Islam Times 29 Oct 2020 132020000000Thu, 29 Oct 2020 13:12:55 -0400 13:12 https://www.islamtimes.org/id/news/894704/pengawas-israel-fatah-menyerukan-orang-arab-untuk-mempersiapkan-kuburan-yahudi -------------------------------------------------- Palestina vs Zionis Israel: Title : Pengawas Israel: Fatah Menyerukan Orang Arab untuk Mempersiapkan 'Kuburan Orang Yahudi' -------------------------------------------------- IslamTimes - Halaman Facebook Fatah, sebuah partai yang diketuai oleh Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas, dihapus tahun lalu "sebagai tindakan pencegahan" terhadap penonaktifan total setelah banyak keluhan dari organisasi Pengawas Media Palestina yang berbasis di Zionis Israel yang mengecam konten banyak postingan grup. Text : Gerakan Fatah Otoritas Palestina telah memposting klip video di halaman Facebook-nya yang menampilkan kutipan untuk sebuah lagu yang menyerukan negara-negara Arab untuk "bersatu" dan mempersiapkan untuk "kuburan Yahudi", menurut terjemahan oleh non-pemerintah Palestina, Grup Media Watch (PMW) Israel. Unggahan video Fatah disertai dengan keterangan bahwa kota Ramallah di Tepi Barat, hanya 10 kilometer dari Yerusalem "diserbu" pada 13 Oktober. Menurut pengawas Zionis Israel, lagu yang digunakan dalam klip itu menyerukan Yerusalem "untuk dibebaskan dari orang Yahudi". Ketika Arab menjadi sesat dan menjadi Zionis dan Amerika; Kami akan datang ke [Yerusalem] dengan para kesatria Allah; Bersuka cita! Anda akan dibebaskan dari orang-orang Yahudi; Kami akan menebus Anda; Perbatasan [antara orang Arab] akan dihancurkan; Dan kita akan bersatu; Ini adalah kuburan orang Yahudi , lirik dari klip yang diterbitkan pada 13 Oktober menyarankan, sebagaimana diterjemahkan oleh PMW. PMW percaya bahwa lirik yang diterjemahkan mengacu pada " Arabness menjadi sesat, Zionis, dan Amerika ," mengacu pada penandatanganan perjanjian perdamaian baru-baru ini antara Zionis Israel dan dua negara Arab, UEA dan Bahrain. Perjanjian normalisasi, yang disebut Abraham Accords, dikritik keras oleh Otoritas Palestina dan Presiden Mahmoud Abbas secara pribadi, yang menyebutnya sebagai "pengkhianatan" dan "pengkhianatan" terhadap perjuangan Palestina. Menurut PMW, lagu lengkap pertama kali diterbitkan pada Desember 2017 ketika Presiden AS Donald Trump memutuskan untuk memindahkan kedutaan Amerika di Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem, mengakui Yerusalem sebagai ibu kotanya. Ini bukan pertama kalinya Fatah, yang juga dikenal sebagai Gerakan Pembebasan Nasional Palestina, mendapat kecaman dari PMW karena ledakannya di media sosial. Pada bulan September 2019, Fatah harus menonaktifkan halaman Facebooknya untuk sementara setelah banyak keluhan dari PMW tentang kontennya, dan khawatir bahwa platform tersebut "akan menutupnya secara permanen karena kampanye organisasi Zionis Israel itu". PMW saat itu menegaskan bahwa Fatah menggunakan halamannya untuk "menghasut dan mengagungkan kebencian dan kekerasan" dengan beberapa postingannya. Saat akun tersebut kemudian dipulihkan, PMW masih bersikeras bahwa "Fatah terus menyalahgunakan Facebook untuk mempromosikan anti-semitisme dan pembunuhan orang Yahudi".[IT/r]