Islam Times 19 Mar 2023 042023000000Sun, 19 Mar 2023 04:07:52 +0330 4:07 https://www.islamtimes.org/id/news/1047452/media-korea-utara-lebih-dari-800-000-pemuda-secara-sukarela-bergabung-dengan-militer -------------------------------------------------- Kemelut Semenanjung Korea: Title : Media Korea Utara: Lebih dari 800.000 Pemuda Secara Sukarela Bergabung dengan Militer  -------------------------------------------------- IslamTimes - Ratusan ribu anak muda di Republik Rakyat Demokratik Korea telah menyatakan kesediaan untuk mendaftar di angkatan bersenjata, Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) negara itu melaporkan pada hari Sabtu (18/3). Outlet tersebut mengatakan ini karena sikap agresif AS terhadap Korea Utara, yang “mencapai batas yang tidak dapat ditoleransi lagi.” Text : Anggota Liga Pemuda dan mahasiswa “dimarahi oleh provokasi imperialis AS,” kata Kantor Berita Pusat Korea. KCNA mengklaim bahwa pada hari Jumat (17/3) saja “lebih dari 800.000 pejabat Liga Pemuda dan pelajar muda di seluruh negeri dengan bersemangat mengajukan petisi untuk pendaftaran dan dinas militer di Tentara Rakyat.” Menurut laporan itu, jumlah itu ”terus meningkat di seluruh negeri”. Outlet yang dikelola negara bernama Universitas Kim Il-sung, Universitas Teknologi Kim Chaek, Universitas Teknologi Kimia Hamhung, dan Universitas Normal Nampo di antara fasilitas pendidikan tempat siswa secara sukarela mengabdi di militer. "Semangat" kaum muda datang pada saat "maniak perang" Amerika serta "pengkhianat boneka mereka", - referensi yang jelas ke Korea Selatan - memulai upaya untuk menghancurkan Korea Utara, kata agensi itu. Laporan itu menuduh kedua sekutu itu "secara agresif melanggar" kedaulatan dan kepentingan keamanan Pyongyang "sejauh ini dalam sejarah." Pada hari Kamis, Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong-un mengawasi peluncuran rudal balistik antarbenua (ICBM) Hwasong-17, dengan mengatakan unjuk kekuatan dimaksudkan untuk "menyerang rasa takut ke musuh" dan untuk "menghalangi perang," seperti dikutip oleh KCNA. Pyongyang melakukan tiga uji coba rudal balistik lainnya awal pekan ini. Menjelaskan perlunya peningkatan dalam pengujian, Kim mengutip "permusuhan terbuka terhadap DPRK" Amerika dan Korea Selatan yang telah memanifestasikan dirinya dalam kedua negara melakukan latihan "sembrono" dan "berskala besar" di Semenanjung Korea. Pyongyang telah berulang kali menyatakan bahwa pihaknya memandang latihan semacam itu oleh Washington dan Seoul sebagai persiapan untuk serangan. Dengan nama kode Freedom Shield , manuver tersebut dimulai pada hari Senin dan akan berlanjut hingga minggu depan. Kedua sekutu menggambarkan latihan itu sebagai yang terbesar dalam lima tahun, dan menyalahkan Korea Utara atas tindakan destabilisasi yang menurut mereka memerlukan peningkatan kesiapan. AS dan Korea Selatan telah mengadakan beberapa latihan militer lainnya tahun ini, beberapa di antaranya melibatkan pembom strategis B-52H.[IT/r]