Islam Times 29 Jun 2022 032022000000Wed, 29 Jun 2022 03:06:28 +0430 3:06 https://www.islamtimes.org/id/news/1001695/israel-akan-meminta-biden-untuk-memberikan-laser-pertahanan-udara-ke-arab-saudi -------------------------------------------------- Zionis Israel - AS dan Saudi Arabia: Title : “Israel” Akan Meminta Biden untuk Memberikan Laser Pertahanan Udara ke Arab Saudi -------------------------------------------------- IslamTimes - Entitas Zionis "Israel" bermaksud meminta Presiden AS Joe Biden untuk menyetujui pengiriman sistem pertahanan udara bertenaga laser Zionis "Israel" ke negara-negara Arab yang bersekutu melawan Iran, termasuk Arab Saudi, menurut laporan Senin (27/6). Text : Langkah itu akan menjadi bagian dari upaya yang dipimpin AS untuk membangun kerja sama regional melawan ancaman drone dan rudal Iran. Laporan terbaru mengatakan pihak-pihak tersebut termasuk Uni Emirat Arab, Mesir, Yordania, Bahrain, Arab Saudi, dan Qatar. Berita Channel 12, yang tidak mengutip sumbernya, melaporkan bahwa rencananya akan melihat sistem, Iron Beam, dikirim ke UEA dan “kemungkinan juga ke Arab Saudi.” Pada hari Senin, Menteri Perang entitas Zionis “Israel” Benny Gantz tampaknya mengkonfirmasi, setidaknya sebagian, sebuah laporan bahwa militer Zionis “Israel” sedang dalam pembicaraan dengan rekan-rekan Saudi dan Qatar untuk membangun aliansi pertahanan udara regional melawan Iran, dan berbicara kemungkinan "terobosan" selama kunjungan Biden yang akan datang ke wilayah tersebut. “Kami sedang membangun kemitraan luas kami dengan negara-negara tambahan di kawasan ini untuk memastikan Timur Tengah yang aman, stabil, dan sejahtera. Antara lain, ini juga termasuk pertahanan udara,” kata Gantz, berbicara di awal pertemuan faksi Partai Biru dan Putih di Knesset. "Tentu saja, kita semua sedang mempersiapkan kunjungan Biden ke Timur Tengah dan Zionis Israel , yang saya harap akan memiliki pengaruh positif dan bahkan mungkin membawa terobosan dalam kemampuan kita untuk bertindak melawan agresi Iran di kawasan itu," katanya. . Biden dijadwalkan mengunjungi Palestina dan Arab Saudi yang diduduki pada 13-16 Juli. Awal bulan ini, seorang pejabat senior pemerintah AS yang memberi pengarahan kepada wartawan dalam perjalanan presiden ke Palestina yang diduduki mengatakan Biden akan “membahas inovasi baru antara negara-negara kita yang menggunakan teknologi laser untuk mengalahkan rudal dan ancaman udara lainnya.” The Wall Street Journal melaporkan hari Minggu bahwa pertemuan puncak telah diadakan awal tahun ini di Sharm el-Sheikh di Semenanjung Sinai Mesir dengan perwakilan dari entitas "Israel", Arab Saudi, Qatar, Mesir, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Yordania. Kepala Staf Pasukan Pendudukan “Israel” [IOF] Aviv Kohavi dilaporkan menghadiri acara tersebut bersama Jenderal Fayyadh bin Hamed Al Ruwaili, kepala staf angkatan bersenjata Saudi. Mewakili AS adalah Jenderal Frank McKenzie, kepala Komando Pusat AS saat itu. Ini adalah pertama kalinya perwira tinggi dari entitas dan negara-negara Arab bertemu di bawah naungan militer AS, menurut laporan itu. Menurut laporan, peluang untuk koalisi pertahanan udara mengikuti perjanjian normalisasi antara entitas Zionis "Israel" dan negara-negara Arab, termasuk UEA dan Bahrain. Kementerian Perang telah menguji sistem pertahanan berbasis laser selama beberapa tahun, menembak jatuh drone, roket terarah dan rudal anti-tank dalam serangkaian tes pada bulan Maret. Sistem laser berbasis darat, yang sedang dikembangkan dengan produsen senjata Rafael, tidak dimaksudkan untuk menggantikan Iron Dome atau sistem pertahanan udara entitas lainnya, tetapi untuk melengkapi dan melengkapinya, menembak jatuh proyektil yang lebih kecil dan meninggalkan yang lebih besar untuk baterai berbasis rudal yang lebih kuat. Ratusan juta shekel telah dialokasikan untuk tahap pengembangan akhir dan tahap uji coba, di mana sistem akan ditempatkan di perbatasan dengan Jalur Gaza yang terkepung. Penyebaran awal dilaporkan dijadwalkan untuk tahun depan.[IT/r]