Islam Times 14 Jun 2021 062021000000Mon, 14 Jun 2021 06:54:01 +0430 6:54 https://www.islamtimes.org/id/news/937932/erdogan-turki-dan-as-harus-meninggalkan-masalah-menjelang-pertemuan-dengan-biden-di-ktt-nato -------------------------------------------------- Turki - AS: Title : Erdogan: Turki dan AS Harus 'Meninggalkan Masalah,' Menjelang Pertemuan dengan Biden di KTT NATO -------------------------------------------------- IslamTimes - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah memberikan nada damai sebelum bertemu dengan mitranya dari AS, Joe Biden, yang menyatakan bahwa dia bersedia untuk berbicara dan “meninggalkan” masalah dalam hubungan antara kedua negara. Text : Berbicara kepada wartawan menjelang pertemuan NATO yang dijadwalkan pada hari Senin, Erdogan mengisyaratkan bahwa Ankara ingin mengakhiri perseteruan sengit dengan Washington yang telah memburuk beberapa tahun terakhir.   “Kita perlu menempatkan hubungan Turki-AS di atas meja secara langsung,” kata Erdogan. “Ada banyak gosip internal dan eksternal, jadi kita perlu berbicara tentang bagaimana kita bisa meninggalkan masalah ini, apa yang bisa kita lakukan, dan apa yang akan kita lakukan. Turki bukan sembarang negara – ini adalah negara sekutu.”   Dengan nada mendamaikan, Erdogan tetap mengeluarkan daftar masalah bilateral yang harus ditangani pada kesempatan paling awal.   Banyak dari mereka berputar di sekitar “industri pertahanan,” katanya, merujuk pada penghapusan AS dari program F-35, menyusul pembelian sistem rudal pertahanan udara S-400 buatan Rusia oleh Ankara.   “Yang paling penting adalah masalah F-35. Dalam masalah ini, sayangnya, ada Turki yang telah mewujudkan janjinya dan Amerika Serikat yang tidak menepati [janjinya] atau mematuhi kontraknya,” kata Erdogan.   Masalah lain yang dia angkat adalah penolakan Washington untuk menjual sistem anti-pesawat Patriot Turki. Sementara sebagian besar gerakan permusuhan antara Turki dan AS terjadi di bawah pemerintahan Trump, yang baru telah ditambahkan ke daftar Erdogan yang disebutkan di atas.   Presiden Turki bersumpah untuk membahas keputusan AS, yang dibuat oleh pemerintahan Biden pada bulan April, untuk menunjuk pembantaian orang-orang Armenia di Kekaisaran Ottoman selama Perang Dunia Pertama sebagai genosida.   “Sebuah negara sekutu yang mengambil sikap seperti itu pada masalah yang tidak ada hubungannya dengan NATO, masalah orang-orang Armenia, telah mengganggu dan membuat kami kesal. Tidak mungkin melanjutkan tanpa mengingatkan [Biden tentang] ini,” kata Erdogan.[IT/r]