Islam Times 19 May 2022 022022000000Thu, 19 May 2022 02:35:22 +0430 2:35 https://www.islamtimes.org/id/news/994936/putin-tidak-mungkin-beberapa-negara-uni-eropa-meninggalkan-minyak-rusia-sekarang -------------------------------------------------- Rusia - Eropa: Title : Putin: Tidak Mungkin Beberapa Negara Uni Eropa Meninggalkan Minyak Rusia Sekarang -------------------------------------------------- IslamTimes - Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan beberapa negara Eropa tidak akan dapat mengakhiri ketergantungan mereka pada impor minyak Rusia untuk saat ini, karena Uni Eropa (UE) mendorong untuk memberlakukan larangan minyak negara itu selama perang di Ukraina. Text : "Jelas, beberapa negara Uni Eropa, yang keseimbangan energinya memiliki pangsa hidrokarbon Rusia yang sangat tinggi, tidak akan dapat melakukan ini untuk waktu yang lama, untuk membuang minyak kita," kata presiden pada hari Selasa (17/5). Berbicara pada pertemuan yang disiarkan televisi dengan manajer minyak domestik dan pejabat pemerintah, Putin mengatakan bahwa sanksi Barat dan kemungkinan embargo minyak Rusia telah mengakibatkan kenaikan harga minyak global. “Ada perubahan tektonik di pasar minyak, dan membuat bisnis seperti yang telah dilakukan sebelumnya, sejalan dengan model lama, tampaknya tidak mungkin,” kata Putin, seraya menambahkan bahwa penting untuk menyiapkan rantai lengkap dari produsen hingga akhir. pembeli. Komisi Eropa mengusulkan larangan impor minyak mentah dari Rusia pada awal Mei sebagai bagian dari serangkaian sanksi baru untuk menghukum Moskow atas kampanye militer di Ukraina. Uni Eropa (UE), bagaimanapun, sejauh ini gagal mencapai kesepakatan mengenai proposal tersebut, karena Hongaria terus menentang proposal tersebut. Hungaria berpendapat larangan itu, yang bisa berlangsung selama bertahun-tahun, akan "benar-benar menghancurkan" keamanan pasokan energinya. Uni Eropa membutuhkan kesepakatan bulat dari 27 anggotanya untuk mendorong melalui setiap rangkaian sanksi. Para menteri luar negeri dari 27 negara Uni Eropa bertemu dalam pertemuan pada hari Senin (16/5), untuk membahas larangan tersebut, tetapi mereka gagal dalam upaya mereka untuk menekan Hongaria agar mencabut veto embargo minyaknya terhadap Rusia. “Sayangnya, tidak mungkin mencapai kesepakatan hari ini,” kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell. Dia mengatakan bahwa Hungaria mengemukakan argumennya berdasarkan masalah ekonomi, bukan politik. “Saya yakin bahwa kita akan menemukan kesepakatan dalam beberapa hari mendatang,” kata Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock. Menteri Luar Negeri Belanda Wopke Hoekstra berbicara tentang kesepakatan segera. Menteri Luar Negeri Lithuania Gabrielius Landsbergis menuduh Hungaria menyandera blok itu. Kita harus sepakat, kita tidak bisa disandera,” tambahnya. Hongaria mengimpor 65 persen minyaknya dan 85 persen pasokan gasnya dari Rusia, menurut juru bicara pemerintah Hongaria Kovacs. Hongaria telah lama mengesampingkan mendukung larangan impor minyak dan gas Rusia. Hongaria dan Slovakia, keduanya sangat bergantung pada minyak Rusia, telah ditawari satu tahun tambahan untuk memenuhi tuntutan Uni Eropa untuk memberlakukan larangan tersebut. Beberapa diplomat sekarang berharap untuk mencapai kesepakatan pada pertemuan puncak 30-31 Mei, mungkin selama enam bulan, dengan masa transisi yang lebih lama untuk Hongaria, Slovakia dan Republik Ceko. Amerika Serikat dan Inggris telah memberlakukan embargo minyak terhadap Rusia. Uni Eropa telah melarang batubara Rusia. Presiden Rusia terakhir memperingatkan bahwa sanksi anti-Moskow telah menjadi bumerang dan bahwa negara-negara Barat telah terpukul lebih parah oleh larangan tersebut. Dia mengatakan bahwa Barat “dipandu oleh ambisi politik yang picik dan dibesar-besarkan dan oleh Russophobia, memberikan pukulan yang jauh lebih keras bagi kepentingan nasional mereka sendiri.”[IT/r]