Islam Times 12 Aug 2022 032022000000Fri, 12 Aug 2022 03:19:32 +0430 3:19 https://www.islamtimes.org/id/news/1008736/menlu-iran-menyeru-as-untuk-menerima-tuntutan-sah-republik-islam -------------------------------------------------- Kesepakatan N Iran - P5+1: Title : Menlu Iran Menyeru AS untuk Menerima Tuntutan Sah Republik Islam -------------------------------------------------- IslamTimes - Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir Abdollahian telah meminta Amerika Serikat untuk memberikan dasar bagi teks akhir kesepakatan dalam pembicaraan Wina dengan menerima "tuntutan sah" dari Republik Islam. Text : “Kami telah menyampaikan pesan kami ke Amerika melalui Eropa. Kami berharap pihak Amerika, dengan pandangan yang realistis dan pragmatis serta menerima tuntutan sah Republik Islam Iran, akan memberikan landasan bagi kesepakatan tentang teks akhir, " katanya kepada rekannya dari Turki, Mevlut Cavosoglu melalui telepon Rabu (10/8) malam. Negosiasi antara Iran dan Eropa ditambah Rusia dan China untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 melalui penghapusan sanksi AS terhadap Tehran telah berlangsung sejak April 2021. Sementara pemerintahan Biden telah mengaku siap untuk kembali mematuhi kesepakatan yang ditinggalkan pendahulunya. pada tahun 2018, AS tidak mengambil tindakan praktis untuk membatalkan kesalahan masa lalu Washington. Pada hari Senin (8/8), seorang pejabat kementerian luar negeri Iran menolak laporan media AS bahwa teks untuk memulihkan kesepakatan dengan Iran telah selesai dan bahwa negosiasi di Wina telah selesai. Para pejabat Iran mengatakan mereka telah menyampaikan tanggapan awal terhadap rancangan tersebut dan akan kembali dengan pandangan tambahan di kemudian hari. Situs web Nournews, yang berafiliasi dengan Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran, mengatakan Republik Islam telah dengan jelas mengumumkan sejak awal bahwa mereka tidak akan menandatangani teks sampai ada kesepakatan tentang semua masalah yang dibahas yang akan sepenuhnya mengamankan negara. kepentingan bangsa Iran. Menteri Luar Negeri Cavosoglu "menyatakan harapan bahwa negosiasi saat ini akan segera mencapai kesimpulan untuk mengamankan hak-hak bangsa Iran dan kepentingan bersama semua pihak," kantor berita Tasnim melaporkan pada hari Rabu (10/8). Dalam panggilan telepon pada hari Senin, Amir Abdollahian mengatakan kepada kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell Iran “berharap bahwa semua pihak menunjukkan tekad dan keseriusan untuk mencapai teks akhir perjanjian.” Menteri luar negeri Iran, dalam pembicaraannya dengan Cavosoglu, juga "mengutuk keras serangan brutal rezim Zionis di Gaza, pembunuhan komandan perlawanan dan kesyahidan sekelompok orang Palestina yang tak berdaya, terutama pembunuhan anak-anak tak berdosa". Cavosoglu juga menekankan tidak dapat dibenarkan dan tidak manusiawi dari pembunuhan warga sipil, terutama anak-anak oleh Israel. Kedua diplomat top itu menyinggung kunjungan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan ke Teheran bulan lalu dengan delegasi tingkat tinggi, menilainya sebagai hal yang positif. Mereka juga bertukar pandangan tentang bagaimana menindaklanjuti kesepakatan dan pencapaian pertemuan ke-7 Dewan Kerjasama Tertinggi Iran-Turki. Menlu Amir Abdollahian mengutip perintah Presiden Ebrahimi Raisi untuk rajin mengejar kesepakatan yang dicapai selama kunjungan Presiden Erdogan ke Tehran, mengatakan perlu untuk meningkatkan komunikasi antara kementerian dan lembaga kedua negara untuk mewujudkan target yang direncanakan sesuai dengan kepentingan. dari kedua bangsa.[IT/r]