Islam Times 18 Oct 2020 152020000000Sun, 18 Oct 2020 15:36:40 -0400 15:36 https://www.islamtimes.org/id/news/892706/laporan-beijing-memperingatkannya-akan-menahan-warga-as-sebagai-tanggapan-atas-penuntutan-terhadap-cendekiawan-china -------------------------------------------------- China - AS: Title : Laporan: Beijing Memperingatkannya Akan Menahan Warga AS sebagai Tanggapan atas Penuntutan terhadap Cendekiawan China -------------------------------------------------- IslamTimes - Sejumlah ilmuwan China yang bekerja di universitas AS dilaporkan telah ditahan atas tuduhan menyembunyikan dari otoritas imigrasi status tugas aktif mereka dengan Tentara Pembebasan Rakyat, menambah tuduhan administrasi Trump bahwa diplomat Beijing merekrut peneliti untuk "skema pengumpulan intelijen". Text : Pejabat pemerintah China dilaporkan telah mengeluarkan peringatan melalui berbagai saluran kepada perwakilan pemerintah AS bahwa warga negara Amerika di China mungkin ditahan sebagai pembalasan atas penuntutan Departemen Kehakiman terhadap cendekiawan yang berafiliasi dengan militer China, The Wall Street Journal melaporkan, mengutip sumber. Peringatan, yang diyakini juga telah diterima oleh Kedutaan Besar AS di Beijing, menyatakan bahwa sementara para pejabat Amerika tetap dengan tuduhan mereka terhadap para ilmuan, orang Amerika yang saat ini tinggal di China mungkin juga ditahan. Tuduhan Pencurian Kekayaan Intelektual Selama musim panas, ada laporan, yang dikutip oleh The Wall Street Journal, bahwa peneliti pascasarjana China yang terlibat dalam penelitian di universitas AS di berbagai bidang seperti bio-kedokteran dan kecerdasan buatan telah ditahan dengan klaim bahwa mereka gagal mengungkapkan status tugas aktif mereka dengan Tentara Pembebasan Rakyat untuk otoritas imigrasi Amerika. Pejabat AS menuduh bahwa diplomat China menggunakan para ilmuwan sebagai bagian dari skema pengumpulan intelijen, menurut laporan bulan Agustus oleh outlet tersebut. Penangkapan mengakibatkan penutupan konsulat China di Houston pada bulan Juli, dengan sisa ilmuwan militer yang bekerja di AS dipanggil pulang. Tindakan Amerika pada saat itu diyakini telah mengikuti beberapa bulan kekhawatiran yang disuarakan oleh pemerintahan Trump bahwa diplomat China diduga merekrut peneliti mereka untuk mengumpulkan penelitian ilmiah mutakhir dari universitas AS.[IT/r]