Islam Times 7 Dec 2022 142022000000Wed, 07 Dec 2022 14:31:32 +0330 14:31 https://www.islamtimes.org/id/news/1028975/hakim-as-menolak-gugatan-terhadap-pangeran-saudi-dalam-pembunuhan-khashoggi -------------------------------------------------- AS - Saudi Arabia: Title : Hakim AS Menolak Gugatan terhadap Pangeran Saudi dalam Pembunuhan Khashoggi -------------------------------------------------- IslamTimes - Seorang hakim federal AS telah menolak gugatan terhadap putra mahkota dan penguasa de facto Arab Saudi, Mohammed bin Salman (MBS), atas perannya dalam pembunuhan jurnalis pembangkang Jamal Khashoggi tahun 2018, setelah Washington memutuskan untuk memberinya kekebalan dalam kasus tersebut. Text : Hakim Distrik AS John D. Bates memberikan perintah pada hari Selasa (6/12) terlepas dari apa yang disebutnya "tuduhan yang kredibel" atas keterlibatan putra mahkota dalam pembunuhan Khashoggi. Bates menyatakan kegelisahannya dalam membuat keputusan, tetapi mengatakan dia tidak memiliki kekuatan untuk menolak sikap resmi pemerintah AS bahwa pangeran memiliki kekebalan sebagai kepala negara asing. Hakim federal mengatakan bahwa gugatan yang diajukan oleh janda jurnalis yang dibunuh memiliki argumen yang "kuat dan berjasa" bahwa sang pangeran berada di balik pembunuhan itu, tetapi temuan Washington bahwa bin Salman kebal membuatnya tidak punya pilihan selain menolak sang pangeran sebagai tergugat. Dia juga menolak dua penggugat Saudi lainnya, mengatakan pengadilan AS tidak memiliki yurisdiksi atas mereka. Gugatan perdata diajukan pada tahun 2020 oleh Hatice Cengiz, tunangan Khashoggi, dan Democracy for the Arab World Now (DAWN), sebuah organisasi hak asasi manusia yang dia dirikan sebelum kematiannya, di pengadilan distrik federal Washington DC. Dikatakan Khashoggi, seorang penduduk AS dan kolumnis Washington Post, disiksa, dibunuh, dan dipotong-potong atas perintah bin Salman. CIA sebelumnya telah mengkonfirmasi bahwa putra mahkota Saudi sebenarnya secara pribadi berada di balik pembunuhan tersebut. Putra mahkota dan dua terdakwa lainnya mengajukan mosi untuk membatalkan gugatan Cengiz, berpendapat bahwa pengadilan tidak memiliki yurisdiksi dalam kasus tersebut. Pengacara Bin Salman berpendapat bahwa dia menikmati kekebalan berdaulat dalam klaim perdata di Amerika Serikat. Kembali pada bulan September, MBS diangkat sebagai perdana menteri negara itu dalam perombakan kabinet yang diperintahkan oleh Raja Salman, sebelum gugatan perdata diajukan terhadapnya di Amerika Serikat. Keputusan kerajaan tidak menyebutkan alasan di balik penunjukan tersebut. Namun, para ahli percaya pada saat itu bahwa keputusan itu hampir pasti terkait dengan peran putra mahkota Saudi dalam pembunuhan Khashoggi untuk melindunginya dari tuntutan hukum yang berpotensi merusak di AS. Administrasi Presiden AS Joe Biden menuntut agar pangeran dilindungi sebagai perdana menteri, terlepas dari pangeran yang baru saja mendapatkan gelar tersebut. Pemerintahan Biden telah membebaskan bin Salman dari hukuman pemerintah dalam kasus tersebut, sekali lagi dengan alasan kekebalan kedaulatan. Kelompok-kelompok HAM berpendapat bahwa menyelamatkan bin Salman dari pertanggungjawaban dalam pembunuhan Khashoggi akan memberi putra mahkota lampu hijau untuk pelanggaran di masa depan. Khashoggi, yang dibunuh dan dipotong-potong oleh regu pembunuh Saudi di konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018, pernah menjadi pengkritik vokal terhadap rezim Saudi dan putra mahkota. CIA menyimpulkan pada 2018 bahwa MBS telah memerintahkan pembunuhan Khashoggi, bertentangan dengan desakan Arab Saudi bahwa putra mahkota tidak memiliki pengetahuan sebelumnya tentang plot tersebut. Sang pangeran telah membantah memerintahkan pembunuhan Khashoggi tetapi kemudian mengakui bahwa itu terjadi “di bawah pengawasan saya.” Pejabat Saudi kemudian menyalahkan "agen nakal" atas pembunuhan jurnalis tersebut.[IT/r]