Islam Times 24 Nov 2022 042022000000Thu, 24 Nov 2022 04:35:36 +0330 4:35 https://www.islamtimes.org/id/news/1026501/polisi-menangkap-dua-teroris-di-tehran-menggagalkan-rencana-melakukan-serangan-bunuh-diri -------------------------------------------------- Gejolak Iran: Title : Polisi Menangkap Dua Teroris di Tehran, Menggagalkan Rencana Melakukan Serangan Bunuh Diri -------------------------------------------------- IslamTimes - Polisi di Tehran mengatakan dua pelaku bom bunuh diri ditangkap pekan lalu di Qods, sebelah barat Tehran sebelum mereka melakukan serangan bunuh diri di daerah tersebut. Text : Brigadir Jenderal Kedua Keyvan Zahiri, kepala polisi Tehran barat, dalam sambutannya pada hari Rabu (23/11) mengatakan bahwa masukan intelijen tentang kemungkinan bom bunuh diri yang menargetkan pusat keagamaan kota Qods telah diterima oleh polisi pada 16 November. Pasukan polisi, katanya, segera membentuk tim dan memusatkan perhatian pada tempat persembunyian teroris dalam waktu kurang dari 24 jam, menangkap pemimpin utama melalui "operasi kejutan" pada awal 17 November. Dua pistol, sejumlah amunisi, tiga peredam suara, tujuh kilogram bahan peledak, dan remote control disita dari tangan teroris, kata komandan tersebut, menambahkan bahwa komplotannya ditangkap hari itu juga. Pengumuman itu muncul di tengah serentetan serangan teror di seluruh negeri dalam beberapa pekan terakhir, yang menewaskan sejumlah polisi, paramiliter Basij, dan warga sipil. Lonjakan kekerasan terjadi di latar belakang kerusuhan yang didukung asing yang meletus pada pertengahan September setelah kematian seorang wanita muda dalam tahanan polisi. Dalam salah satu serangan teror, teroris bersenjata berat melepaskan tembakan tanpa pandang bulu ke bundaran sibuk di kota barat daya Izeh di provinsi Khuzestan pada 16 November, menewaskan tujuh orang – termasuk pasukan keamanan dan warga sipil – dan melukai beberapa lainnya. Ada juga serangan teror serupa di Isfahan dan Masyhad, yang secara fatal menargetkan anggota muda Basiji. Tindakan teroris terjadi hanya tiga minggu setelah 15 peziarah, termasuk seorang wanita dan dua anak, menjadi martir dan 19 lainnya terluka dalam serangan teroris di tempat suci Shah Cheragh di kota Shiraz di provinsi Fars. Kelompok teroris Daesh Takfiri segera mengklaim bertanggung jawab atas serangan tersebut dalam sebuah pernyataan di saluran Telegram kelompok tersebut. Sementara itu, juru bicara kehakiman Iran Massoud Setayeshi mengatakan pada hari Selasa (22/11) bahwa 40 warga negara asing yang terlibat dalam kerusuhan baru-baru ini telah ditangkap oleh pasukan keamanan dan akan diadili di pengadilan Iran. Menurut pernyataan badan intelijen Iran, teroris asing dan agen mata-mata memiliki peran kunci dalam kerusuhan yang menurut laporan telah merenggut nyawa sedikitnya 50 pasukan keamanan. Organ petugas polisi disumbangkan di Iran barat Salah satu martir kerusuhan terbaru adalah Kolonel Tooraj Ardalan, seorang polisi yang bertugas di Baneh, provinsi Kordestan. Dia dinyatakan mati otak pada 10 November di rumah sakit setempat setelah menjadi sasaran bom dan batu buatan tangan. Keluarga Ardalan memberikan persetujuan kepada otoritas medis di provinsi tersebut pada hari Rabu untuk menyumbangkan organ tubuhnya. Dia adalah ayah dari dua anak dan hanya memiliki waktu dua tahun untuk pensiun.[IT/r]