Islam Times 27 Jun 2022 032022000000Mon, 27 Jun 2022 03:06:31 +0430 3:06 https://www.islamtimes.org/id/news/1001290/haniyeh-rudal-palestina-akan-menghancurkan-rezim-zionis-dalam-waktu-kurang-dari-lima-menit -------------------------------------------------- Palestina vs Zionis Israel: Title : Haniyeh: Rudal Palestina Akan Menghancurkan Rezim Zionis dalam Waktu Kurang dari Lima Menit -------------------------------------------------- IslamTimes - Kepala biro politik gerakan perlawanan Palestina Hamas mengatakan dalam kasus konfrontasi militer baru antara kelompok perlawanan Palestina dan rezim Zionis Israel, rudal Palestina akan menghancurkan entitas pendudukan dalam hitungan menit. Text : Ismail Haniyeh membuat pernyataan dalam pidato hari Minggu (26/6) di sebuah pertemuan di Lebanon, di mana dia juga mengutuk keras normalisasi hubungan beberapa negara Arab dengan Zionis Israel. “Sejak tujuh puluh empat tahun lalu, Lebanon bersimpati dengan Palestina. Hari ini, kita melihat [pembebasan segera] Masjid al-Aqsha, karena kita berada di era kemenangan dan perkembangan yang arahnya ditentukan oleh bangsa kita dan perlawanan kita,” katanya. Dia kemudian merenungkan pengepungan Zionis Israel di Jalur Gaza, dengan mengatakan, “Gaza berada di bawah blokade darat, udara, dan laut, tetapi menggunakan [Operasi] Pedang  al-Quds melawan Zionis Israel, dan menggunakan pedang itu, bersiap-siap untuk konfrontasi serangan strategis dengan Zionis Israel.” Memperhatikan bahwa operasi tersebut menandai perkembangan strategis dalam konfrontasi Palestina dengan rezim di Tel Aviv, Haniyeh mengatakan, “Zionis Israel dipersenjatai sampai mati, tetapi menjadi target serangan rudal oleh [Brigade] al-Qassam dan perlawanan yang berbasis di Gaza. .” Pejabat tinggi Hamas mengatakan jika terjadi perang di masa depan dengan Zionis Israel, "150 rudal akan menghancurkan rezim Zionis dalam waktu kurang dari lima menit." Haniyeh lebih lanjut menekankan bahwa Zionis dan pemukim Zionis Israel tidak memiliki tempat di al-Quds dan al-Aqsa, dengan mengatakan, “Dari Lebanon, saya memberitahu Anda bahwa kami akan menghancurkan impian Anda dan Anda tidak memiliki tempat di al-Quds dan al- Aqsha.” Kepala biro politik Hamas juga mengatakan al-Quds dan Tepi Barat telah berada di bawah tekanan selama beberapa tahun terakhir untuk membuat orang-orang kami melepaskan perlawanan dan meninggalkan tanah mereka, sambil menekankan bahwa Operasi Pedang al-Quds akan berlanjut sampai pembebasan penuh Palestina oleh Hamas. . Perkembangan terakhir terjadi sehari setelah Haniyeh mengecam normalisasi hubungan antara beberapa negara Arab dan Israel sebagai "sangat berbahaya", menekankan bahwa perlawanan sengit adalah satu-satunya pilihan strategis untuk menghadapi pendudukan Israel. “Apa yang disaksikan wilayah ini sangat berbahaya. Entitas Zionis Israel sedang diintegrasikan ke dalam kawasan melalui aliansi militer untuk menghadapi Iran, Hizbullah, dan Hamas,” kata Haniyeh pada Konferensi Islam Nasional yang diadakan untuk membahas upaya rezim Zionis Israel untuk memperluas pengaruhnya di wilayah tersebut melalui normalisasi hubungan dan dampak negatifnya terhadap masalah Palestina. Pernyataannya muncul setelah menteri urusan militer Zionis Israel mengusulkan pembentukan front militer regional pimpinan AS melawan Iran, yang menampilkan Tel Aviv dan sekutu Arabnya. Berbicara pada hari Selasa, Benny Gantz merujuk pada kerja sama militer rezim Israel dengan beberapa negara Arab Teluk Persia serta Mesir dan Yordania, dengan mengatakan ada upaya untuk memperluas kerja sama ini. Kesepakatan normalisasi yang dimediasi AS antara Israel dan Uni Emirat Arab dan Bahrain pada Agustus 2020. Sudan dan Maroko mengikutinya dengan bergabung dengan apa yang disebut Kesepakatan Abraham. Rezim Zionis Israel mengusulkan pembentukan front militer regional pimpinan AS Arab Saudi telah mendukung perjanjian dan secara luas diharapkan menjadi negara Arab regional berikutnya untuk menjalin hubungan resmi dengan rezim. Pernyataan Gantz datang menjelang kunjungan regional oleh Presiden AS Joe Biden. Tur 13-16 Juli akan membawa Biden ke Arab Saudi dan wilayah Palestina yang diduduki. Kunjungan tersebut diharapkan akan membawa lebih banyak gravitasi di antara negara-negara Arab regional dan rezim Zionis Israel.[IT/r]