Islam Times 20 May 2022 042022000000Fri, 20 May 2022 04:02:37 +0430 4:02 https://www.islamtimes.org/id/news/995126/analis-perang-hibrida-as-di-china-dan-rusia-mencapai-puncaknya -------------------------------------------------- AS vs China dan Rusia: Title : Analis: 'Perang Hibrida AS di China dan Rusia Mencapai Puncaknya' -------------------------------------------------- IslamTimes - Perang hibrida AS di China dan Rusia mencapai puncaknya ketika Amerika Serikat berusaha untuk memperpanjang perang total ke Beijing, menurut seorang analis dan penulis politik Amerika. Text : Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan pada hari Selasa (17/5) bahwa Amerika Serikat dan sekutu Baratnya harus mengambil pendekatan yang waspada dan bersatu untuk memeriksa China dan praktik bisnisnya. “Kami memiliki kepentingan bersama dalam mendorong China untuk menahan diri dari praktik ekonomi yang merugikan kita semua,” kata Yellen dalam pidatonya di Forum Ekonomi Brussel, di Brussel, The Associated Press melaporkan. Pertemuan para menteri keuangan negara-negara ekonomi terkemuka Kelompok Tujuh akan digelar di Bonn, Jerman, pekan ini. Yellen mengadakan pertemuan pada hari Selasa dengan Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen di mana dia mengatakan mereka membahas “masalah kritis terkait dengan keamanan energi, kebutuhan ekonomi Ukraina, dan koordinasi berkelanjutan untuk menjatuhkan sanksi terhadap Rusia.” Daniel Patrick Welch mengatakan dia merasa kewalahan dengan membanjirnya berita serupa. "Wow. Sangat sulit untuk tetap berada di depan siklus berita: setiap kali saya berbalik, saya dihadapkan dengan item berita tentang perang AS terhadap semua orang dan segalanya. Sekarang mereka mengalahkan Yellen alih-alih Blinken, meskipun keduanya melakukan pekerjaan kotor dasar yang sama,” katanya. “Ini adalah pukulan satu-dua yang kreatif, tetapi naskahnya semakin tua,” lanjut Welch. “Narasi yang mereka sampaikan adalah bahwa Rusia adalah ancaman militer besar yang buruk, jadi itu adalah [Sekte Negara AS Antony] Blinken atau bailiwick [Sekte Perang AS] Austin. China adalah ancaman ekonomi besar yang buruk, jadi giliran [Treasur Sec y Janet] Yellen. Tetapi analis AS menegaskan bahwa itu semua adalah satu permainan besar. “Mereka mencoba menyembunyikan, atau setidaknya memperjelas fakta, bahwa mereka sedang berjuang mati-matian, perang hibrida habis-habisan melawan Rusia dan China, apa yang mereka wakili dalam kombinasi, dan siapa pun yang bersekutu dengan mereka dengan cara apapun,” jelasnya. “Ironi besar adalah bahwa Yellen pergi ke Polandia dan terus-menerus tentang kita semua berada di kapal yang sama melawan trik China, apa pun artinya itu. Tapi AS, dengan memaksa krisis Ukraina, justru yang menempatkan Eropa di perahu ini. Semua tanda menunjuk (dan masih menunjuk, omong-omong) menuju integrasi Eurasia yang tak terhentikan.” Welch melanjutkan: “Kepentingan kekaisaran AS telah putus asa untuk menggagalkan kecenderungan yang meningkat dari Eropa, khususnya Jerman, untuk menyelaraskan lebih independen dengan Rusia dan, dengan perluasan, China. Rusia difitnah sebagai sembrono dan gangster dalam menanggapi pendudukan AS atas masyarakat Ukraina. Yang benar adalah bahwa itu adalah semacam operan Salam Maria, upaya terakhir untuk mencegah—atau setidaknya menyela—pergeseran menuju kehancurannya sendiri." Dan langkah putus asa itu berhasil di satu sisi, kata Welch. “Tidak ada cara lain mereka akan menghentikan NordStream 2, dan pipa itu akan (dan akan) mulai mengubah segalanya. Setelah secara efektif mengisolasi Eropa dalam langkah transparan untuk membuatnya lebih bergantung pada AS, para pejabat yang sama ini sekarang tidak membuang waktu dengan berpura-pura merencanakan dengan sesama korban mereka bagaimana bersatu melawan China, seperti yang mereka lakukan melawan Rusia.” “Sinisme pada dasarnya tidak memiliki batas, Welch berpendapat: “Tidak ada yang tidak akan mereka lakukan, dari mengancam Kepulauan Solomon atas pengaturan keamanan dengan China; campur tangan di Pakistan melawan Imran Khan, menghasut Taiwan untuk membeli senjata yang lebih efektif ; mengirimkan lebih banyak lagi pasukan ke Somalia… Semua ini melawan deru kematian dan pembantaian yang telah mereka curahkan di dunia selama beberapa dekade. Dan semua ini diakhiri dengan pelatihan dan membiarkan penggunaan Nazi yang sebenarnya untuk bertindak sebagai proxy mereka di Ukraina, pada dasarnya menciptakan SS. Mereka adalah orang terakhir yang harus berani berbicara tentang moral atau memberitahu negara lain bagaimana harus bertindak. Kasihan mereka,” pungkasnya.[IT/r]