Islam Times 28 Jul 2021 202021000000Wed, 28 Jul 2021 20:40:24 +0430 20:40 https://www.islamtimes.org/id/news/945614/pasukan-as-tetap-di-suriah-bahkan-saat-biden-berusaha-mengakhiri-perang-abadi-amerika -------------------------------------------------- AS dan Gejolak Suriah: Title : Pasukan AS Tetap di Suriah Bahkan Saat Biden Berusaha Mengakhiri 'Perang Abadi' Amerika -------------------------------------------------- IslamTimes - Pemerintahan Biden menarik semua pasukan Amerika keluar dari Afghanistan dan secara resmi beralih ke peran penasihat di Irak. Namun, intervensi militer AS di Suriah tidak melihat perubahan – dan para pejabat memperkirakan ratusan tentara akan tetap berada di negara itu di masa mendatang. Text : Sekitar 900 tentara AS, termasuk sejumlah Baret Hijau, akan tetap berada di Suriah dengan dalih untuk terus mendukung dan menasihati apa yang disebut Pasukan Demokrat Suriah yang diduga memerangi Daesh [singkatan bahasa Arab untuk ISIS/ISIL ] — peran yang sama yang mereka mainkan sejak intervensi pimpinan Amerika pada 2014, menurut seorang pejabat senior pemerintahan Biden.   “Saya tidak mengantisipasi perubahan apa pun pada misi atau jejak di Suriah sekarang,” kata pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas rencana sensitif.   Ketika Presiden AS Joe Biden berusaha untuk mengakhiri “perang abadi” Amerika di Irak dan Afghanistan, operasi diam-diam Pentagon di Suriah, sebagian besar, berada di bawah radar.   Setelah tujuh tahun konflik dan dua upaya mantan Presiden Donald Trump untuk menarik pasukan Amerika keluar, pejabat militer dan administrasi mengatakan kepada POLITICO bahwa pemerintah sekarang tidak memiliki rencana untuk membuat perubahan apa pun pada operasi militer AS di Suriah.   “Di Suriah, kami mendukung Pasukan Demokrat Suriah dalam perjuangan mereka melawan Daesh,” kata pejabat senior pemerintah. "Itu cukup berhasil, dan itu adalah sesuatu yang akan kami lanjutkan."   Konfirmasi itu datang ketika Biden dan Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi mengumumkan pada hari Senin (26/7) bahwa misi di Irak akan beralih dari pertempuran menjadi penasihat pada akhir tahun. Pasukan Amerika di sana memiliki misi serupa: membantu pasukan lokal memerangi Daesh.[IT/r]