Islam Times 26 Nov 2020 202020000000Thu, 26 Nov 2020 20:05:22 -0500 20:05 https://www.islamtimes.org/id/news/900129/iran-kecam-kehadiran-pasukan-as-di-suriah-seruan-untuk-penarikan-segera -------------------------------------------------- Iran dan Gejolak Suriah: Title : Iran Kecam Kehadiran Pasukan AS di Suriah, Seruan untuk Penarikan Segera -------------------------------------------------- IslamTimes - Duta besar permanen Iran untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Majid Takht-Ravanchi telah menyerukan penarikan segera dan penuh pasukan AS dari Suriah. Text : Pada Oktober 2019, Presiden Donald Trump mengumumkan bahwa AS akan menarik pasukannya dari Suriah, tetapi akhirnya bata;, mengatakan bahwa kontingen "kecil" Amerika akan tetap tinggal untuk "menjaga" minyak Suriah agar tidak disita oleh Daesh (ISIS/IS). "Semua pasukan asing yang kehadirannya tidak diizinkan oleh pemerintah Suriah harus meninggalkan Suriah", diplomat itu mengatakan pada pertemuan Dewan Keamanan PBB pada hari Rabu (24/11), dengan tunjukan yang jelas kepada AS. Dia mempertanyakan peran pasukan Amerika saat ini di Suriah, bersikeras bahwa alih-alih memerangi terorisme, mereka "terus mendukung kelompok teroris yang ditunjuk PBB seperti Front al-Nusra serta menjarah minyak dan kekayaan rakyat Suriah". Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif sebelumnya mencatat bahwa Tehran akan bekerja untuk memperkuat kerja sama ekonomi dengan Suriah di tengah langkah-langkah pembatasan Washington di bawah Undang-Undang Caesar AS, yang menetapkan sanksi hampir semua kegiatan ekonomi dan perdagangan Suriah, serta pejabat pemerintah. Dia digaungkan oleh Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei yang menyuarakan harapan di bulan Mei bahwa "Amerika tidak akan tinggal di Suriah dan [akhirnya] akan diusir". Pejabat Senior AS Membanggakan Kebohongan Trump untuk Mempertahankan Pasukan AS di Suriah Pernyataan Duta Besar Takht-Ravanchi datang beberapa minggu setelah Jim Jeffrey, perwakilan khusus AS untuk Suriah dan utusan khusus presiden untuk koalisi barat melawan Daesh, mengatakan kepada outlet berita Defense One bahwa dia dan anggota stafnya sengaja menutupi jumlah sebenarnya dari jejak militer AS di Suriah dari Presiden Donald Trump. "Apa penarikan Suriah? Tidak pernah ada penarikan Suriah," kata Jeffrey, merujuk pada perintah berulang Trump pada akhir 2018 dan kemudian pada 2019 untuk membawa pulang pasukan AS. "Ketika situasi di timur laut Suriah cukup stabil setelah kami mengalahkan ISIS, [Trump] cenderung mundur. Dalam setiap kasus, kami kemudian memutuskan untuk mengajukan lima argumen yang lebih baik mengapa kami harus tetap tinggal. Dan kami berhasil keduanya kali. Begitulah ceritanya ", utusan AS menambahkan. Dia berpendapat bahwa jumlah sebenarnya pasukan AS di Suriah "jauh lebih banyak" dari perkiraan 200-400 yang disetujui POTUS pada 2019 untuk "mengamankan" ladang minyak negara dan mencegah mereka jatuh ke tangan pemerintah Suriah atau teroris. Pasukan Amerika, bersama dengan Pasukan Demokratik Suriah Arab-Kurdi (SDF), mempertahankan kendali atas sebagian Suriah timur laut karena koalisi pimpinan AS di lebih dari 60 negara telah melakukan serangan udara dan operasi lainnya terhadap teroris di Suriah sejak September 2014. Koalisi beroperasi di Suriah tanpa persetujuan dari pemerintah Assad atau otorisasi Dewan Keamanan PBB. Damaskus, pada gilirannya, melihat kehadiran AS di tanah Suriah sebagai pelanggaran kedaulatan nasional dan upaya untuk merebut sumber daya alam negara itu.[IT/r]