Islam Times 23 May 2022 032022000000Mon, 23 May 2022 03:20:39 +0430 3:20 https://www.islamtimes.org/id/news/995586/tanggapan-biden-terhadap-pembunuhan-jurnalis-palestina-amerika-mendorong-lebih-banyak-hal-yang-sama -------------------------------------------------- AS - Palestina: Title : Tanggapan Biden terhadap Pembunuhan Jurnalis Palestina-Amerika Mendorong Lebih Banyak Hal yang Sama -------------------------------------------------- IslamTimes - Robert Inlakesh adalah seorang analis politik, jurnalis dan pembuat film dokumenter yang saat ini tinggal di London, Inggris. Dia telah melaporkan dari dan tinggal di wilayah Palestina yang diduduki dan saat ini bekerja dengan Quds News. Direktur 'Steal of the Century: Bencana Palestina-Israel Trump'. Text : Israel tidak dikenal karena investigasi yang tidak memihak atas tindakan tentaranya sendiri Kematian jurnalis Palestina-Amerika Shirin Abu Akleh seharusnya menandai titik balik bagi pendekatan pemerintah Amerika Serikat terhadap perlindungan jurnalis di luar negeri – tetapi ketika negara sekutu bisa disalahkan, itu menjadi masalah. Abu Akleh, seorang jurnalis veteran yang bekerja untuk Al-Jazira, memiliki banyak hal: dia adalah seorang Kristen dan reporter yang berani, tetapi bagi kebanyakan orang Palestina dia adalah nama rumah tangga yang dicintai yang banyak tumbuh dewasa menonton di TV. Kematiannya mengejutkan, paling tidak karena wartawan saksi mata mengatakan pasukan Zionis Israel menembak kepalanya dengan peluru tajam, selama penggerebekan di Kamp Jenin di Tepi Barat. Kementerian Luar Negeri Zionis Israel kemudian dengan cepat membagikan video orang-orang Palestina bersenjata melepaskan tembakan di Jenin, mengklaim di Twitter bahwa orang-orang Palestina “menembak tanpa pandang bulu, kemungkinan akan mengenai jurnalis Al-Jazeera Shirin Abu Aqla.” B Tselem, organisasi hak asasi manusia terkemuka Israel, kemudian melakukan penyelidikan atas klaim yang dibuat oleh pemerintah Israel, menunjukkan "bahwa penembakan yang digambarkan dalam video ini tidak mungkin merupakan tembakan yang mengenai Shireen Abu Akleh dan rekannya." Terlepas dari kurangnya bukti, Perdana Menteri Zionis Israel Naftali Bennett menyarankan dalam pidato yang membahas insiden itu bahwa ada “kemungkinan signifikan” tanggung jawab Palestina dan menyerukan penyelidikan Zionis Israel. Ketika juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price berbicara kepada media AS pada malam kematian Abu Akleh dan menawarkan posisi dan reaksi pemerintahan Biden terhadap pembunuhan itu, dia menyuarakan kepercayaan Washington pada kemampuan pemerintah Israel untuk melakukan penyelidikan. Ketika didorong oleh wartawan mengapa penyelidikan internasional tidak boleh dilakukan, di mana AS akan terlibat – karena keraguan tentang kemampuan Israel untuk tidak memihak – Price merujuk kasus Iyad al-Halak. Iyad al-Halak adalah seorang Palestina dengan kebutuhan khusus yang ditembak mati oleh polisi Israel di Yerusalem pada Mei 2020. Meskipun Price menggunakan ini sebagai contoh dari Israel yang meminta pertanggungjawaban pasukannya, persidangan sedang berlangsung dan tidak ada yang dipenjara, juga tidak pihak berwenang Israel merilis nama petugas polisi yang didakwa. Posisi Zionis Israel, bahwa warga Palestina kemungkinan besar membunuh Abu Akleh, kemudian bergeser sehari kemudian, ketika otoritas Israel menyatakan akan melakukan penyelidikan atas kematiannya dan bahkan disebutkan kemungkinan tentara Israel membunuhnya akan diselidiki. Namun, menurut laporan pada 19 Mei, Zionis Israel tidak akan lagi menyelidiki pembunuhan itu, karena penyelidikan yang memperlakukan tentara Israel sebagai tersangka kemungkinan akan menghadapi tentangan dari masyarakat negara itu. Mengingat bahwa sekarang dipertanyakan apakah penyelidikan Zionis Israel atas pembunuhan Abu Akleh akan dilakukan sama sekali, pernyataan pemerintah AS bahwa Israel dapat dipercaya untuk melakukan penyelidikan yang adil terlihat semakin tidak kredibel. Faktanya, tindakan Israel di masa lalu menunjukkan sebaliknya. Kasus terakhir Israel menembak seorang jurnalis yang ditandai dengan jelas, yang mengenakan rompi berlabel Pers , terjadi di Jalur Gaza pada April 2018, ketika penembak jitu menembak mati Yasser Murtaja yang berusia 30 tahun, selama aksi massa non-kekerasan. demonstrasi. “Yaser Murtaja adalah seorang warga sipil dan seorang jurnalis yang mengenakan identitas pers yang jelas saat dia merekam demonstrasi di pagar Gaza dengan Israel. Dia ada di sana karena dia ingin mendokumentasikan warga sipil yang menggunakan hak mereka untuk melakukan protes secara damai,” kata Dewan Pengungsi Norwegia saat itu, sebuah temuan yang tercermin dalam laporan hak asasi manusia PBB kemudian. Alih-alih menyelidiki tentaranya karena membunuh Murtaja, pejabat Zionis Israel mulai mengklaim bahwa korban telah mengoperasikan pesawat nir awak di atas kepala tentara Zionis Israel dan upaya dilakukan untuk menggambarkan jurnalis muda itu sebagai teroris. Israel tidak hanya tidak menuntut tentaranya atas pembunuhan ini, tidak seorang pun tentara didakwa atas pembunuhan lebih dari 300 warga Palestina, termasuk dua jurnalis lainnya, selama demonstrasi Great Return March pada 2018-19. Pada tahun 2016, di kota al-Khalil Tepi Barat, seorang tentara Zionis Israel bernama Elor Azaria membunuh seorang pria Palestina yang terbaring tak sadarkan diri di tanah. Setelah video muncul dari seluruh insiden, sehingga tidak mungkin untuk mengubah apa yang terjadi, Israel bertindak dan Azaria akhirnya dihukum, menerima hukuman penjara 18 bulan pada tahun 2018. Namun, ini kemudian dikurangi menjadi empat bulan oleh kepala staf tentara, Gadi Eisenkot. Ini adalah terakhir kalinya seorang Zionis Israel.[IT/r]