Islam Times 23 Jun 2021 222021000000Wed, 23 Jun 2021 22:08:21 +0430 22:08 https://www.islamtimes.org/id/news/939688/melipstiki-babi-mengapa-washington-menggoda-pemerintah-baru-israel -------------------------------------------------- Title : 'Melipstiki Babi': Mengapa Washington Menggoda Pemerintah Baru Israel -------------------------------------------------- Islam Times - Dalam sebuah artikel yang dimuat di Palestine Chronicle,Ramzy Baroud, jurnalis dan penulis buku, menganalisa kenapa pemerintahan baru rezim Zionis di bawah Naftali Bennet akan berbeda dengan pemerintahan pendahulunya. Text : Baroud membuka tulisannya dengan mengutip klise lama yang diucapkan mantan Presiden AS Barack Obama untuk merendahkan lawan politiknya, mendiang Senator John McCain. "Anda bisa mengoleskan lipstik pada babi, tapi babi tetap saja babi," kata Obama dalam acara kampanye tahun 2008. Pepatah tersebut menunjukkan bahwa perubahan dangkal tidak akan mempengaruhi hasil dan modifikasi atas jasad kita tidak akan mengubah siapa diri kita sebenarnya. Politisi Amerika adalah otoritas dalam masalah ini. Mereka ahli dalam artifisial, retorika, dan, pada akhirnya, perubahan yang dangkal. Sekali lagi, penata rias politik Washington tengah sibuk bekerja. Sejak pengusiran dramatis mantan mentornya, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, papar Baroud, Perdana Menteri baru Israel Naftali Bennett kini dihadirkan sebagai alternatif untuk gaya politik sayap kanan Netanyahu, chauvinistik dan gaduh. Namun, agar ini terjadi, lebih banyak riasan diperlukan. Ada banyak hal yang bisa disebut terkait Bennett dan partainya yang terdiri dari ultra-nasionalis dan ekstremis sayap kanan, Yamina. Yamina adalah partai politik yang sangat rasis. Tujuh kursi mereka yang sedikit di Knesset (parlemen) Israel dikumpulkan melalui seruan kontinu mereka kepada konstituen paling kejam dan rasis di Israel, yang nyanyian sering diulang-ulang "Matilah orang Arab" adalah pengingat harian wacana politik jahat mereka. Bennett sering dikutip untuk pernyataan terkenalnya pada tahun 2013, "Saya telah membunuh banyak orang Arab dalam hidup saya dan tidak ada masalah dengan itu". Namun, ada lebih banyak hal dalam politik pria itu daripada pernyataannya yang menjijikkan. Karena para pemimpin Israel tidak menganggap segala bentuk perlawanan Palestina sebagai sah dan, di mata mereka, orang Palestina adalah teroris atau teroris potensial, pertimbangkan solusi berikut yang ditawarkan oleh Bennett untuk menangani masalah terorisme Palestina . Sebagai Menteri Pendidikan Israel pada tahun 2015, Bennett mengusulkan pembangunan tembok pencegahan , yang "menuntut agar hasutan dihentikan dan teroris ditembak mati sebelum mereka sempat melukai orang yang tidak bersalah. Artinya teroris yang tertembak akan mati dan tidak bisa berjalan lagi. Itu berarti bahwa Israel tetap mengendalikan tanah airnya selamanya, tidak tergerak oleh terorisme." Jadi kenapa Administrasi Biden ingin kita percaya bahwa Bennett berbeda? tanya Baroud dalam tulisannya. Segera setelah pelantikannya, Presiden Joe Biden adalah pemimpin dunia pertama yang menelepon dan memberi selamat kepada Bennett atas jabatan barunya. Tindakan ini membawa makna simbolis lebih dalam jika dibandingkan dengan fakta bahwa Biden membutuhkan tiga minggu penuh untuk menelepon Netanyahu, setelah pelantikan Netanyahu sendiri ke Gedung Putih pada Januari. Seorang pembantu dekat perdana menteri baru Israel menjelaskan percakapan telepon yang ramah antara Biden dan Bennett dalam sebuah wawancara dengan situs web Axios. "Gedung Putih ingin melakukan konsultasi dan keterlibatan yang erat dan teratur dengan Bennett dan timnya berdasarkan pertukaran pandangan yang jujur, menghormati perbedaan, keinginan untuk bekerja menuju stabilitas dan keamanan," kata sumber Israel tersebut. Selain penekanan pada keterusterangan dan penghormatan dengan mengacu pada hubungan AS-Israel di masa depan, ada juga penekanan yang sama dan konstan pada perlunya privasi dalam menangani perbedaan antara kedua negara. "Tidak seperti pendahulunya," Times of Israel melaporkan dengan mengacu pada Netanyahu, pemerintah Bennet "akan menyuarakan kritiknya (terhadap Washington) secara pribadi." Selama berbulan-bulan, AS telah memohon kepada Netanyahu untuk mengurangi serangannya ke Washington, tetapi tidak berhasil. Sekarang Bennett yang bertanggung jawab, dia jelas siap untuk bermain bersama. Dan mengapa dia tidak? Dia sangat ingin menampilkan dirinya sebagai antitesis dari Netanyahu. Dengan membuat konsesi seperti itu, dia pasti mengharapkan Washington untuk membalas. Bagi Bennett, ini adalah win-win. Menurut Baroud, Bennett memahami bahwa politik AS terhadap Israel tidak ditentukan oleh sikap para pemimpin Israel. Misalnya, dalam komentar yang dibuat Mei lalu, Biden mengesampingkan setiap saran bahwa AS akan meminta pertanggungjawaban Israel selama masa jabatannya. "Tidak ada perubahan dalam komitmen saya, komitmen terhadap keamanan Israel. Titik. Tidak ada shift, tidak sama sekali". Jika janji yang solid ini dibuat ketika Netanyahu yang riuh masih berkuasa, tidak ada perubahan apa pun yang diharapkan, tapi sekarang berbeda karena yang seharusnya menyenangkan adalah Bennett. Politisi Amerika menjilat Bennett dan mitra koalisi utamanya dan Perdana Menteri masa depan, Yair Lapid. Mereka sangat ingin membuka halaman baru, dan bergerak maju melewati tahun-tahun penuh gejolak Netanyahu. Bennett diperkirakan akan mengunjungi AS pada Juli, sementara Lapid telah diundang untuk mengunjungi Washington oleh Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken. Sementara itu, delegasi militer besar Israel yang dipimpin oleh Kepala Staf Angkatan Darat Israel, Aviv Kohavi, seharusnya sudah berada di AS untuk membahas berbagai topik, termasuk Iran, Hizbullah, dan untuk menegosiasikan lebih banyak lagi hadiah AS kepada Israel dalam bentuk perangkat keras militer. AS ingin mengubah citra hubungannya dengan Israel, bukan karena Israel telah berubah, lanjut Baroud, tapi karena Washington telah berulang kali mengalami penghinaan di tangan Netanyahu yang digulingkan. Di bawah Netanyahu, AS mendapati dirinya sering dituduh tidak berbuat cukup untuk Israel. Bahkan paket bantuan militer tahunan Obama senilai $3,8 miliar tidak menghindarkannya dari serangan verbal Israel yang berulang. Biden bersedia melakukan apa pun untuk menghindari skenario mesum itu. Doktrin Biden tentang Israel dan Palestina sederhana. Dia tidak ingin membuat komitmen nyata untuk meluncurkan kembali proses perdamaian, misalnya, dia juga tidak ingin ditempatkan pada posisi di mana dia dipaksa untuk membuat tuntutan, apalagi memberikan tekanan pada Israel. Karena Biden memiliki sedikit atau tidak ada harapan dari Israel, Bennett tampaknya bersedia memainkan peran sebagai politisi yang akomodatif dan masuk akal. Bodoh jika dia tidak melakukannya, karena, menurut visi politiknya sendiri, dia hanya ingin mengelola konflik dan memperpanjang pendudukan sementara, seperti pendahulunya, terus mempromosikan versinya sendiri tentang gagasan menipu tentang perdamaian ekonomi . Sementara orang-orang Amerika dan Israel sibuk terlibat dalam ritual mengoleskan lipstik pada babi yang selalu akrab, orang-orang Palestina tetap tidak relevan dalam semua ini, karena aspirasi politik mereka terus diabaikan, dan kebebasan mereka tertunda, tandas Baroud.[IT/AR]