Islam Times 28 Sep 2022 152022000000Wed, 28 Sep 2022 15:35:19 +0330 15:35 https://www.islamtimes.org/id/news/1016556/zelensky-tidak-akan-bernegosiasi-dengan-putin-setelah-wilayah-ukraina-memilih-untuk-bergabung-rusia -------------------------------------------------- Rusia dan Konflik Ukraina: Title : Zelensky: Tidak Akan Bernegosiasi dengan Putin setelah Wilayah Ukraina Memilih untuk Bergabung dengan Rusia -------------------------------------------------- IslamTimes - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengklaim negaranya tidak akan memiliki apa pun untuk dinegosiasikan dengan Rusia setelah empat wilayah Ukraina memberikan suara sangat mendukung untuk bergabung dengan Federasi Rusia. Text : Referendum telah diadakan di wilayah Ukraina timur Donetsk dan Luhansk serta wilayah selatan Kherson, dan wilayah tenggara Zaporizhzhia selama lima hari terakhir. Pejabat regional di sana mengatakan mayoritas besar telah memilih mendukung integrasi ke Rusia, Reuters melaporkan. Plebisit mengingatkan kembali pada pemungutan suara serupa yang diadakan pada tahun 2014, di mana semenanjung Krimea Ukraina memilih untuk bergabung dengan Rusia. Menurut para pejabat, 99,23 pemilih di Donetsk, 98,42 persen di Luhansk, 87,05 persen di Kherson, dan sekitar 93 persen penduduk di Zaporizhzhia telah menyetujui integrasi wilayah mereka ke Rusia. Kiev dan sekutu Baratnya, bagaimanapun, menggambarkan pemungutan suara itu sebagai "palsu." “Pengakuan Rusia terhadap pseudo-referendum sebagai normal , implementasi dari apa yang disebut skenario Krimea, dan upaya lain untuk mencaplok wilayah Ukraina berarti bahwa tidak ada yang perlu dibicarakan dengan presiden Rusia saat ini," Zelensky menuduh selama pesan video pada pertemuan Dewan Keamanan PBB. “Di depan mata seluruh dunia, Rusia melakukan lelucon langsung yang disebut ‘referendum’ di wilayah pendudukan Ukraina,” klaimnya. Namun, berbicara di televisi pemerintah, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pemungutan suara telah dirancang untuk melindungi etnis Rusia dan penutur bahasa Rusia di kawasan itu dari penganiayaan di tangan rezim Ukraina. "Menyelamatkan orang-orang di semua wilayah di mana referendum ini diadakan adalah ... fokus perhatian seluruh masyarakat dan negara kita," kata Putin. Pemungutan suara diadakan di tengah operasi militer, yang telah dilakukan Rusia di Ukraina sejak Februari. Rusia memulai operasi untuk mendukung populasi Donetsk dan Luhansk yang pro-Rusia, yang, menurut Putin, telah "menderita penganiayaan dan genosida oleh rezim Kiev" selama bertahun-tahun. Juga pada hari Selasa (27/9), seorang pejabat senior Rusia mengatakan Moskow tidak akan menghindar dari menggunakan senjata nuklir dalam kasus-kasus yang telah ditentukan dan jika didorong melampaui batasnya. "Mari kita bayangkan bahwa Rusia terpaksa menggunakan senjata paling menakutkan untuk melawan rezim Ukraina yang telah melakukan tindakan agresi skala besar yang berbahaya bagi keberadaan negara kita," kata Dimitry Medvedev, mantan presiden Rusia, dalam sebuah posting. di Telegram. Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa aliansi militer NATO tidak akan secara langsung memasuki perang Ukraina bahkan dalam kasus skenario seperti itu. “Saya percaya bahwa NATO tidak akan secara langsung ikut campur dalam konflik bahkan dalam skenario ini,” kata Medvedev, yang merupakan wakil ketua Dewan Keamanan negara saat ini. "Para demagog di seberang lautan dan di Eropa tidak akan mati dalam kiamat nuklir."[IT/r]