Islam Times 25 Jun 2022 112022000000Sat, 25 Jun 2022 11:58:07 +0430 11:58 https://www.islamtimes.org/id/news/1001002/mengunjungi-mko-di-albania-mike-pence-merasa-terhormat -------------------------------------------------- Title : Mengunjungi MKO di Albania, Mike Pence 'Merasa Terhormat' -------------------------------------------------- Islam Times - Mantan Wakil Presiden AS mengunjungi sekitar 3.000 orang Iran anggota Mujahidin Khalq (MKO) di sebuah kamp di pinggiran Tirana, Albania dan merasa terhormat bisa datang ke sana. Text : Dalam upacara yang berlangsung sekitar dua jam pada hari Kamis, dalam langkah-langkah keamanan tinggi dan dengan kehadiran politisi Albania dari semua partai politik utama, mantan Wakil Presiden AS Mike Pence berbicara dengan anggota MKO, menyuarakan dukungannya untuk kelompok pembangkang Iran itu. Dia menyebut rezim Iran sebagai "kebrutalan" dan mengkritik Presiden AS saat ini Joe Biden karena kebijakannya yang lebih lembut terhadap Iran dan mendesak AS untuk tidak memperbarui kesepakatan nuklir dengan Teheran. “Merupakan kehormatan besar bagi saya dan istri saya yang luar biasa untuk berada di sini di [kamp] Ashraf 3 dan Albania, di mana api kebebasan abadi di Iran menyala terang,” kata Pence seperti dilaporkan Balkan Insight pada hari Jumat. Dia menambahkan bahwa dia telah melakukan perjalanan 5.000 mil dari rumahnya di Indiana karena memiliki tujuan yang sama – “pembebasan rakyat Iran dari tirani selama beberapa dekade”. Pence mengkritik pemerintahan Biden dan menyerukan AS “untuk segera menarik diri dari semua negosiasi nuklir dengan Teheran, menyuarakan dukungan untuk oposisi terorganisir di Iran, dan memperjelas bahwa Amerika dan sekutu kami tidak akan pernah mengizinkan rezim di Teheran untuk mendapatkan senjata nuklir." Dia menganggap MKO sebagai “alternatif” melawan rezim Iran. “Salah satu kebohongan terbesar yang telah dijual rezim yang berkuasa itu kepada dunia adalah bahwa tidak ada alternatif untuk status quo. Tetapi ada alternatif — alternatif yang terorganisir dengan baik, sepenuhnya disiapkan, berkualitas sempurna, dan didukung secara populer,”katanya. Pence bukan satu-satunya pejabat tinggi dari mantan pemerintahan Donald Trump yang telah mengunjungi dan mendukung kubu MKO. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo di bawah Trump, mengunjungi kamp MKO pada Mei tahun ini. Menurut sebuah artikel Guardian pada tahun 2018, MKO adalah kekuatan yang semakin berkurang akhir-akhir ini. “Akan sulit untuk menemukan pengamat serius yang percaya MKO memiliki kapasitas atau dukungan di dalam Iran untuk menggulingkan republik Islam itu,” katanya. “Tetapi politisi AS dan Inggris dengan keras mendukung kelompok revolusioner kecil yang terdampar di Albania memainkan permainan yang lebih sederhana: mendukung MKO adalah cara termudah untuk mengganggu Teheran. Dan MKO, pada gilirannya, hanyalah satu bagian kecil dari strategi administrasi Trump yang lebih luas untuk Timur Tengah, yang bertujuan untuk mengisolasi dan mencekik Iran secara ekonomi.” MKO telah berlokasi di Albania sejak 2013, dan dipindahkan ke sana dari Irak antara 2013 dan 2016 setelah diserang oleh kelompok-kelompok pro-Iran di Irak setelah jatuhnya Saddam Hussein pada 2003. Didirikan pada tahun 1965 sebagai oposisi sayap kiri terhadap rezim mantan Shah, MKO berbalik melawan Republik Islam setelah Revolusi 1979. AS memasukkannya ke dalam list organisasi teroris pada tahun 1997 tetapi menghapusnya dari daftar hitam pada tahun 2012. Sebagian dari kelompok tersebut saat ini sedang membangun kompleks yang diperluas di Albania tengah untuk menampung rekan-rekan mereka sementara yang lain tinggal di sekitar Tirana, atau telah beremigrasi. Beberapa mantan anggota MKO telah membuka sebuah organisasi yang disebut “Asosiasi untuk Mendukung Orang Iran yang Tinggal di Albania”. Mereka menuduh para pemimpin MKO terlalu ketat, dan tidak mengizinkan anggotanya menikah atau memiliki anak dan melakukan pelanggaran hak asasi manusia. Beberapa laporan menyatakan bahwa anggota MKO juga terlibat dalam kegiatan kriminal, tetapi tidak jelas apakah mereka aktif atau mantan anggota.[IT/AR]