Islam Times 21 Nov 2022 102022000000Mon, 21 Nov 2022 10:33:33 +0330 10:33 https://www.islamtimes.org/id/news/1025880/irgc-memperkuat-pasukan-di-iran-barat-laut-untuk-menangani-teroris -------------------------------------------------- Iran vs Terorisme: Title : IRGC Memperkuat Pasukan di Iran Barat Laut untuk Menangani Teroris  -------------------------------------------------- IslamTimes - Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) mengatakan sedang memperkuat pasukannya di wilayah barat laut Iran untuk memerangi kelompok separatis dan dengan tegas menghadapi teroris di daerah yang bergolak. Text : Pangkalan Hamzeh Sayyid al-Syuhada dari Angkatan Darat IRGC mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh kantor berita Tasnim Iran pada hari Minggu (20/11) bahwa IRGC memperkuat pasukannya di barat laut negara itu untuk menangani pergerakan kelompok teroris separatis di wilayah tersebut. “Mengikuti pergerakan penjahat dan kelompok teroris separatis anti-Iran di barat laut negara itu, dan penciptaan kejahatan dan ketidakamanan di beberapa daerah, Pangkalan Hamzeh Sayyid al-Syuhada dari Angkatan Darat IRGC, dengan memperkuat pasukannya sendiri di dalam ruang lingkup geografi misi dan mengambil keuntungan dari kerja sama orang-orang lokal yang gagah berani, memulai dengan tegas menghadapi faktor-faktor ketidakamanan di wilayah tersebut,” kata pernyataan itu. “Sementara menekankan bahwa kami menganggap keamanan kawasan dan orang-orang terhormat dan gagah berani dari provinsi perbatasan di barat laut sebagai garis merah kami, kami sangat memperingatkan penjahat bersenjata dan teroris tentara bayaran dari arogansi global bahwa jika mereka terus maju dengan kekuatan mereka. kejahatan dan menciptakan ketidakamanan dan gangguan bagi orang-orang, para pejuang Pangkalan Hamzeh Sayyid al-Syuhada dan pasukan keamanan lainnya akan menempatkan tindakan tegas terhadap mereka dalam agenda,” tambahnya. Pernyataan itu menekankan bahwa musuh-musuh bangsa Iran telah mengalami berkali-kali bahwa pasukan pemberani dari Korps Pengawal Revolusi Islam, bersama dengan orang-orang gagah berani di kawasan itu, telah menetralkan plot kelompok tentara bayaran arogansi global dan melindungi keamanan dan stabilitas yang langgeng. IRGC mengumumkan pada hari Jumat bahwa pasukan telah menangkap semua anggota tim teroris di Provinsi Azarbaijan Barat karena mencoba menyelundupkan senjata dan amunisi ke negara itu untuk digunakan dalam kerusuhan nasional dan mengacaukan kota-kota Iran. Anggota tim teroris, yang dipimpin oleh kelompok teroris dari seberang perbatasan dan beberapa elemen anti-revolusioner yang tinggal di negara-negara Barat, ditangkap sebelum mereka sempat melakukan aksi teroris. Bulan lalu, Korps Pengawal Revolusi Islam membongkar geng perdagangan senjata di provinsi yang sama yang memiliki hubungan dengan kelompok teroris anti-Iran dan agen mata-mata asing, menggagalkan rencana mereka untuk memicu kerusuhan di negara tersebut. Kerusuhan yang didukung asing telah melanda beberapa provinsi Iran sejak wanita Kurdi berusia 22 tahun Mahsa Amini meninggal di rumah sakit pada 16 September, tiga hari setelah dia pingsan di kantor polisi. Investigasi mengaitkan kematian Amini dengan kondisi medisnya, menepis tuduhan bahwa dia dipukuli oleh pasukan polisi. Kerusuhan dengan kekerasan telah merenggut nyawa puluhan orang dan aparat keamanan, sekaligus memungkinkan terjadinya serangan teroris di negara tersebut. Dalam dua bulan terakhir, para teroris telah membakar fasilitas umum dan menyiksa sejumlah anggota Basij dan aparat keamanan hingga tewas. Pada 26 Oktober, seorang teroris yang berafiliasi dengan Daesh menyerang makam Shah Cheragh (Ahmad bin Musa as) di provinsi selatan Fars sebelum salat Isya, menewaskan sedikitnya 15 peziarah – termasuk seorang wanita dan dua anak – dan melukai 40 lainnya. Pada hari Rabu, setidaknya tujuh orang tewas setelah teroris menembaki orang-orang dan pasukan keamanan di pasar yang ramai di Izeh di provinsi barat daya Khuzestan sewaktu matahari terbenam. Seorang anak berusia sembilan tahun, seorang wanita berusia 45 tahun, dan tiga pemuda termasuk di antara para martir. Sedikitnya 10 orang lainnya juga terluka, empat di antaranya dalam kondisi kritis.[IT/r]