Islam Times 17 Mar 2023 132023000000Fri, 17 Mar 2023 13:32:33 +0330 13:32 https://www.islamtimes.org/id/news/1047145/kim-jong-un-meluncurkan-icbm-untuk-serangan-menakutkan-musuh -------------------------------------------------- Kemelut Semenanjung Korea: Title : Kim Jong-un Meluncurkan ICBM untuk 'Serangan Menakutkan Musuh' -------------------------------------------------- IslamTimes - Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un mengatakan negaranya tidak punya pilihan selain menunjukkan kekuatannya untuk "mencegah perang," setelah tes rudal jangka panjang terbarunya, yang ia klaim sebagai tanggapan terhadap "sembrono" yang sedang dipimpin AS yang sedang berlangsung Permainan perang di wilayah ini. Text : Tes ini datang di tengah latihan militer AS-Korea Selatan terbesar dalam beberapa tahun Setelah secara pribadi mengawasi tes rudal balistik antarbenua HWASONG-17 (ICBM) pada hari Kamis (16/3), Kim mengatakan peluncuran itu kembali membuktikan "sistem operasi kekuatan strategis nuklir." Menurut kantor berita pusat Korea yang dikelola pemerintah, senjata itu menempuh jarak lebih dari 1.000 km dan mencapai ketinggian 6.045 km sebelum terjun ke laut. Seoul menunjukkan "permusuhan terbuka terhadap DPRK" dengan melakukan latihan militer "sembrono" dan "skala besar" di semenanjung Korea. Peluncuran ICBM Kamis menandai tes senjata besar ketiga Korea Utara minggu ini, dan dilakukan ketika AS memimpin putaran besar latihan dengan Selatan. Dijuluki Freedom Shield , latihan dimulai pada hari Senin dan ditetapkan untuk berlanjut hingga minggu depan, dengan para pejabat mengatakan mereka adalah latihan bersama terbesar yang dipegang oleh dua sekutu dalam lima tahun, yang melibatkan elemen simulasi maupun live-fire. Pyongyang kemudian mengecam latihan sebagai "provokatif dan agresif," setelah berulang kali menyatakan bahwa ia memandang aktivitas militer seperti persiapan untuk serangan. Itu menyuarakan harapan bahwa uji ICBM akan mengirim "peringatan yang lebih kuat kepada musuh dengan sengaja meningkatkan ketegangan di semenanjung Korea," sementara Kim bersumpah untuk "bereaksi terhadap senjata nuklir dan konfrontasi frontal dalam bentuk barang." Peluncuran rudal juga datang ketika Presiden Korea Selatan Yoon Suk-Yeol bersiap untuk melakukan perjalanan ke Jepang untuk pertemuan dengan Perdana Menteri Fumio Kishida, di mana mereka berencana untuk membahas kemitraan keamanan dengan Washington. Pakta tiga arah ini ditujukan untuk melawan dugaan "ancaman" dari Korea Utara dan China. Yoon memerintahkan militer Korea Selatan untuk melanjutkan latihan bersama dengan AS, dan mengatakan Pyongyang akan dihukum karena "provokasi ceroboh". AS yang kemudian "sangat" mengutuk tes ICBM, dengan juru bicara Dewan Keamanan Nasional Adrienne Watson mengatakan bahwa sementara peluncuran tidak ada ancaman bagi AS atau sekutunya, ia "tidak perlu meningkatkan ketegangan dan risiko yang mengacaukan situasi keamanan di wilayah tersebut."[IT/r]