Islam Times 24 May 2022 162022000000Tue, 24 May 2022 16:54:10 +0430 16:54 https://www.islamtimes.org/id/news/995829/turki-umumkan-serangan-militer-baru-di-suriah-utara -------------------------------------------------- Turki dan Gejolak Suriah: Title : Turki Umumkan Serangan Militer Baru di Suriah Utara -------------------------------------------------- IslamTimes - Turki akan segera meluncurkan operasi militer baru di Suriah utara, kata Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Senin (23/5). Meskipun dia tidak memberikan secara spesifik, serangan itu kemungkinan akan menargetkan daerah-daerah yang dikuasai oleh milisi Kurdi yang didukung AS, yang telah dilakukan Turki pada tiga kesempatan sejak 2016. Text : “Kami akan segera mengambil langkah-langkah baru mengenai bagian yang tidak lengkap dari proyek yang kami mulai di zona aman sedalam 30 km yang kami buat di sepanjang perbatasan selatan kami,” kata Erdogan setelah rapat kabinet, menurut AP. "Target utama dari operasi ini adalah daerah yang menjadi pusat serangan ke negara kita dan zona aman," tambahnya, seperti dikutip Reuters. Operasi akan dimulai setelah militer, intelijen, dan pasukan keamanan Turki menyelesaikan persiapan mereka, kata Erdogan tanpa merinci lebih lanjut. Ankara telah mengirim pasukan ke Suriah tiga kali, dimulai dengan Operasi Perisai Efrat pada 2016. Serangan terbaru, Operasi Mata Air Perdamaian 2019, disambut dengan sanksi AS dan perang kata-kata antara Erdogan dan Presiden Prancis Emmanuel Macron. Turki saat ini mengendalikan sebagian dari provinsi Aleppo, Raqqa dan Hasakah di Suriah, selain mendukung militan di Idlib. Bulan lalu, Turki juga mengirim pasukan ke Irak, menargetkan milisi Kurdi di wilayah utara Metina, Zap, dan Avasin-Basyan dalam apa yang disebut Operasi Claw-Lock. Baghdad mengutuk operasi itu sebagai pelanggaran kedaulatan Irak, tetapi tidak dapat berbuat apa-apa. Turki menuduh milisi Kurdi Suriah YPG memiliki hubungan dengan Partai Pekerja Kurdistan [PKK], yang telah ditetapkan Ankara sebagai organisasi teroris. Sejak 2015, AS telah menggunakan YPG sebagai basis Pasukan Demokrat Suriah [SDF], milisi proksi yang dipersenjatai dan dipasok untuk memerangi teroris Daesh [Bahasa Arab untuk ISIS/ISIL ] – dan menyangkal wilayah yang dibebaskan kepada pemerintah dalam Damaskus, yang ingin digulingkan Washington. Didukung oleh sebanyak 2.000 tentara AS, SDF saat ini menguasai bagian timur laut Suriah, termasuk sebagian besar sumur minyak dan tanah subur.[IT/r]