Islam Times 23 Nov 2022 032022000000Wed, 23 Nov 2022 03:32:14 +0330 3:32 https://www.islamtimes.org/id/news/1026265/mossad-menargetkan-putra-komandan-martir-hizbullah-agen-keamanan-lebanon-menangkap-kolaborator-dengan-israel -------------------------------------------------- Lebanon - Zionis Israel: Title : Mossad Menargetkan Putra Komandan Martir Hizbullah: Agen Keamanan Lebanon Menangkap Kolaborator dengan Israel -------------------------------------------------- IslamTimes - Intelijen Zionis Israel di Lebanon terus berlanjut, menargetkan terutama mereka yang pernah menjadi pejuang Perlawanan. Hussein, anak salah satu komandan militer Hizbullah yang syahid di Suriah, pernah menjadi pejuang perlawanan selama 9 tahun (2011-2020) sebelum dijebak untuk berkolaborasi dengan Zionis Israel. Text : Hussein, yang berasal dari kota Ghasaniyeh di Lebanon Selatan, berasal dari keluarga yang mendukung Perlawanan Hizbullah. Dua pamannya menjadi martir selama perjuangan mereka bersama Perlawanan, dan saudara iparnya serta sebagian besar kerabatnya berafiliasi dengan Hizbullah. Terlepas dari semua fakta ini, badan intelijen Zionis Israel berhasil menjebak Hussein. Naskah investigasi tidak mengungkapkan bagaimana pengkhianat itu diungkap dan ditangkap; namun, para penyelidik mengindikasikan bahwa dia melakukan perjalanan beberapa kali ke negara-negara yang diadopsi oleh Zionis Israel sebagai pusat perekrutan dan kondisi kehidupannya membaik secara mencurigakan. Hussein mencoba menyesatkan para penyelidik dengan mengarang cerita jatuh cinta dengan seorang wanita bernama "Habiba" di Turki. Pengkhianat mengklaim bahwa dia terus menghubungi wanita itu melalui aplikasi media sosial. Namun, Hussein gagal meyakinkan penyelidik karena selama kunjungannya ke Lebanon, dia membawa uang dalam jumlah besar, yang tidak dapat diperoleh selama masa kerja singkat. Karena itu, dia mengakui bahwa Habiba adalah salah satu agen Mossad. Hussein, kemudian, menceritakan kisah perjalanan ke Abidjan setelah keluar dari Hizbullah pada tahun 2020. Dia bekerja selama beberapa waktu di sebuah perusahaan plastik sebelum mulai mencari pekerjaan baru melalui Facebook. Jadi, dia memulai kontak dengan petugas Mossad "Hajj Salim" yang mengaku sebagai didikan ayah Hussein dan dia dengan ikhlas ​​ingin membantu Hussein. Karena itu, Hussein bertemu di Tanzania dengan "Hajj Salim" yang memberinya sejumlah uang dan menawarinya untuk bertemu dengan putri temannya di Turki dan bekerja dengannya di sebuah pabrik kakao di Makedonia. Belakangan, hubungan cintanya dengan wanita itu berkembang, dan “Hajj Salim” terus memberinya sejumlah uang. "Hajj Salim" kemudian menerima Hussein di vilanya di Tanzania dan memberitahunya bahwa dia jatuh ke dalam perangkap Mossad, menunjukkan kepadanya video grafis yang menampilkan hubungan cintanya dengan "Habiba" dan memerintahkannya untuk pindah ke Belgia untuk bertemu dengan operator Mossad yang baru. . Selama pertemuan dengan "Hajj Salim" ini, Hussein diinterogasi tentang semua perjalanan militernya dengan Hizbullah dan lembaga sosial Partai Perlawanan. Setelah kunjungan ke Turki bersama “Habiba” pada Mei 2022, pengkhianat itu pindah ke Belgia di mana dia bertemu dengan operator baru Mossad “Amir” yang ingin menyewakan rumah untuk Hussein. Kemudian, dia datang ke Lebanon di mana dia ditangkap oleh badan keamanan, mengetahui bahwa Hizbullah telah berkontribusi dalam penyelidikan pengkhianat pada awal tahun 2022.[IT/r]