Islam Times 2 Aug 2021 102021000000Mon, 02 Aug 2021 10:54:28 +0430 10:54 https://www.islamtimes.org/id/news/946327/opini-china-mengancam-keutamaan-barat-bukan-sistem-demokrasinya -------------------------------------------------- Title : Opini: China Mengancam Keutamaan Barat, Bukan Sistem Demokrasinya -------------------------------------------------- Islam Times - Beberapa pemimpin Barat, termasuk Scott Morrison, telah mulai menggambarkan persaingan dengan China dalam istilah ideologis yang mencolok, sebagai pembelaan demokrasi melawan otoritarianisme. Mereka mengatakan China dapat mengganti “tatanan internasional liberal” berbasis demokrasi dengan tatanan baru berdasarkan prinsip dan praktik Partai Komunis China (PKT), yang akan membahayakan masyarakat demokratis di mana pun. Text : Huge White dalam artikel yang dimuat di situs The Interpreter membantah hal ini. Menurutnya, selain sangat mengingatkan pada Perang Dingin, narasi para pemimpin Barat itu juga memiliki daya tarik jelas bagi para pemimpin yang mencari dukungan di dalam negeri untuk kebijakan garis keras mereka terhadap China. Yang kemudian menjadi pertanyaan adalah, apakah China benar-benar menimbulkan jenis ancaman yang ditimbulkan oleh Uni Soviet? Menurut Huge White, jawabannya tidak. Alasan pertama berkaitan dengan niat China. Seperti dikatakan mantan Menteri Luar Negeri dan Perdagangan Peter Varghese antara lain, tidak ada bukti bahwa Beijing berusaha untuk merombak dunia dalam citranya. China tidak seperti Uni Soviet di masa jayanya, yang memang benar-benar bertujuan untuk menjadikan dunia komunis. Partai Komunis China (PKC) akan melakukan apa pun untuk melindungi sistemnya sendiri agar tidak dirusak dari luar, tapi tidak seperti Uni Soviet – dan banyak di Barat – tampaknya PKC tidak percaya bahwa ini membutuhkan pengadpsian modelnya oleh seluruh dunia. Memang niat bisa berubah, lanjut Huge White, jadi alasan kuat untuk meragukan pandangan Perang Dingin tentang kompetisi Barat dengan China berkaitan dengan kemampuan China. Bahkan jika Beijing berusaha untuk merusak demokrasi di seluruh dunia, apakah ada alasan untuk berpikir bahwa China akan berhasil? Di sini sekali lagi, kontras dengan Uni Soviet bersifat instruktif. Maka kompetisis ide yang harus diikuti. Sekarang sulit untuk mengingat bahwa selama dekade-dekade awal pascaperang, Uni Soviet telah  menawarkan visi yang sepenuhnya berkembang dan komprehensif tentang tatanan global, organisasi nasional, dan kehidupan manusia yang banyak orang yang dianggap menarik, baik di Barat maupun di “dunia ketiga” yang mengalami dekolonisasi ”. Partai komunis yang berafiliasi dengan Moskow adalah pemain penting dalam politik domestik di banyak negara, termasuk sekutu utama AS seperti Prancis, Italia, dan Jepang. Sekarang jelas bahwa tantangan yang diajukan terhadap demokrasi liberal lebih lemah daripada yang terlihat, tapi tetap nyata. Tidak ada analogi dengan China saat ini. Tidak ada negara Barat yang menganjurkan adopsi sistem politik China atau menerima tatanan global yang dipimpin China. Meski banyak pemimpin di negara berkembang mungkin ingin meniru pencapaian politik dan ekonomi PKC tapi hanya sedikit yang mengakuinya sebagai model ideologis atau akan menyambut hegemoninya (jika ada). Bahkan negara-negara yang menganut ideologi China – seperti Vietnam – menolak pengaruhnya. Jadi, bahkan jika China mencoba memaksakan merek politiknya pada orang lain dengan persuasi, ia tidak memiliki bukti bahwa ia memiliki kapasitas untuk melakukannya. Alasan kedua, menurut White Huge, adalah China tidak menimbulkan ancaman, terkait dengan kekuatan material. Sepintas, tampaknya Cina jauh lebih baik secara materi dari Soviet dalam "memerintah dunia". Sepanjang Perang Dingin, Uni Soviet memiliki ekonomi terbesar kedua di dunia, tapi tak pernah lebih dari setengah ukuran Amerika. PDB China telah melampaui Amerika dalam hal paritas daya beli (PPP) dan siap untuk melakukannya dalam hal nilai tukar pasar dalam waktu dekat, dan kemungkinan besar akan melampauinya dalam beberapa dekade mendatang. Karena itu, Beijing mungkin tampak memiliki dasar material untuk hegemoni global yang tidak dimiliki Uni Soviet. Tapi perbandingan dengan Amerika benar-benar tidak penting lagi. Dalam Perang Dingin, terutama di tahap awal, kekayaan dan kekuasaan sangat tidak merata di seluruh dunia, dan Amerika dan Uni Soviet sangat dominan. Mereka adalah satu-satunya dua negara yang diperhitungkan secara strategis, itulah sebabnya mereka disebut negara adidaya. Beberapa kalangan mungkin berpikir bahwa tidak masalah melebih-lebihkan ancaman China jika itu membantu mobilisasi dukungan untuk melawannya. Untuk melihat apa artinya ini, harus dipertimbangkan posisi Uni Soviet di seluruh Eurasia 70 tahun lalu pada tahun 1951, ketika Organisasi Perjanjian Atlantik Utara (NATO) didirikan. Eropa Timur sudah berada di bawah kendalinya. Eropa Barat dan Jepang masih dalam reruntuhan. India baru saja merdeka, sangat miskin dan senang mengikuti cara Moskow. China adalah satelit komunis, dan Asia Tenggara tampaknya akan mengikuti. Dan Soviet adalah satu-satunya kekuatan Eurasia dengan senjata nuklir. Tidak ada penghalang serius bagi hegemoni Soviet di seluruh Eurasia, kecuali Amerika. Dibandingkan dengan posisi China saat ini, kekuasaan jauh lebih merata di seluruh dunia. Rusia, India, dan Eropa adalah kekuatan besar, dan China tidak memiliki peluang untuk menaklukkan Eurasia dengan mendominasi mereka. Dan jika China tidak dapat mendominasi mereka, tentu saja China tidak dapat menantang Amerika di belahan bumi Barat, atau “memerintah dunia”. Ini tidak berarti bahwa China tidak menimbulkan ancaman bagi visi pasca Perang Dingin dari tatanan global yang dipimpin AS. China menantang Amerika sebagai kekuatan utama di Asia Timur, dan mengklaim peran yang setara – atau bahkan pertama di antara yang setara – dalam mengatur tatanan global. Tapi itu tidak sama dengan memaksakan tatanan global yang dipimpin China, apalagi yang menjatuhkan sistem atau nilai politik China ke negara lain. Ini tidak berarti bahwa sistem demokrasi tidak menghadapi ancaman serius, hanya saja ancaman itu datang dari dalam – dan bukan hanya di Amerika. Beberapa kalangan mungkin berpikir bahwa tidak masalah untuk melebih-lebihkan tentang ancaman China jika itu membantu memobilisasi dukungan untuk melawannya. Tapi itu salah, karena akan mempersulit pengelolaan kompetisi dengan mencari modus vivendi baru (kesepakatan yang memungkinkan pihak-pihak yang berkonflik untuk hidup berdampingan secara damai). Dan kesalahan pengaturan akan lebih mudah terjadi ketika terjun ke medan perang.[IT/AR]