Islam Times 28 May 2022 022022000000Sat, 28 May 2022 02:50:18 +0430 2:50 https://www.islamtimes.org/id/news/996420/putin-akan-bantu-atasi-krisis-pangan-jika-barat-cabut-sanksi -------------------------------------------------- Rusia dan Konflik Ukraina: Title : Putin Akan Bantu Atasi Krisis Pangan jika Barat Cabut Sanksi -------------------------------------------------- IslamTimes - Presiden Vladimir Putin mengatakan kepada Perdana Menteri Italia Mario Draghi pada hari Kamis (26/5) bahwa Moskow siap untuk membuat "kontribusi besar" dalam rangka mencegah krisis pangan yang akan datang jika Barat mencabut sanksinya. Text : Setelah Putin mengumumkan peluncuran operasi militer khusus di Ukraina pada 24 Februari, Rusia terkena sanksi kejam yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sanksi dan tindakan militer telah mempengaruhi pasokan pupuk, gandum, dan komoditas lainnya Rusia dan Ukraina, karena kedua negara tersebut memproduksi 30% dari pasokan gandum dunia. “Putin menekankan bahwa Federasi Rusia siap memberikan kontribusi signifikan untuk mengatasi krisis pangan melalui ekspor biji-bijian dan pupuk, dengan tunduk pada pencabutan pembatasan bermotif politik oleh Barat,” kata Kremlin dalam sebuah pernyataan setelah panggilan telepon tersebut. Putin juga berbicara tentang “langkah-langkah yang diambil untuk memastikan keamanan navigasi, termasuk pembukaan harian koridor kemanusiaan untuk keluarnya kapal sipil dari pelabuhan Azov dan Laut Hitam, yang dihalangi oleh pihak Ukraina.” Dia juga menolak saran "tidak berdasar" bahwa Rusia harus disalahkan atas kekurangan pasokan pangan global. Di pihaknya, Amerika Serikat menolak pernyataan Putin. “Sekarang mereka menggunakan alat ekonomi, sebagai senjata. Mereka mempersenjatai makanan. Mereka mempersenjatai bantuan ekonomi. Saya kira kita tidak perlu terkejut dengan itu, karena mereka telah mempersenjatai segalanya, termasuk kebohongan dan informasi,” klaim Juru Bicara Pentagon John Kirby. “Pemerintah sedang berdiskusi dengan mitra dan sekutu internasional kami tentang cara terbaik untuk mengatasi ini,” katanya. Draghi mengatakan pada konferensi pers bahwa "tujuan dari panggilan telepon ini adalah untuk menanyakan apakah sesuatu dapat dilakukan untuk membuka blokir gandum yang sekarang ada di depot Ukraina." Dia menyarankan "kolaborasi antara Rusia dan Ukraina untuk membuka blokir pelabuhan Laut Hitam," di mana gandum, yang berisiko membusuk, berada - "di satu sisi untuk membersihkan pelabuhan ini dan di sisi lain untuk memastikan bahwa ada tidak ada bentrokan selama kliring”. Draghi mengatakan ada “kesiapan untuk melanjutkan ke arah ini” di pihak Rusia, dan bahwa dia akan memanggil Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky “untuk melihat apakah ada kesiapan yang sama.” Tetapi “ketika ditanya apakah saya telah melihat secercah harapan untuk perdamaian, jawabannya tidak,” kata Perdana Menteri Italia.[IT/r]