Islam Times 16 Mar 2023 092023000000Thu, 16 Mar 2023 09:32:09 +0330 9:32 https://www.islamtimes.org/id/news/1046975/israel-khawatir-dengan-serigala-tunggal-palestina-teori-jaring-laba-laba-sayyid-nasrallah -------------------------------------------------- Zionis Israel vs Palestina: Title : ‘Israel’ Khawatir dengan “Serigala Tunggal” Palestina, “Teori Jaring Laba-laba” Sayyid Nasrallah -------------------------------------------------- IslamTimes - Zionis ‘Israel’ dikejutkan oleh “insiden yang tidak biasa” di mana bahan peledak diledakkan di sebelah persimpangan Megiddo di jalan dekat garis tepi Barat yang menghadap Jenin pada hari Senin (13/3). Text : Insiden itu, yang melukai seseorang secara serius, kemungkinan merupakan jenis bom pinggir jalan yang diledakkan di masa lalu, terutama terhadap pasukan pendudukan Zionis  Israel di Lebanon selatan selama pendudukan sebelum tahun 2000, harian Haaretz Zionis  Israel melaporkan pada hari Selasa (14/3). “Shin Bet dan IDF telah khawatir selama beberapa bulan tentang peningkatan upaya teroris di Tepi Barat untuk menyiapkan bahan peledak,” kata Amos Harel dari surat kabar itu, mengacu pada pasukan pendudukan Zionis Israel. “Serigala Tunggal” Palestina Sementara itu pada hari Selasa (14/3), sebuah kelompok bernama "Galilee Forces - Lone Wolves", mengaku bertanggung jawab atas serangan persimpangan Megiddo, berjanji akan melakukan lebih banyak serangan terhadap pasukan pendudukan Zionis Israel. “Salah satu serigala kami memasang bom pinggir jalan di persimpangan Megiddo. Bom meledak dan serigala tidak terluka setelah menarik diri dari daerah itu,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan. Itu juga merilis video yang menunjukkan pos-pos Zionis Israel yang akan segera ditargetkan oleh kelompok itu. “Target dipantau dan senjata sudah siap,” kata kelompok Galilea Forces – Lone Wolves dalam video tersebut. Kenaikan Biaya Peledak Harel melaporkan bahwa baru-baru ini telah terjadi peningkatan tingkat ledakan yang dibuat dan jumlah operasi Palestina, mencatat bahwa peningkatan tersebut terjadi setelah situasi relatif tenang di wilayah pendudukan setelah Intifadah Kedua. Sejak Intifadah Kedua, hampir tidak ada pengetahuan yang canggih di Tepi Barat tentang persiapan bahan peledak, kata laporan itu, yang mencantumkan serangkaian serangan yang terjadi dalam tiga bulan terakhir. Ada kekhawatiran dalam entitas Zionis bahwa serangan Palestina di Tepi Barat akan segera meningkat, Harel melaporkan, mengutip peningkatan serangan yang jelas selama hampir satu tahun. “Tetapi badan-badan intelijen prihatin dengan eskalasi lain menjelang Ramadhan, yang dimulai sekitar seminggu lagi,” kata jurnalis Zionis Israel itu. Peringatan Perlawanan Dalam konteks ini, perlawanan Palestina mengancam pendudukan Zionis Israel yang mengubah status quo Masjid Al-Aqsa akan memicu “gempa bumi” di seluruh wilayah. Marwan Issa, Wakil Kepala Staf Brigade Ezzedine Al-Qassam Hamas mengatakan bahwa “membiarkan perlawanan di Tepi Barat untuk mengambil tindakan, tidak berarti bahwa pejuang perlawanan di Gaza tidak akan menggurui saudara-saudara mereka di wilayah pendudukan. ” Brigade Ezzedine Al-Qassam, sayap militer Hamas, telah mengumpulkan kekuatan untuk mencapai pembebasan penuh Palestina, kata Issa. “Teori Jaring Laba-laba” Di sisi lain, Harel Haaretz mengkorelasikan antara motivasi yang meningkat untuk serangan Palestina dan apa yang dia gambarkan sebagai “krisis politik dan konstitusional entitas Zionis yang belum pernah terjadi sebelumnya” yang diwakili oleh protes massa atas perombakan peradilan yang direncanakan oleh pemerintah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. Dia mengutip pernyataan Sekretaris Jenderal Hizbullah Sayyed Hasan Nasrallah baru-baru ini tentang keruntuhan entitas Zionis. “Sekretaris Jenderal Hizbullah Hassan Nasrallah baru-baru ini menyampaikan dua pidato di mana dia mengulangi “teori jaring laba-laba” tentang kelemahan masyarakat Zionis Israel, yang awalnya dia presentasikan setelah penarikan Zionis Israel dari Lebanon pada tahun 2000. Sekarang dia memperkirakan bahwa perpecahan internal di Zionis Israel akan menyebabkan perpecahan negara. runtuh, artinya Zionis Israel tidak akan merayakan ulang tahun ke-80 negara itu dalam lima tahun,” tulis jurnalis Zionis Israel itu dalam artikelnya hari Selasa.[IT/r] Dalam pidato terbarunya minggu lalu, Sayyed Nasrallah menggambarkan protes Israel sebagai bersejarah dan signifikan, mencatat bahwa pejabat Israel sekarang prihatin tentang apa yang disebutnya sebagai "kerusakan ketiga" dari entitas Zionis. “Nasrallah Tidak Sepenuhnya Salah” Dalam artikelnya, Harel mengatakan bahwa salah satu kekhawatiran yang menduduki “sistem keamanan Israel saat ini adalah bahwa Nasrallah tidak sepenuhnya salah.” “Tidak hanya kontroversi yudisial yang mencabik-cabik orang Israel menjadi dua kubu, kemarahan terhadap kudeta rezim yang dipimpin oleh pemerintah Netanyahu merusak kohesi militer dan mungkin, dalam jangka panjang, membahayakan kebugaran operasionalnya. Kekhawatiran terbesar diangkat dalam beberapa minggu terakhir oleh Angkatan Udara, dengan latar belakang meningkatnya protes oleh pilot cadangan dan navigator, diskusi yang kacau di dalam skuadron dan petisi di mana ratusan pilot cadangan mengancam akan berhenti menjadi sukarelawan untuk terbang jika undang-undang ekstremis disahkan. Knesset,” tulis Harel.