Islam Times 22 Feb 2021 182021000000Mon, 22 Feb 2021 18:24:01 -0500 18:24 https://www.islamtimes.org/id/news/917733/pengadilan-membatalkan-deklarasi-balfour-menganggap-inggris-bertanggung-jawab-atas-penderitaan-palestina -------------------------------------------------- Palestina - Inggris: Title : Pengadilan Membatalkan Deklarasi Balfour, Menganggap Inggris Bertanggung jawab atas Penderitaan Palestina -------------------------------------------------- IslamTimes - Pengadilan Palestina telah mendeklarasikan Deklarasi Balfour sebagai tidak valid, sebuah dokumen yang dikeluarkan oleh pemerintah Inggris pada tahun 1917 yang membuka jalan bagi pembentukan Zionis Israel, karena melanggar aturan hukum internasional. Text : Pengadilan Tingkat Pertama di kota Nablus di Tepi Barat yang diduduki pada hari Minggu (21/2) juga menganggap Inggris bertanggung jawab secara hukum atas konsekuensi Deklarasi Balfour, menuntut permintaan maaf kepada Palestina. Deklarasi Balfour datang dalam bentuk surat dari Menteri Luar Negeri Inggris, Arthur Balfour, yang ditujukan kepada Lionel Walter Rothschild, seorang tokoh komunitas Yahudi Inggris. Itu diterbitkan pada 2 November 1917. Deklarasi tersebut dibuat selama Perang Dunia I (1914-1918), dan termasuk dalam persyaratan Mandat Inggris untuk Palestina setelah pembubaran Kesultanan Utsmaniyah. Hal ini secara luas dipandang sebagai pendahulu Nakba Palestina 1948, ketika kelompok paramiliter bersenjata Zionis, yang dilatih dan diciptakan untuk berperang berdampingan dengan Inggris dalam Perang Dunia II, secara paksa mengusir lebih dari 750.000 warga Palestina dari tanah air mereka, merebut lahan-lahan besar dari tanah Arab, dan memproklamasikan keberadaan Zionis Israel. Gugatan itu diajukan oleh pengacara Palestina pada Oktober tahun lalu atas nama Majelis Nasional Independen, Yayasan Internasional untuk Tindak Lanjut Hak-Hak Rakyat Palestina, dan Sindikat Jurnalis Palestina, terhadap pemerintah Inggris. "Inggris dan menteri luar negerinya pada saat itu, Arthur James Balfour, yang darinya Deklarasi Balfour dikeluarkan pada saat itu, tidak memiliki Palestina dan juga tidak memiliki hak untuk menentukan nasib rakyatnya," pengadilan memutuskan hari Minggu (21/2). Tindakan Inggris melanggar aturan hukum internasional, hukum lokal, norma internasional dan keputusan Liga Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Perserikatan Bangsa-Bangsa selama periode pendudukannya di wilayah Palestina selama periode Mandat Inggris, termasuk pelaksanaannya atas Deklarasi Balfour, katanya. Putusan tersebut mengatakan deklarasi tersebut mencabut "hak-hak hukum, manusia dan politik rakyat Palestina, dan mencegah mereka dari hak untuk menentukan nasib sendiri di tanah Palestina mereka". Keputusan pengadilan disambut baik oleh Palestina, dengan kepala Otoritas Islam Tertinggi, ulama Masjid al-Aqsa, Ikrimah Sabri, mengatakan itu "datang untuk mengungkap kejahatan pendudukan". Ketua Majelis Independen Nasional, Munib al-Masri, juga menyebut putusan itu "bersejarah", dengan mengatakan bahwa itu adalah pengadilan yang adil. Dia mencatat bahwa langkah selanjutnya adalah membawa kasus ini ke pengadilan Inggris. Wakil gubernur Nablus Anan al-Atire berkata, "Apa yang kami saksikan dalam hal pertarungan hukum menegaskan bahwa rakyat kami tidak akan melupakan ketidakadilan sejarah, dan kami tidak akan memaafkan mereka yang menempatkan kami di bawah pendudukan kolonial ini." Warga Palestina, katanya, "hanya akan menerima kemerdekaan, sebuah negara merdeka dengan Yerusalem al-Quds sebagai ibukotanya, kembalinya para pengungsi, dan pengusiran para penjajah ini dari tanah kami." "Kami akan melanjutkan pertempuran perjuangan dan perlawanan dalam segala bentuknya."[IT/r]