Islam Times 18 Nov 2022 042022000000Fri, 18 Nov 2022 04:12:43 +0330 4:12 https://www.islamtimes.org/id/news/1025238/haaretz-perang-di-ukraina-menempatkan-israel-tepi-barat-palestina-bawah-pengawasan-den-haag -------------------------------------------------- Zionis Israel - PBB: Title : Haaretz: Perang di Ukraina Menempatkan Israel di Tepi Barat Palestina di Bawah Pengawasan Den Haag -------------------------------------------------- IslamTimes - Surat kabar Zionis Israel Haaretz menerbitkan sebuah artikel berjudul "Terima kasih kepada Putin, Dunia Tiba-tiba Tertarik pada Pendudukan Zionis Israel", menyoroti tren baru di Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menempatkan pendudukan Zionis Israel di Tepi Barat Palestina di bawah pengawasan. Text : “Untuk pertama kalinya, organ yudisial utama PBB diminta untuk memberikan pendapat tentang legalitas pendudukan Zionis Israel selama 55 tahun di wilayah Palestina – yaitu Yerusalem Timur, Tepi Barat, dan Jalur Gaza,” penulis Victor Kattan memperkenalkan bukunya artikel. Komite Politik dan Dekolonisasi Khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa menyetujui rancangan resolusi sembilan halaman tentang praktik Israel dan kegiatan pemukiman yang mempengaruhi hak-hak rakyat Palestina untuk meminta pendapat penasehat kedua – terdiri dari dua pertanyaan – dari Mahkamah Internasional, artikel tersebut ditambahkan. Pertanyaan pertama mempertanyakan konsekuensi hukum yang timbul dari pelanggaran berkelanjutan Zionis Israel terhadap hak rakyat Palestina untuk menentukan nasib sendiri, mengingat pendudukan, pemukiman dan aneksasi berkepanjangan entitas Zionis atas wilayah Palestina yang diduduki sejak 1967, termasuk langkah-langkah yang bertujuan untuk mengubah komposisi demografis Masjidil Haram. Kota Yerusalem, menurut artikel yang menambahkan bahwa pertanyaan kedua menanyakan tentang pengaruh kebijakan-kebijakan ini terhadap status hukum pendudukan dan konsekuensi hukum yang timbul bagi semua negara dan PBB dari status tersebut. “Penting untuk dicatat bahwa pertanyaan tersebut belum dirujuk ke pengadilan. Akan ada pemungutan suara kedua pada sesi pleno Majelis Umum PBB pada bulan Desember.” “Keputusan yang meminta pendapat penasehat dari ICJ membutuhkan mayoritas sederhana dari anggota PBB hadir dan memberikan suara , yang berarti bahwa untuk menghentikannya, Zionis Israel harus membujuk lebih dari 40 negara untuk memberikan suara menentang permintaan tersebut. Ini adalah perintah yang sulit untuk kementerian luar negeri mana pun, jika tidak dapat dicapai.” “Tidak mengherankan, AS adalah salah satu dari segelintir negara yang menentang resolusi tersebut, bersama dengan Zionis Israel. Tetapi mayoritas negara memberikan suara mendukung resolusi tersebut, termasuk negara-negara yang memiliki ikatan ekonomi dan budaya yang erat dengan Israel, seperti Ukraina. Bahkan para penandatangan Abraham Accords – Bahrain, UEA, Maroko, dan Sudan – memberikan suara mendukung.” Artikel tersebut mencatat bahwa pemungutan suara Kyiv dilaporkan mengecewakan duta besar Zionis Israel untuk Ukraina, yang menyebutnya "mengecewakan", menambahkan bahwa pertanyaan yang diajukan ke ICJ penting bagi Ukraina mengingat perkembangan perang dengan Rusia dan bahwa Moskow juga memberikan suara setuju pada resolusi tersebut. “Sama sekali tidak jelas apakah para hakim akan menyepakati jawaban atas dua pertanyaan yang diajukan. Beberapa hakim memegang kewarganegaraan dari negara bagian yang memberikan suara menentang resolusi tersebut, dan mungkin tidak cenderung untuk menjawab pertanyaan. Kita harus menunggu dan melihat apa yang terjadi.” Pemerintah Barat mungkin juga merasa lebih sulit untuk tidak menekan Zionis Israel untuk mengakhiri pendudukan, mengingat sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang mereka berikan terhadap Moskow atas invasi, pendudukan dan aneksasi sebagian besar Ukraina, artikel itu menyimpulkan.[IT/r]