +0430 3:04 https://www.islamtimes.org/id/news/1001694/laporan-pembicaraan-tentang-program-nuklir-iran-dimulai-pada-hari-selasa-di-qatar -------------------------------------------------- Kesepakatan N Iran - P5+1: Title : Laporan: Pembicaraan Tentang Program Nuklir Iran Dimulai pada Hari Selasa di Qatar -------------------------------------------------- IslamTimes - Negosiator utama Iran Ali Bagheri Kani dijadwalkan di ibukota Qatar, Doha, untuk melanjutkan pembicaraan yang terhenti tentang penghapusan sanksi, beberapa hari setelah kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa mengunjungi Tehran untuk memecahkan kebuntuan antara pihak-pihak dalam kesepakatan. Text : Menurut sumber di Kementerian Luar Negeri Iran, Bagheri Kani dijadwalkan tiba di Doha pada Selasa (28/6) malam. Robert Malley, utusan khusus AS untuk Iran, juga menuju ke Qatar pada hari Senin (27/6) untuk memulai kembali diskusi tidak langsung dengan Tehran tentang cara-cara untuk menghidupkan kembali perjanjian tersebut. Kesepakatan Iran, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Komprehensif Aksi Bersama (JCPOA), dibatalkan oleh mantan Presiden AS Donald Trump pada Mei 2018 diikuti dengan pengenaan kembali sanksi terhadap Iran. Setelah penarikan AS, Iran mengadopsi kebijakan kesabaran strategis untuk memberikan waktu yang cukup bagi pihak-pihak yang tersisa untuk mengamankan kepentingan kontraktualnya. Namun, karena upaya mereka terbukti gagal dalam menghadapi kampanye tekanan Washington, Iran mulai mengurangi komitmen nuklirnya dalam langkah hukum yang ditetapkan dalam JCPOA. Sejak April lalu, beberapa putaran negosiasi telah dilakukan di ibu kota Austria untuk memulihkan JCPOA. Namun, jeda selama dua bulan telah terjadi sejauh ini, dengan yang terbaru diperkirakan akan pecah di Doha. Iran telah berulang kali mengutip keragu-raguan Washington sebagai alasan di balik penundaan pembicaraan, karena sejumlah masalah utama tetap belum terselesaikan, mulai dari penghapusan semua sanksi pasca-JCPOA hingga pemberian jaminan oleh pihak Amerika bahwa mereka tidak akan meninggalkan negara itu. kesepakatan lagi. Pada hari Minggu, Nour News Iran, yang berafiliasi dengan Dewan Keamanan Nasional Tertinggi negara itu (SNSC), mengatakan putaran baru pembicaraan tentang penghapusan sanksi anti-Teheran kemungkinan besar akan diadakan di Doha. Selama presser mingguan pada hari Senin, juru bicara Kementerian Luar Negeri Said Khatibzadeh menegaskan bahwa pembicaraan akan diselenggarakan oleh "negara Teluk Persia," tanpa memberikan rincian lebih lanjut. Putaran baru pembicaraan akan datang hanya beberapa hari setelah kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, Josep Borrell, mengunjungi Teheran untuk memecahkan kebuntuan. Dalam konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian pada hari Sabtu, Borrell mengatakan bahwa kesepakatan dengan Iran harus memastikan bahwa Tehran akan menuai "manfaat penuh, manfaat ekonomi penuh dari perjanjian tersebut," sambil menangani keprihatinan komunitas internasional. tentang non-proliferasi. [IT/r]