Islam Times 29 Jan 2022 072022000000Sat, 29 Jan 2022 07:06:23 +0330 7:06 https://www.islamtimes.org/id/news/976107/negosiator-utama-iran-bertemu-enrique-mora -------------------------------------------------- Title : Negosiator Utama Iran Bertemu Enrique Mora -------------------------------------------------- Islam Times - Pemimpin perunding Iran Ali Baqeri Kani mengadakan pertemuan dengan wakil kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa dan kepala Komisi Gabungan JCPOA Enrique Mora, sementara perwakilan dari tiga negara Eropa, Rusia dan China juga mengadakan pertemuan terpisah untuk membahas kondisi terbaru  dalam negosiasi di Wina. Text : Upaya diplomatik sedang berlangsung di ibu kota Austria, Wina, untuk menghidupkan kembali perjanjian 2015 dan cara-cara untuk memverifikasi penghapusan sanksi AS dan menjamin komitmen penuhnya terhadap kesepakatan multilateral. Pada hari Jumat, Baqeri Kani mengadakan pembicaraan dengan Mora sementara delegasi lainnya juga mengadakan pertemuan terpisah. Baqeri Kani juga mengadakan pembicaraan bilateral dengan Mikhail Ulyanov, perwakilan tetap Rusia untuk organisasi internasional di Wina, serta Mora dalam sesi terpisah pada hari Kamis. Pembicaraan tingkat ahli bilateral dan multilateral diadakan antara Iran dan negara-negara G4+1 dengan fokus utama pada penghapusan semua sanksi yang dikenakan AS terhadap Teheran setelah penarikannya dari JCPOA. Putaran kedelapan pembicaraan Wina dimulai pada 27 Desember dengan fokus pada penghapusan semua sanksi AS. AS tidak diizinkan untuk menghadiri pembicaraan secara langsung karena penarikannya pada 2018 dari kesepakatan dengan Iran. Dalam sebuah tweet pada hari Sabtu, diplomat senior Rusia menyoroti pentingnya waktu dalam pembicaraan Wina yang sedang berlangsung tetapi menekankan bahwa itu tidak boleh menjadi “faktor utama yang menentukan hasil negosiasi tentang masa depan JCPOA”. Ulyanov mengatakan waktunya tergantung pada peserta pembicaraan Wina, menambahkan bahwa para perunding harus mempercepat pekerjaan mereka jika dianggap perlu. “Dalam situasi ini, waktu sangat penting tetapi seharusnya tidak menjadi faktor utama yang menentukan hasil negosiasi tentang masa depan #JCPOA,” tulis pemimpin negosiator Rusia. Ulyanov mengatakan Jumat lalu bahwa Rusia menolak "tenggat waktu buatan" yang ditetapkan oleh pihak Barat setelah pertemuan mereka dengan AS. “Rekan-rekan Barat, seperti yang mereka lakukan di depan umum, menggarisbawahi perlunya menyelesaikan negosiasi secepatnya. Rusia merasakan urgensi tetapi menentang tenggat waktu yang dibuat-buat,” tweetnya. Republik Islam juga telah menolak penilaian pesimistis dari pembicaraan oleh AS dan trio Eropa – yaitu Prancis, Inggris, dan Jerman – sebagai taktik psikologis untuk memenangkan konsesi. Senin lalu, Kementerian Luar Negeri Iran menolak "tenggat waktu dibuat-buat" yang ditetapkan oleh AS dan sekutu Eropanya. Berbicara pada konferensi pers di Teheran, juru bicara Kementerian Luar Negeri Saeed Khatibzadeh mengatakan AS akan lebih baik fokus pada Rencana A daripada mengancam Iran dengan Rencana B. Iran dan peserta yang tersisa untuk kesepakatan itu, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA), telah mengadakan pembicaraan di ibukota Austria sejak April tahun lalu dengan tujuan menghidupkan kembali kesepakatan dengan membawa AS ke dalam kepatuhan penuh. AS meninggalkan JCPOA pada Mei 2018 di bawah mantan Presiden Donald Trump. Pembicaraan Wina dimulai dengan janji penerus Trump, Joe Biden, untuk bergabung kembali dengan kesepakatan dan mencabut apa yang disebut kampanye tekanan maksimum terhadap Iran. Biden, bagaimanapun, sejauh ini gagal untuk membatalkan kehancuran Trump sendiri terhadap kebijakan Iran Barack Obama, yang mengarah pada JCPOA pada Juni 2015. Menanggapi penarikan AS, Iran mulai mengurangi komitmen nuklirnya di bawah JCPOA pada tahun 2019. Teheran menyatakan bahwa mereka akan membalikkan tindakan nuklirnya setelah AS – penyebab utama di balik status rapuh JCPOA – menghapus sanksi dan mematuhi semua komitmen kontraktualnya dalam praktik.[IT/AR]