Islam Times 28 Sep 2022 222022000000Wed, 28 Sep 2022 22:32:14 +0330 22:32 https://www.islamtimes.org/id/news/1016629/mantan-kepala-intelijen-runtuhnya-pa-akan-menjadi-ancaman-strategis-bagi-israel -------------------------------------------------- Title : Mantan Kepala Intelijen: Runtuhnya PA akan Menjadi Ancaman Strategis bagi Israel -------------------------------------------------- Islam Times - Seorang mantan kepala intelijen militer Israel memperingatkan bahwa runtuhnya Otoritas Palestina (PA) bisa menjadi ancaman strategis bagi negara pendudukan.  Text : Amos Yadlin mengatakan pada hari Senin bahwa beberapa pekan terakhir telah melihat penurunan kinerja layanan keamanan PA, menciptakan kekosongan yang dimanfaatkan oleh "militan". Yadlin, yang juga menjabat sebagai direktur Institut Studi Keamanan Nasional, mengatakan bahwa keasyikan tentara menghadapi "militan" di Tepi Barat yang diduduki, yang membutuhkan pengerahan pasukan yang semakin besar, akan melemahkan persiapan untuk tantangan keamanan yang lebih serius. Ini, katanya, muncul dari orang-orang seperti Iran dan Hizbullah, dan akan merusak kedudukan politik internasional dan regional Israel. Dia menggambarkan kelangsungan hidup PA sebagai "kepentingan keamanan Israel", dan bersikeras bahwa dinas keamanan Palestina harus ditugaskan untuk menggagalkan operasi perlawanan, bukan tentara. "Pasukan keamanan [Israel] akan dipaksa untuk terus menggagalkan terorisme selama liburan dan sampai pemilihan," jelasnya seperti dilaporkan Middle East Monitor. "Namun, itu perlu untuk memungkinkan keamanan Palestina bekerja, sementara tentara berkonsentrasi pada sel-sel militer canggih yang diklasifikasikan sebagai bom waktu." Mantan pejabat itu menyarankan beberapa cara untuk memulihkan ketenangan di Tepi Barat yang diduduki dengan bantuan PA. Termasuk kemungkinan untuk kembali ke perjanjian "amnesti untuk orang-orang yang dicari", yang ditandatangani pada tahun 2008 dengan dukungan pemerintah AS dan persetujuan Perdana Menteri PA saat itu Salam Fayyad. Selain itu, Yadlin percaya bahwa adalah baik untuk menempatkan solusi dua negara di atas meja untuk memotivasi PA bertindak melawan kelompok-kelompok bersenjata, bahkan jika opsi ini tidak lagi realistis di lapangan. Akan "baik" untuk mengaktifkan kembali ide ini untuk menghidupkan kembali "proses perdamaian". Kurangnya cakrawala politik, ia menunjukkan, adalah salah satu alasan buruknya kinerja PA di Tepi Barat, namun memiliki cakrawala seperti itu adalah dasar untuk penciptaan otoritas di tempat pertama. Popularitas PA telah jatuh, sementara kepercayaan pada Hamas dan perlawanan bersenjata di antara warga Palestina telah meningkat. Yadlin juga mencatat bahwa PA tidak mampu membayar upah karyawannya, sebuah masalah yang mempengaruhi kinerja mereka, dan dengan demikian otoritas. Fakta bahwa era Mahmoud Abbas di pucuk pimpinan PA mau tidak mau akan segera berakhir — dia berusia 87 tahun — juga harus dipertimbangkan, karena konflik suksesi. Konflik bersenjata, ia menyimpulkan, dapat menyebabkan runtuhnya PA dan orang-orang beralih kesetiaan mereka ke Hamas.[IT/AR]