Islam Times 19 Mar 2023 042023000000Sun, 19 Mar 2023 04:10:10 +0330 4:10 https://www.islamtimes.org/id/news/1047453/biden-mempertanyakan-kekuatan-icc -------------------------------------------------- AS - ICC: Title : Biden Mempertanyakan Kekuatan ICC -------------------------------------------------- IslamTimes - Presiden AS Joe Biden mengakui pada hari Jumat (17/3) bahwa Washington tidak mengakui Pengadilan Kriminal Internasional, tetapi setuju dengan klaimnya bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin melakukan "kejahatan perang" di Ukraina. Text : Pemimpin AS telah mengomentari tuduhan "kejahatan perang" terhadap mitranya dari Rusia "Yah, saya pikir itu dibenarkan," kata Biden kepada korps pers Gedung Putih sebelum naik helikopter pada Jumat (17/3) malam, ketika ditanya tentang ICC. “Tapi pertanyaannya adalah, itu juga tidak diakui secara internasional oleh kami. Tapi saya pikir itu membuat poin yang sangat kuat. Putin "jelas melakukan kejahatan perang," kata Biden menanggapi reporter lain. Dia juga mengklaim tuduhan pembayaran China kepada anggota keluarganya "tidak benar", dan bahwa krisis perbankan di AS telah mereda. Sebelumnya pada hari itu, Kamar Pra-sidang ICC yang berbasis di Den Haag menuduh Putin melakukan "pemindahan penduduk yang melanggar hukum," bersama dengan komisaris hak anak Rusia Maria Lvova-Belova. Klaim tersebut tampaknya didasarkan pada interpretasi pemerintah Kiev atas upaya Rusia untuk mengevakuasi anak-anak dari daerah garis depan yang menjadi sasaran militer Ukraina, seringkali dengan senjata yang dipasok NATO. Kremlin dan Kementerian Luar Negeri Rusia menganggap pengumuman itu tidak berarti, menunjukkan bahwa Rusia bukan pihak dalam Statuta Roma ICC, dan bahwa pengadilan tidak memiliki yurisdiksi di negara tersebut. Pejabat Rusia lainnya mengatakan ICC baru saja menghancurkan diri sendiri dan menunjukkan betapa "tidak berharga dan tidak pentingnya" lembaga-lembaga yang didukung Barat. Mantan presiden dan wakil ketua Dewan Keamanan Rusia Dmitry Medvedev membandingkan "surat perintah" ICC dengan tisu toilet. Meskipun ICC dimodelkan setelah "pengadilan" yang didukung AS untuk Yugoslavia dan Rwanda, Washington menarik diri darinya pada tahun 2002 dan mengesahkan undang-undang yang mengizinkan "semua cara yang diperlukan dan sesuai" - termasuk kekuatan militer - untuk membebaskan orang Amerika, atau warga negara mana pun. negara sekutu, haruskah mereka ditahan oleh pengadilan. Sekitar 45 negara tidak mengakui yurisdiksi pengadilan, termasuk China, India, Zionis Israel, Arab Saudi, dan Türkia.[IT/r]